In

SUPER EGO part 4


Udah lama banget sejak terakhir kali nulis fiksi. Tadi siang abis ngobrol sama temen yang udah pernah nelurin tulisan fiksinya. Bikin makin terpacu buat nulis fiksi lagi diatas tumpukan tulisan liputan lainya. Jadi mau nerusin kisah yang ini dulu, biar nggak kaget ceritanya baca dari part 1 sampe 3 dulu ya,ini link nya.

Part 1 

Part 2 

Part 3  

============================================================

4

            “ Kita kayak orang pacaran?”

            “ I don’t know.”

gue belum mengalihkan pandangan darinya, sepertinya dia juga tahu kalau gue lagi perhatiin. Sayangnya dia nggak gugup atau salting kayak cewek-cewek yang gue perhatiin kayak gini. Dia santai sambil memperhatikan sekitar yang mulai ramai sambil sesekali menyesap minumannya. Sosok nya tenang.  Tipikal gue banget. Eh, gue ralat. Kalau lagi mabuk enggak, sepertinya dia tipekal pemabuk yang ngeselin.

            “ Terus kenapa dapat kesimpulan itu.” Tambahnya.

            “ Ngawur aja.”

Dia cuman senyum kemudian menyesap kembali munumanya.

            “ Gue deket sama Ius, tapi lebih deket sama ceweknya.” tambah dia lagi. “ Cewek nya dia sahabat gue. Dan kebetulan sejak perusahaan gue menangin tender proyek R.O yang dipandanaran jadi lebih deket juga sama Ius karna sering ketemu untuk pekerjaan.”

Oh, gue senyum dalam hati mendengar jawabanya. Bagus deh, gue pikir gue bakal bersaing sama Ius tentang ini.     
               “ Punya pacar?”

Dia menoleh lagi ke gue.

                “ Siapa? Gue?”

gue ngangguk.

            “ Oh, Gue single.”

Oke emang jawaban itu yang gue harepin dari mulutnya.

            “ Loe nggak nanya gue single apa enggak?”

Dia cuman natap gue, cukup lama kemudian menggeleng.   “ nggak perlu.”

gue mengernyit, “ kenapa?”

            “ Bukan sesuatu yang pengen gue tahu.”

Wah, kampret! Disaat banyak wanita disini yang pengen banget tahu tentang status gue, dia yang gue tawarin buat kasih tahu dann dengan enteng dia jawab kayak gitu. Oke harga diri gue bercucuran kali ini. Gue nggak salah, kudu dikejar nih yang model gini. Bikin penasaran.
                                                                     
                                                                               ***
             Tidur cukup adalah satu satu aspek penentu kualitas hidup seseorang, kalau loe tidur kurang terus kualitas hidup loe juga akan berkurang. Dibadan rasanya ngga enak, tulang-tulang juga sering ngilu, kurang konsentrasi jadi bikin lemot mikir. Ngga enak pokoknya. Itu yang selama bertahun-tahun ini gue rasakan sebelum gue mutusin buat pengobatan untuk menangani Insomnia parah gue enam bulan terakhir ini. Dan itu ngebantu gue banget buat bisa tidur cepet sebelum jam 12 malam, bangun nya juga enak bisa pagi kemudian berenang. Dibadan rasanya seger, ngga ngilu-ngilu juga di tulang. Kayak semalem, gue nggak bisa ikut acara sampai selesai. Gue juga mutusin ngga ikut minum aneh-aneh selain minum beer kesukaan gue. Gue cuman duduk di bar sama Disa ngoceh tentang banyak hal. Seperti yang pernah gue bilang dia lawan bicara yang menyenangkan, makanya begitu dia mau membangun obrolan menarik sama gue, semalam gue nggak pesen minum aneh-aneh buat tetep sadar dan menikmati obrolan gue dengan dia. Ini aneh karna gue ngga terbiasa suka membangun obrolan panjang dengan perempuan. Biasanya bosa-basi sebentar terus berlanjut di ranjang. Ya maksutnya nggak semua perempuan gue perlakuin sama gitu, cuman dalam situasi semalam yang acara dan suasana dukung banget buat get drunk and get laid. Bahkan Ius dan pacarnya aja yang semalem ikutan nyusul sampai Open room dibawah, gue sama Disa masih nyaman buat jadi penonton. Setelah sama-sama merasa capek, sekitar pukul sepuluh malam akhirnya kita turun untuk kembali ke flat masing-masing.
               Pagi ini seperti biasa, setelah bangun tidur sebelum siap-siap kerja gue harus banget jeburin badan ke kolam buat renang. Dan begitu gue sampai di atap alangkah senang nya hati gue lihat apa yang ada di sana. Perempuan yang akhir-akhir ini bikin gue penasaran sudah ada disana dengan gaya punggung nampak menikmati sekali renangnya pagi ini dengan membusungkan dada dan mata terpejam. Ada yang beda dengan dia hari ini, dia pakai bikini! anjir, dari jarak jauh gini aja badanya udah bikin gue panas dingin. Gue kudu jeburin badan ke air kalau nggak mau sesuatu mengencang dibawah sana, dan gue langsung membuka jubah mandi gue menyisakan boxer yang biasa gua pakai buat berenang kemudian menyusul Disa disana.
              " Eh." Dia sadar seseorang tengah mendekat kearahnya, dia membuka mata saat gue udah sampai di depan dia.
               " Hai." sapa gue. Dia langsung menegakan posisi renangnya dari yang semula, mukanya kaget canggung aneh gimana gitu gue jadi pengen ketawa.
                    " Hai." balasnya.

                   " Suka banget gaya punggung? perasaan tiap kali renang pakai gaya itu muluk."

                   " Gaya favorit." jawabnya disertai cengiran.

                   " Gaya bebas, yang sampai ujung duluan boleh minta apa aja ke yang kalah."

                   " Siap, siapa takut."
Gue belum selesai ngomong dia udah jawab aja tantangan gue dan langsung berenang gitu aja. Gue yang ketinggalan langsung segera nyusul dan ternyata dia udah berenang jauh. Dia udah duduk di bibir kolam renang saat gue baru sampai di garis finish nya, sial gue kalah.
               " Jadi yang sampai duluan boleh minta apa aja kan?" tanyanya sambil bersedekap dan mengayun ayunkan kakinya ke air. Gue masih belum jawab, sibuk ngatur nafas sambil naik ke bibir kolam duduk bersebelahan dengan Disa.

                      " Fair, gue kalah dan loe boleh minta apa aja."
Dia tersenyum penuh kemenangan dengernya.

                     " Kayaknya kemampuan renang loe ngga bisa gue remehin gitu aja." tambah gue.

                     " Oh jadi selama ini ngremehin kemampuan gue?"

Gue berdiri tanpa menjawab pertanyaanya. " Ayo kesana, gue butuh minum." gue menunjuk pojokan kolam dimana terakhir gue naroh jubah mandi dan beer kesukaan gue. Dia berjalan dibelakang mengikuti gue. Gue ambil jubah mandi gue begitu sampai dan langsung gue semapin ke badan Disa.
Dari ekspresinya sepertinya dia bingung, tapi kemudian dia paham maksut gue.
                   " Gue bawa kok."  

                   " Dimana? disana?" gue nunjuk tepian kolam di seberang yang biasa Disa menaruh barang-barangya selama renang pagi di sini.

                  " Ini lebih baik daripada loe harus jalan muter lagi buat ambil jubah itu. Sory, apa yang loe tampilin sekarang bikin bocah-bocah disana dewasa lebih cepat dari usianya." gue nunjuk beberapa gerombolan anak laki-laki yang mungkin masih SMA atau kuliah yang dari tadi gue perhatiin asik ngeliatin Disa jalan dibelakang gue. Harusnya itu bukan urusan gue, tapi nggak tahu kenapa gue terganggu dengan tatapan bocah-bocah itu.
Disa ngga bersuara, gue jalan buat ambil jubahnya dia ke seberang. Saat gue kembali Disa sudah duduk di ayunan kayu yang menghadap ke arah kolam dengan kaleng beer milik gue ditanganya.
                 " ini." gue memberikan tumpukan jubah mandi, handuk kecil dan botol air mineral miliknya.

                 " Bathrob nya kamu aja yang pakai, aku udah." Jawabnya mengambil handuk dan botol air meneral dari tangan gue, kemudian meneguk beer nya lagi. Yaudah gue pakai aja jubahnya terus duduk disebelahnya.
                " Suka banget sama minuman ini?" dia mengangkat kaleng beer yang baru disesapnya. " Gue sering banget liat loe minum ini."

               " favorit." gue mengambil dari tangannya kemudian gue teguk. Yah tinggal dikit ternyata.

               " Sory gue habisin."

              " Its Okey." Gue menaruh sisa kalengnya di sebelah gue. Gue beralih pandang ke Disa yang tengah meneguk air putih dari botolnya. Dia emang udah pakai jubah mandi, tapi dia membiarkanya terbuka dan tidak dikaitkan talinya. Gue cuman nelan ludah lihat pemandangan itu, badannya benar-benar sempurna. Dadanya ya Tuhan menggoda banget, eh dadanya?

             " Siapa Kanaya?" gue langsung nanya tato yang ada di dada sebelah kiri dengan tulisan monocrom Kanaya. Dia menghentikan minumnya kemudian berpaling ke gue. Sadar apa yang gue perhatiin, dia mulai merapatkan jubah mandinya.

                  " Sory bukan maksut gue kurang aja. Cuman pertanyaan itu keluar gitu aja. kenapa ada tato nama itu di dada kamu. kenapa Kanaya, bukan Disa."

                  " Its okey, gue juga yang salah kenapa pakai bikini sialan ini." Jawabnya disertai tawa kecil. " Beberapa baju renang gue masih di laundry dan belum sempet ambil." Tambahnya memberikan alasan.

                  " Jadi? apa maksutnya Kanaya?" ulang gue.

                  " Kanaya, malaikat kecil yang membuat hidup gue lebih berharga."
Kemudian dia menunjuk dada sebelah kiri gue.

                 " Ini juga pasti orang yang sangat berharga buat loe." tambahnya menunjuk tato hitam yang menunjukan nama Tatiana.
               
                  " Iya, sangat spesial. Karena dia yang nglahirin dan besarin gue."
Dia mengeryit nampak nggak percaya dengan jawaban gue. Jadi, dia kira?

                  " Nyokap loe?"
Gue mengangguk.
                                                                                 ***

            “ Minggu depan kita perbaiki designnya pak Dev sambil nunggu pengerjaan tukangnya selesai juga.” Tutup pak Teddy di akhir meeting hari ini bersama team nya. Ini ke dua kalinya gue ikut meeting bareng team kontraktor pemegang tender proyek R.O yang di Pandanaran. Pertama kalinya waktu presentasi di Jakarta beberapa bulan lalu, tapi tidak ada Disa. Gue baru tahu kalau Disa bukan sekertaris pak Teddy seperti yang gue kira selama ini, dia ternyata salah satu arsitek yang turut dalam proyek pembangunan R.O di pandanaran. Seksi menurut gue seketika berubah. Nggak lagi yang setipe cantik, tinggi pakai rok mini dan hills tinggi, bawa map dan ngintilin bos kemana aja buat nyatat kegiatan dan pekerjaanya sepertinya udah nggak masuk krietria seksi dimata gue.
            “ Ibu Disa,” panggil gue ketika rombongan mereka mulai keluar ruang meeting satu persatu menyisakan Pak Teddy dengan asistenya dan Disa.
            “ Iya Pak Dev.” Dia menoleh dan menghentikan langkahnya. Gue berdiri dari kursi gue dan berjalan menyusulnya.
            “ Saya ada perlu, bisa tinggal sebentar?”
dia sedikit bingung, namun mengangguk juga. “ Pak Teddy duluan aja nanti saya menyusul.” Disa berbicara dengan Pak Teddy.
            “ Tapi kamu nggak bawa kendaraan sendiri kan Dis?” Tanya pak Teddy.
           “ Biar saya yang antar pak nggak apa-apa.” sahut gue yang bikin Pak Teddy sedikit bingung namun menyetujui juga.
            “ Baiklah saya tinggal ya Dis.”
Disa menjawab dengan anggukan dan tersenyum sopan. Bener-bener senyum sederhana tanpa menggoda.  Dan itu ternyata lebih seksi dari senyuman nakal yang biasa gue dapat dari perempuan. Setelah Pak Teddy dan asistennya keluar gue menutup pintu.
            “ Ada apa pak?” Disa menduduki kursi terdekat.
           “ Gue laper, jam makan siang tadi cuman sempet makan roti terus ada tamu terus meeting sama kalian. “
            “ MAsalahnya dengan saya apa?”
            “ Temenin gue makan.”
            “ Saya masih harus kerja pak.”
            “ Jam kerja udah kelar ya Dis, ini bahkan udah hamper jam enam.”
            “ Pekerjaan saya masih banyak yang belum selesai, sedang banyak proyek lelang pak jadi saya perlu lembur.”
Gue udah mulai terbiasa dengan penolakanya belakangan ini selama gue ngejar dia. Gue emang tipikal yang nggak suka bosa-basi dan frontal, jadi gue nggak mau pendekatan remeh kayak anak ABG. Tapi serius sama di ague kudu putar otak buat bikin dia “iyain” tawaran gue, jadi gue balik kayak anak ABG yang pola pendekatanya harus segala macam nganter pulang, ngajak makan dan itupun masih terus ditolak. Oke, ngajak ini perempuan emang perlu sedikit usaha. Gue suka tantangan semacam ini.
            “ Gue telfon pak Teddy deh, ijin buat pinjem loe sebentar.”
            “ Devan, gue bukan barang yang bisa dipenjem ya.”
Dia berdiri “ Ke MD pandanaran aja ya yang deket kantor gue, abis itu gue kudu cepet balik kantor.”
            “ Tadi sopan banget pakai saya segala, sekarang gue-elu.” Protes gue.
            “ Ini sudah lepas jam kantor ya, buruan mau makan apa enggak.” Tanpa nungguin gue dia udah melenggang keluar dan gue senyum-senyum ngekor dibelakangnya. Oke, sekarang kata kuncinya Pak Teddy.

***

Related Articles

0 komentar:

Posting Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.

Advertisement

Popular Posts