Diberdayakan oleh Blogger.

Pacaran Dengan Rekan Kerja Adalah Batas yang Nggak Boleh Dilewati

by - Juni 11, 2020


Well, udah lama banget nggak posting sambatan. Hari-hari sambatnya di story IG sama WA aja sampe pada ngep bacanya. Tapi udah lama ini nggak sambat juga, padahal sambat adalah kebutuuhan (gue) jaman sekarang. Seperti niat mula pada awalnya gue bikin blog ini, untuk mencatat apa aja yang perlu gue catat buat wasiat anak cucu gue kelak (kasihan amat anak cucu gue besok wasiatnya cuman blog dengan penuh sambatan ini), gue mau banyakin tulisan sambat ala gue yang lama udah ilang terkikis kesibukan dan tulisan ber-uang. 

Banyak yang mungkin sudah tahu, gue single menahun yang bahkan gue sendiri lupa kapan terakhir pacaran. Intinya lama banget gue sendiri. Bukan sok-sokan pemilih, masalahnya nggak ada yang mau jadi pacar gue. Kalo dari awal udah ada sinyal mau deketin, biasanya gue skak dulu. Jadi langsung ngilang sendiri. Kayak gitu berjalan bertahun-tahun sampe gue bener-bener ada pada rasa hidup gue damai menyibukan diri dengan kerja dan jalan-jalan aja.

Kemudian ada bisikan kuat bahwa gue harus belajar membuka diri lagi. Pada saat itu gue ada tiga orang yang sedang dekat. Gue nggak tahu mereka mendekat karena emang pengen macarin gue, mau manfaatin gue tapi kalau ini rugi banget karena nggak ada yang bisa dimanfaatkan dari gue dan mungkin yang terakhir gue nya aja yang kePEDEAN. Tapi  kondisinya saat itu instens banget komunikasi yang nggak lazim dilakukan untuk ukuran teman biasa.

Pengakuan hiudup gue : ada beberapa hal yang pantang buat gue dalam pacaran.
1. Beda agama
2. Emang gue ngga tertarik dari awal, 
jadi nggak akan ada masa percobaan its mean like yaudah deh gue coba dulu deket sama dia karena dia begini begitu. Gue dulu sesombong itu gaes, kalo dari awal nggak tertarik ya langsung narik diri. Cuman kadang suka rada telat narik dirinya karena ngga sadar kalo sedang dideketi. Dan gue libra, dasar anaknya suka keganjenan jadi dikira ngasih harepan dll yang ujung-ujungnya dibilang PHP.  
3. Dan ini yang terakhir, Gue selalu menghindari sebisa mungkin untuk nggak pacaran sama orang se-circle, se-komunitas, se-lingkungan apalagi setempat kerja. 

Nah, dari tiga yang kmaren deket sama gue salah satunya temen lingkup kerja walopun beda instansi. Tapi, posisi dia yang ada di circle utama instansi tersebut cukup bisa jadi sorotan when kita ketahuan pacaran. Pertimbangan gue saat itu, oke yang ini gugur dan emang dari awal ngrasa kurang nyambung. Satunya lagi incircle komunitas yang emm, kayaknya lebih enak kita tetep temen komunitas sih jadi waktu itu gue jelasin kita tetap berteman baik aja.

Singkat cerita akhirnya gue pacaran. Gaess, gue pacaran! setelah gue dibikin puyeng mikir tiga hari tiga malam. Gue beraniin diri untuk mematahkan dua pantangan gue dalam berpacaran. Kurang tertarik dan se-circle. Pertimbangannya apa? emmm, gue mau coba mematahkan gengsi gue kalau dari awal ngga tertarik ya sampe akhir ngga akan ada yang menarik. Gue juga pengen nyoba buktiin kata orang kalau sayang bisa tumbuh karena terbiasa. Oke, mari kita coba membiasakan diri dengan orang baru ini agar bisa menumbuhkan rasa rasa sayang dan menikmati kembali indahnya hubungan berpacaran.

Dan soal pantangan nomor tiga, kita satu lingkup kerja! ini berat, jujur aja. Apalagi posisi dia yang in-circle utama dalam instansi tersebut jadi bakal jadi sorotan. Gue merasa insecure soal itu, nggak tahu kenapa.

Gimana Pacaran Lagi Setelah Single 7 tahun?

Ya allah ini gue rada geli sebenernya. Gue nggak pernah ngitungin seberapa lama gue menjauh dari hingar bingar dunia perpacaran. Cuman jadi ngitung lagi setelah kmaren ditanya serius, kapan terakhir pacaran. 2013 gaeess gue jomblo sejak tahun itu sampai awal tahun 2020 ini. Ada record yang lebih lama single dari gue? Nggak papa, ini bukan sesuatu yang memalukan kok haha


Bhaaikk, back to sub judul tentang bagaimana pacaran lagi setelah lama ngapa-ngapa sendiri? yang gue rasain nggak banyak berubah dan yang beda. FYI, pacar gue siboookkk nya ampun-ampunan udah kek pak Wali Kota jadwalnya. Dia hanya punya hari- hari tertentu itupun kalo nggak ada panggilan dadakan. Pernah waktu itu jadwal dia free, udaah rencanain ke sana dan ke sini, tapi baru jalan 15 menit dapat panggilan dan bubar semua rencana hari itu.  Kejadian kek gitu nggak sekali dua kali.

Weekdays dia full nyaris 20 jam standby. Jadi nggak ada tuh acara balik kerja dijemput terus abis itu makan atau nonton atau jalan ke mana. BTW gue belum mau terekspose hubungannya waktu itu, jadi gue kek ngumpet-ngumpet. Belum berani jalan di tempat umum dan beruntungnya, ini masa PKM  which is emang mall dan tempat hiburan lainnya tutup. Gue aman.

Oke, itu masalah jadwal ya. Sering tabrakan kalo weekend pas dia bisa, gue yang nggak bisa karena ada panggilan mengawal atasan. Giliran gue udah ngosongin, dia yang tiba-tiba nggak bisa. Saking, pernah dia jemput gue kerja pukul 11 malam banget karena pas kebetulan gue lembur jam 9 malam masih di kantor dan dia sedang tugas. Biasanya kelar jam 12 an malam, malam itu dia ijin pulang duluan dan diibelain jemput gue, tapi gue disuruh nunggu sampe pukul 11 an malam. Cuman biar bisa ketemu dan ngobrol di jalan mau pulang karena weekend sebelumnya nggka bisa ketemu dan weekend selanjutnya udah sama-sama tahu nggak bisa ketemu karena jadwal masing-masing.

Bener-bener sesibuk itu. Sekarang gue relate sih sama artis-artis yang putus karena kesibukan, haha
And now, gue nulis ini udah dalam kondisi jomblo kembali. Yap, kita sama-sama ngalah biar nggak saling nyakitin karena setelah dijalani nggak sesimple itu nyoba untuk mencocokan diri terutama dari pihak gue. Atau emang gue aja yang terlalu awal menyerah.


Gue pacarannya ngga lama, sekitar akhir Februari atau awal Maret gue agak lupa. Dan kita bubaran  seminggu yang lalu, 6/6/2020. Hahaha, loh kok singkat amat sul.
Iya, gue nggak mau maksain keadaan terlalu lama. Kita berdua sama-sama banyak maunya, dan sama-sama nggak ada yang mau ngalah ternyata. Hal sekecil waktu misalnya, kita sama-sama susah ketemu. Ngobrol juga akhir-akhir ini makin nggak kondusif, sama-sama merasa bener. 

Ngaruh banget ke kerjaan akhirnya. yang harusnya bisa koordinasi dan saling tuker informasi jadi males kalo malam sebelumnya abis berantem lewat telpon. Pas ketemu karena urusan kerjaan jadi awkward. Nggak nyaman kalo lagi sama-sama tugas tapi kita harus pura-pura tadi malam nggak terjadi apa-apa padahal dihati gondok parah. 

Gagal Menjalin Komunikasi



Nggak selalu anak komunikasi itu pandai berkomunikasi. Bahkan gue yang keliatan (dari luarnya aja) komunikatif masih mengalami kesulitan dalam mengkomunikasikan sesuatu kepada orang. In case, dalam relationship ini gue ngaku gagal berkomunikasi sama dia. Selama ini gue ngebacot aja sama orang, kunci sebuah hubungan ya komunikasi dan bla bla bla sementara gue sendiri gagal mempraktekan jalinan komunikasi yang baik dalam berpasangan.


Atau, ini mungkin akan terdengar alesan tapi tergantung pasangan loe seperti apa sih. Dalam kasus gue, pacar gue keras kepala. Diawal hubungan gue akui, dia banyak ngalah dan nurutin gue. Ya setelah sekarang gue pikir, yaiyalah dia banyak ngalah orang lagi mau ngambil hati gue yakaan. Tapi makin ke sini mungkin dia jengah sama kelakuan gue si pengendali ini, sementara dia sendiri tipe yang dominan mengendalikan. Sama-sama nggak mau ngalah.

Setiap Kegagalan Berhubungan, Masing-masing ada kontribusi dalam merusak hubungan itu sendiri. Yes, gue pun punya andil (banyak banget) dalam rusuhnya jalinan pacaran gue yang kemaren. Gue yang dari awal sok-sokan nggak mau diketahui orang hubungannya, gue yang sesuka hati gue ngatuur jadwal ketemu sementara dia juga sibuknya ampunan, gue yang egois dan kadang nggak mau ngerti dia, dan sebaliknya. 

Karena Sebaiknya Berpasangan itu Tidak dengan Rekan Kerja

Ini bebas sih, orang mau berpasangan dengan siaapa aja toh dia yang jalanin. Tapi kalo menurut gue, kayaknya perlu dipertimbangkan ulang. Karena yang dijaga bukan hanya hubungannya tapi mood kerjanya juga. 
Ini udah ada seminggu sejak kita sepakat putus, dan gue nggak ngerti kenapa komunikasi kita lancar kembali setelah dua minguan terakhir sebelum putus alot banget. Mungkin tekanan berpacaran beda dengan temenan, jadi lebih enjoy yang sekarang? 

Loe ada cerita tentang pengalaman yang sama? 

You May Also Like

1 komentar

  1. wah, saya dulu rekan kerja jadian kok mbak sampai menikah, mampir ya mbak BlogsNote

    BalasHapus