Diberdayakan oleh Blogger.

Ternyata Gue Belum Dewasa Menyikapi Perpisahan

by - Juni 11, 2018


Cerita Isul kali ini datang dari sebuah kisah perpisahan. Iya, kali ini curhat banget.-Nggg, kayak postingan sebelum-sebelumnya nggak curhat aja- Ada yang punya pengalaman tentang perpisahan? Ada nggak sih cerita perpisahan yang dibungkus dengan rasa senang? Hebat banget orangnya kalau bisa sampai gitu. Atau jahat banget ya, karena dia seneng akhirnya berpisah juga sama si A. Maksutnya udah lama bareng sama si A tapi nggak cocok, cuman dicocok-cocokin makannya pas pisah ya dibuat heppy aja. Tapi cerita yang kek gitu jarang ya. Orang mah sekrang nggak cocok yaudah cao aja. Nggak usah nunggu momen lama buat bisa merayakan perppisahan dengan suka cita. 

Gue pikir, gue priadi yang kuat melalui sebuah perpisahan karena sudah ngrasain perpisahan yang benar-benar pahit dalam hidup, ketika ditinggal bapak gue dulu. Gue pikir, nggak akan ada perpisahan sesedih dan sesakit ketika bapak gue dulu meninggal. Apalagi cuman pisah ditinggal temen atau kerabat yang pindah tempat tinggal. Toh, masih bisa ngobrol lewat WA. Masih bisa telfonan atau bahkan Vid callan. Jadi gue pikir perpisahan karena jarak dan waktu masih sesuatu yang bisa gue atasi, karena gue pernah ngalamin perpisahan beda dimensi dengan orang paling dekat dan berjasa dalam hidup gue, bapak gue sendiri.

Lagi juga, baru-baru ini belum genap sebulan gue udah ditinggal pergi sama ponakan gue. Perginya nggak balik lagi karena beda dimensi, dia sakit kanker usus ganas dan saat penyakit itu ketahuan udah nggak bisa diapa-apain lagi. Jadi udah pasrah dan di rumah sakit baru satu minggu, gue belum sempet jenguk karena jadwal awal puasa itu undangan buka puasa udah striping. Ponakan gue itu cowok, umurnya diatas gue dua tahun. Gue nggak deket banget sama dia, tapi pas tahu dia meninggal rasanya sedih banget. Berasa kehilangan banget, dan malam itu didekat jenazahnya gue nangis sampe bengep muka gue. 

Sampai beberapa hari sejak ditinggal ponakan gue itu, gue masih berasa banget kehilangannya. Dan setelah itu dapat kabar lagi, temen terdekat gue mau pergi pindah tempat tinggl.Gue ditinggal lagi. Padahal kita baru kenal September lalu dan ini lagi anget-angetnya banget. 


Terbiasa Ditinggal Pas Lagi Sayang-sayangnya













Cerita tentang perpisahan dalam hidup gue sebenernya banyak. Iya kan setiap orang datang dan pergi begitu saja dalam hidup kita. Tapi dari sekian banyak yang datang dan pergi itu pasti ada satu atau dua yang sempet mampir di hati. Yang sempet mampir itu, ketika pergi berasa banget kehilngannya.

Gue cerita tentang ditinggal temen dekat ya. Eh bukan ditinggal, kesannya kalo ditinggal itu gue ada kesalahan yang nggak bisa dia terima terus dia pergi. Ini lebih karena keadaan yang memaksa kita harus berjauhan. Namanya mba Novia Domi, https://www.noviadomi.com/ klik link blognya kalau mau tahu kek gimana orangnya.


Gue kenal dia sekitar bulan September tahun lalu. Dia seorang blogger juga, gue dikenalin sama temen blogger lainnya untuk ngerjain suatu project kala itu. Ingat Titik Tengah Partnership yang akhir-akhir ini jadi alasan kesibukan gue? gue beberapa kali cerita di postingan sebelum-sebelumnya tentang Titik Tengah Patnership, @titiktengahpartnership .Setelah gue lolos uji diproject pertama bulan September itu, gue resmi jadi team inti di sana dan ngerjain project-project lainnya.

Selama ngerjain project satu kelainnya itu, kecocokan gue sama mba Domi mulai terjalin. Semoga dia juga merasa cocok sama gue beneran ya bukan karena dicocok-cocokin haha. Dari banyak project yang kita kerjain itu hubungan yang gue rasain udah bukan hubungan temen kerja lagi, tapi dia udah kayak kakak gue sendiri. Sering di dalam mobil waktu jalan menuju meeting satu ke meeting lainnya itu, kita cerita dari tentang kerjaan sampai persoalan jodoh yang akhir-akhir ini jadi polemik dalam pikiran gue. Apa ajahlah kita obrolin dari yang paling penting sampe nggak penting sama sekali.

Dari yang nggak terlalu suka pedes jadi ikutan suka makan pedes gara-gara dia yang sering masakin balado-baladoan yang pedes ampun-ampunan itu. Dari selera ngopi gue yang asal seduh tubrukan aja, jadi sok ngopi pakai cofee maker dan ngrasain kopi dari daerah daerah mana. Dia penggila kopi soalnya, dan nular ke gue walopun belum ketahap penggila tapi gue sekarang lebih seneng ngopi dari biasanya.

Rumah dia sampe berasa kek rumah gue sendiri juga saking deketnya. Gue makan, mandi, tidur siang, ngabisin cemilan semua di sana. Dan hampir tiap hari jadi sering ke rumahnya kecuali Sabtu dan Minggu karena ada suaminya. Dia udah punya suami dan tiga orang anak, dan cara dia menjalani rumah tangganya jadi panutan banget buat gue. 


Gue lebih sering diskusi tentang banyak hal sama dia ketimbang sama kakak gue sendiri akhirnya, karena intensitas ketemu gue lebih banyak sama mba Dom dari pada kakak gue sendiri. Beneran kayak kakak buat gue. Dan pas dia bilang mau pindah ke Sumatra, ya loe tahu gimana rasanya ditinggal sama orang pas kita lagi sayang-sayangnya sama orang itu. Udah pernah? 

Sampai satu minggu jelang kepergiannya ke tempat baru itu, gue masih ngerjain ini itu sama dia dan gue udah bertekat bahwa gue nggak akan drama untuk melepas dia pergi. Its mean like nangis-nangis bombai buat nunjukin rasa kehilangan gue. NO!! Gue tahu pilihan dia pindah ke tempat baru juga udah berat banget, makannya gue nggak mau nambahin beban dia buat nahan-nahan. Gue punya hak apa nahan dia, walaupun dalam hati kalo bisa gue batalin bakal gue batalin juga rencana dia pindah itu. Cuman alasan dia pindah juga udah sangat bagus, untuk memulai hidup lebih baik bersama keluarga dan orang tuanya di sana. Masak kita sebagai temen deket nggak support sih untuk alasan sebaik itu. Jadi ya gue berusaha baik-baik saja di depan dia. 

Sampai akhirnya, pas gue beneran nganterin di bandara itu gue nggak bisa nahan-nahan lagi. Awalnya sok-sok heboh foto-foto, becanda bully bulyan kek biasa sama beberapa temen lainnya yang ikut nganter. Tapi pas dia beneran mau pamit karena jadwal boardingnya udah semakin dekat, gue beneran nggak bisa baik-baik aja. Loe pernah nangis yang saking nyeseknya di hati sampe keluar suara nangis kenceng banget? ya itu gue gitu kemaren. Sampe sesenggukan dan keras banget suara gue. Gue sengaja nggak ngasih pesen apa-apa dari awal dia bilang mau pindah itu, karena perpisahan bakal lebih sakit ketika ada kalimat pisah dan pesan-pesan terakhir. 

Pas kita pelukan sambil nangis itu juga gue nggak bilang apa-apa, cuman nangis aja dan nangisnya beneran keras kek anak kecil nggak diturutin beli jajan. Dan ternyata setelah dia dan suami juga anak-anaknya udah jalan sampai nggak kelihatan masuk ke security check, sesak di hati makin berasa. Nangisnya udah nggak bisa keluar air mata, cuman sesenggukan sambil nahan dada biar nggak meledak rasanya. Dua temen gue sampe ikut nenangin lama biar gue nggak nangis lagi. Sampe rumah itu, sore sampe malemnya gue cuman tiduran di kamar karena kepala pusing banget abis nangis. 

Setelah itu gue sadar lagi bahwa ternyata gue belum sedewasa itu menyikapi perpisahan. Walaupun gue udah berkali-kali ngrasain sakitnya pisah, gue tetep salah. Perpisahan tetep saja perpisahan yang pasti menyemburkan perasaan duka.

You May Also Like

9 komentar

  1. Faktanya perpisahan itu emang berat kok..
    Rasanya tentu akan ada sesuatu yang hilang sepeninggal orang tersebut, meski kemajuan teknologi masih bisa ttp menjalin komunikasi antarlokasi yang berjauhan...

    Terlebih bagi pihak yang ditinggal..
    Emang bukan suatu hal yang menyenangkan kalau orang" deket kita pergi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sih ya mas, emang kayaknya nggak ada perpisahan yang menyenangkan haha
      Tapi ya emang hidup ini tentang ditinggal dan meninggalkan jg sih mas, huhu

      Hapus
  2. Kalo kata manajerku dulu, hidup itu tentang pergi dan ditinggal pergi. Tinggal siapa yang duluan, kita yang ninggal atau kita yang ditinggal. Thats life.

    Btw, temennya siapa tuh yang nenangin? Pasti cakep deh! Buakakakka *langsungditampol*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya temen yang kemaren nenangin itu cakep banget,*cakep menurut perasaan dia sendiri aja hha
      Thanks ya septsep

      Hapus
  3. Puk-puk Isul ...
    Semoga bisa segera move on dan kembali ke rutinitas yang serba positif.

    Dipuas2in aja nangisnya, biar lebih cepat lega.
    Mudah2an bisa segera meet up juga, buat melepas kangen.

    BalasHapus
  4. Smg nyeseknya ga terlalu lama ya mbak
    Mb novia teman yg baik😊

    BalasHapus
  5. Aku ngrasain gmn rasa kehilangan yg isul rasain. Cuma ya begitu, kita gak bisa menahan seseorang untuk gak pergi... Sabar ya... Mbak novia semoga sukses selalu di tempat yg baru

    BalasHapus
  6. Namanya hidup ada yang datang dan pergi, Insya Allah domi selalu ada yaa di hari2 isul, dan ntar bisa kita kunjungi aamiin..turut berdukacita atas meninggalnya ponakan sul..al fatihah..

    BalasHapus