In catatan isul Jalanjalan

WISATA RELIGI KE GUNUNG TIDAR


Keseimbangan dalam hidup itu perlu biar ngga berasa berat sebelah. Kayak menyeimbangkan antara dunia dan akhirat kita. Jadi dua-dua nya punya isi yang sama. Insyaallah,

Ngomongin soal keseimbanan itu, gue pengen berbagi tentang wisata religi gue baru-baru ini. Jadi untuk menyeimbangkan wisata konvensional selama ini gue coba ikutan pergi  wisata religi bareng rombongan emak-emak gue.

Kebetulan juga Minggu ini ada deadline arisan dari Gandjel Rell yang temanya wisata. Yang ngasih ide soal wisata ini ada dua emak kece idola gue di Gandjel rell, Mba Muna dan Mba Wuri

Jadi Minggu 9 Juli kemaren gue sama rombongan pengajian emak gue berwisata religi ke daerah Gunung Tidar Magelang.  Acara wisata religi macam ini emang rutin diadain sama kelompok pengajian lingkungan tempat tinggal gue, biasanya seminggu apa dua mingggu setelah lebaran Idul Fitri. Cuman gue baru kepikiran sekarang-sekarang ini aja buat nulis napak tilas religi kayak gini ke blog. Justru sebenernya ini kan yang bermanfaat. Sesungguhnya sesuatu yang baik dibagikan dan membawa manfaat adalah salah satu upaya menambah pundi-pundi amalan di akhirat. amin 


Lokasi menuju Gunung Tidar ini ngga susah kok, deket terminal Magelang atau Artos Mall. Kalau udah sampai sana, nanya aja sama orang sekitar pasti tau Gunung Tidar. Selama ini gue cuman lewat-lewat aja ngga pernah mampir apalagi masuk dan jalan sampai puncak gunung nya. Di dalam sana ternyata ada makam seorang Syeh Subakir yang dipercaya masyarakat sekitar bahwa beliau adalah orang yang melumpuhkan Jin penunggu Gunung Tidar. 

Jadi dulu Gunung Tidar itu tempat yang sangat anker, ngga ada satu orang pun yang berani kesana karena ada cerita siapapun yang ke sana pasti meninggal. Itulah salah satu kenapa tempat itu dikasih nama Gunung Tidar yang berasal dari kata "Mati" dan "Modar" yang kalau di bahasa indonesia kan adalah meninggal. 



Sebelum coba naik, gue lihat lihat sekekliling sambil nunggu rombongan yang lain. Ada 3 bus pariwisata dengan kapasitas 54 seat yang ikut dalam ziarah itu, cuman gue sama keluarga ngga ikut di bus nya. Kita bawa mobil terpisah jadi kita sampe di lokasi duluan dibanding rombongan. Mungkin karena bus besar jadi rada ribet ngatur posisi parkir dll makanya rada lama.


ada tempat-tempat duduk macam ini dibawah.


Setelah rombongan udah mulai keliatan gue mulai naik. Untung sih jalan menuju ke atasnya udah bagus, dibikin anak tangga dan dibikinin tempat istirahatan kayak gini.


Jadi ngga parno jalan gunung yang yah begitulah kira-kira. Nanjak liku bertanah. Beberapa kali nemu makam dengan tulisan Cina kayak gini..


Sampai dipuncak Gunung nya gue ngga dapat penjelasan tentang makam siapa dan kenapa ada disaana dengan tulisan Cina pula jadi gue ngga bisa bantu jelasin tentang gambar ini. Cuman selama jalan disana gue ada nemu empat sampai lima makam yang seperti itu.

Papasan sama bala Kera juga sih, tapi kera nya baik-baik kok. Sangking baiknya mungkin bisa diajak duduk bareng sambil makan kacang dan bercerita tentang penyesalan masa lalu. Atau sekedar curhat tentang angan-angan masa depan. Intinya kera disana baik dan abaikan tulisan ngawur gue tentang curhat sama kera disini.


Dan sepanjang jalan naiknya diiringi suara musik tradisional angklung.


Tapi mas-mas ini bisa ditemui waktu jalan balik setelah naik di puncaknya. Jalan naik dan turunya dibedakan jadi satu arah jadi ngga saling tubruk. 

btw ini gambar, ada ibu-ibu yang salah jalur turunya. Harusnya tangga yang gue foto ini tangga naik.


Menurut yang gue browsing ketinggian dari gunung Tidar itu sekitaran 503 meter an dan itu ngga ada 1 km tapi lumayan bikin keringat yang tersembunyi keluar semua.  
Kalo udah mulai capek jangan dipaksain sih, soalnya disana disediain banyak tempat istirahat juga kok buat duduk-duduk sebentar sambil nikmati air Aqua dingin yang gue bawa dari bawah.



Kalo masih berasa capek ya coba nikmati suasana aja sambil jalan bisa sambil bayangin masalalu sama mantan yang bagus-baggus aja. kalau yang buruk jadi ngrusak suasana. Untungnya Suasana sih enak ya, ngga berisik karena ya itu dihutan lagi juga hawa hawanya angin dingin ditambah suara-suara angklung. Kanan kiri juga pepohonan pinus itu ngebantu nyegerin mata dan suasanya juga. Jadi segeran mata ngga melulu tas-tas bagus dan sepatu di mall dong.


Dan setelah jalan ber ratus ratus meter akhirnya menemukan tujuan lokasi pertamanya juga. Tapi ini belum puncak loh gengs


sebelum sampai makam nya ada taman buat spot foto kayak gini, lumayan buat hiburan/


Diatas juga ada masjidnya.


Ini dia makam pertama 



Gue ngga bisa mendekat lebih dekat lagi karena kemaren lagi berhalangan dan ngga boleh masuk ke area pemakaman kalo sedang berhalangan jadi cuman sebatas ini.

Itulah makam Syeh Subakir si Penakhluk Gunung Tidar dan karena beliau lah akhirnya Gunung Tidar terbebas dari Jin Jin jahat. Karena ini tujuan nya wisata religi jadi kesana ya buat ngaji, dan karena gue ngga bisa ikut jadi cuman duduk nunggu sampai tahlil ngajinya selesai.

Begitu selesai, masih ada beberapa makam lagi yang perlu dinapak tilas. 



Ini dia makam Kyai sepanjang. Makam nya unik karena panjang makam ini sepanjang tujuh meter. Ngga banyak cerita yang bisa digali di makan Kyai sepanjang ini, cuman dari embak-embak yang menyampaikan sejarah Gunung Tidar waktu di makam Syeh Subakir tadi menjelaskan bahwa sepanjang adalah nama tombak yang dibawa dan digunakan untuk mengalahkan Jin penunggu Gunung Tidar waktu dulu.


Setelah di makam Kyai Panjangan ini perjalanan masih diteruskan ke atas lagi untuk menemukan monumen Paku Bumi yang konon mempersatukan Pulau Jawa itu. Tapi dicerita selanjutnya aja ya..





Related Articles

10 komentar:

  1. Waah mayan juga ya mba nanjaknya kalo ajak keluarga ke sana

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lumayan banget sep, kalo ajak mbah mbah jangan deh kasihan..

      Hapus
  2. Aku kesini ngos2an haha, wis tueeek...enak ya Magelang ada hutan kotanya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku aja penuh perjuangan mba, padal masih MUDA BANGET. haha
      Iya mana hutan nya juga dirawat bagus.

      Hapus
  3. Aku belum pernah ke gunubg tidar, besok kalau ada waktu bareng suami kesini deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo udah kesana sharing ceritanya di siini ya mba Vita, siapa tau beda. hehe

      Hapus
  4. Wah, belum pernah nih, bookmark dulu. Makasih ya dah nulis *muach

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yes sama-sama mba Wurii..
      kalau udah kesana cerita juga ya, siapa tahu ceritanya beda.. hehe

      Hapus
  5. Aku udah pernah ke sini, jaman kuliah dulu...bahkan sampe ke tugunya gunung Tidar

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh yang diatas itu mba? itu menara paku bumi yang cerita legendanya itu yang nyatuin pulau Jawa. Next post deh ceritanya tentang itu, Insyaallah hehee

      Hapus

Diberdayakan oleh Blogger.

Advertisement

Popular Posts