Diberdayakan oleh Blogger.

Baru Tahu Sungai Maroon di Pacitan Secantik itu

by - Agustus 04, 2019


Akhirnya update lagi cerita jalan-jalannya setelah lama absen. Bukan absen liburan ya cuy, tetep jalan kalau itu karena ternyata liburan itu macam kebutuhan sekarang. Gue lupa kapan terakhir kali nulis tentang jalan-jalan, tapi seingat gue selama itu udah melewatkan cerita jalan-jalan  yang udah dua kali ke Bromo, Balik jalan-jalan ke Malang lagi Malang lagi, Dieng, tipis-tipis ke Jogja dan Solo dan baru-baru ini kembali lagi ke Pacitan. 

Gue cicil cerita jalan-jalannya yang ke Pacitan dulu ya. Ini masih baru banget ke sananya walopun tempatnya tempat lama. Udah pernah ke sungai maroon di Pacitan? gue ya bolak-balik ke Pacitan, baru kemaren itu mampir sungai maroon. Jujur gue underistimate dulu sama sungai itu pas dulu sempet viral di instagram.

Gue pikir hijau airnya itu pasti editan dengan naikin warna magentanya. Nggak munkin sehijau itu cuy, apalagi sungai-sungai di Jawa ya begitu ya. Jadi selalu skip nggak mampir sungai Maroon. Kemaren ke sana sama rombongan kantor, uhuukk sekarang balik jadi anak kantoran lagi dan udah setahun aja. Ntar kapan-kapan gue cerita tentang kantor gue yang sekarang. Kalau penting, kalau enggak yaudah skip juga, haha



Jadi sungai maroon ini emang sekeren yang viral di sosial media beberapa tahun lalu. HAha where have you been sul? telat gahul ya begini. Hijau air sungainya emang hijau beneran cuy, tenang dan semenyegarkan itu. Terus tiba-tiba nyesel kenapa tiap ke Pacitan paling baliknya ke Pantai Klayar lagi, Telang Ria lagi. 

Mencari sungai Maron nggak sulit, lokasi sungai berada di Desa Dersono, Kecamatan Pringkuku, Kabupaten Pacitan Jawa Timur. Jaraknya lumayan jauh dari pusat kota Pacitan, mungkin kurang lebih jaraknya sekitar 40 kilometer dari patokan alun-alun Pacitan. Patokannya paling gampang dengan gua Gong. Kalau sudah sampai di sana, tinggal lanjut jalan ke arah selatan kurang lebih 15 kilometer, dengan waktu tempuh 30 menit biar langsung sampai tepi sungai.

Jalannya lumayan bikin perut mules karena keloknya lumayan tajam. Cuman gue sih biasa aja, monmaap udah biasa jalan ke sana, sombong boleh ya.



Muka gue sesumringah itu pas udah tahu sungainya jauh dari ekspektasi gue. Jauhnya jauh lebih baik maksudnya. Sungai Maron Dersono Pactian memiliki panjang sekitar 4,5 kilometer, durasi perjalanan menggunakan kapal dan beristirahat kurang lebih 45 menit sampai satu jam. Explore sungai maroon emang kudu pakai perahu yang sudah berjajar di bawah situ. Karena selain susur sungai, ternyata di ujung sungai sana nanti akan ada pantai juga cuy. 

Ongkos sewa perahu sungai Maron Pringkuku Pacitan tergantung kondisi perahu yang disediakan warga, kisaran sewa perahu antara Rp. 100.000 hingga Rp 150.000, dalam satu perahu bisa menampung 6 hingga 7 orang. Kalau mau  nyewa perahu yang ada sandaran punggung, biaya sewanya sekitaran Rp. 155.000. Total biaya sewa sudah termasuk sewa pengemudi kapal sekaligus menjadi pemandu wisata.


Sunyi dan tenang, enak banget. Recharge energi lagi berasanya. Kanan kiri seger dengan pemandangan pohon kelapa. Airmya sejernih itu cuy. Hawa-hawanya sejuk bange,  angin yang berembus membawa hawa dingin. 


Setelah perjalanan kurang lebih 45 menit itu, masih ada surga lagi dijung sungai cuy. 


Beginilah bonus peandangan begitu sampai di ujung sungai. Airnya masih keliatan jernih banget yekan cuy.


Sayang kalau nggak foto ala-ala yeekaan. 













You May Also Like

1 komentar

  1. yang foto siapa sih itu?
    sini aku gantiin...:D
    kalau river tubing di sini berbahaya kah?

    BalasHapus