In catatan isul Lifestyle

Waspada Penipuan Model Baru, berkedok undangan interview kerja BUMN


Dunia semakin tua semakin complicated. Banyak banget yang berkembang dari sosial, budaya, ekonomi dan tehnologi juga politik. Perkembanganya pun udah ngga terkontrol lagi. kalau perkembangan ke arah yang baik ngga masalah sih, bukanya emang perkembangan yang diharapkan adalah ke hal yang menuju kebaikan. Masalahnya adalah semua hal di dunia ini juga memiliki keseimbangan dimana ada hitam ada putih, ada siang ada malam ada baik ada buruk

Perkembangan yang pengen gue ceritain di sini adalah perkembangan tipuan model baru. ya engga bisa dikatakan baru juga soalnya setelah gue tanya-tanya model kayak gini udah ada setahunan ini, cuman gue baru beneran ini kena juga.

Berawal dari cerita gue yang nganggur sebelum puasa kemaren, dan ya gimana sih orang nganggur kerjaanya ya nyari kerjaan dong. Semua info lowongan kerja gue masukin CV dari yang BUMN sampe yang swasta bahkan perusahaan yang alamatnya aja ngga masuk peta GPS. Harapan nya adalah bisa dapat kerjaan secepatnya sebelum lebaran. 

Pagi itu setelah shalat subuh, gue cek HP dan ada beberapa notif masuk. Yang pertama gue cek adalah dari SMS, karena ya dengan sosial media yang melimpah ruah kayak sekarang ini orang yang memelilh tetap menggunakan SMS adalah orang pilihan  dan pasti penting juga darurat ( suer ini dalil ngarang ).

Ada SMS masuk yang meminta gue buat cek email, ada undangan interview kerja. Gue cek email dan 

Gue langsung sujud syukur saat itu juga karena undangannya datang dari Perum Peruri. BUMN yang ngga main-main, kerjanya nyetakin uang negara. (yah mana ada BUMN yang main-main juga sih ya). 

Sejujurnya gue sempet gemeteran setelah terima email itu dan baca lampirannya. Gue belum ngeh banyak hal yang aneh di surat undangan itu, rasa seneng gue menang telak dengan rasa penasaran kenapa semudah itu gue dapat undangan interview dari Peruri. Gue udah heboh ngasih tahu adek sama emak gue.



Tertera di undangan nya bahwa lokasi tes nya ada di Denpasar Bali, padahal HO ada di Jakarta. Gue masih ngga ngeh banget soal itu. Pokoknya rasa seneng waktu itu ngalahin banyak hal. Dalam pikiran gue waktu itu pokoknya fokus sama apa yang perlu disiapkan agar bisa lolos dan kerja di sana terus ngasilin banyak duit, mandiri, ngasih duit emak gue yang banyak. udah kejauhan lah pokoknya pikiran gue waktu itu.


Baru setelah jam sembilan pagi an, gue berusaha konfirmasi dengan kontak-kontak yang tertera di surat undangan tersebut. Maksutnya nunggu jam segitu, masak iya jam Lima pagi gue telfon orang nanyain kerjaan kan ya yang jawab males.



Oh ya, gue hubungi kontak yang tertera diatas itu belum langsung telfon sih, masih SMS konfirmasi mengenai akomodasinya. karena pada saat itu kondisi gue yang lagi dipasar nememin kakak cewek gue belanja kebutuhan lebaran. Kan Crowded banget kalau gue telfon di pasar. Dalam SMS itu dibalesin untuk menyiapkan sejumlah uang guna pembayaran transportasi dan akomodasi ke lokasi tes nya, Bali.


Disini dijelaskan bahwa biaya transportasi dan akomodasi sementara ditanggung peserta tapi setelah tahap seleksii selesai biaya tersebut bisa di claim kan. Dan sudah sampai sini pun gue masih belum ngeh kalau ada yang ganjil. 

Soal biaya yang disebutkan tadi jumlahnya cukup besar dan karena gue nggak ada uang sebanyak itu makanya gue hubungi abang gue. Yang pertama gue mau curhat karena dapat undangan tes dari Peruri, yang kedua gue mau infoin soal biaya transportnya dan kemungkinana besar mau minta pinjem dulu dan yang terakhir gue baca lagi surat undangan tersebut yang gue kirim juga ke abang kok kenapa harus pakai travel tertentu ya. Nah itu udah mulai rada goyah seneng nya. Cuman tetep gue kirim ke abang gue lewat WA dan ya minta saran kudu gimana.

Sambil nunggu balasan dari abang gue, gue share juga undangan itu ke grub bloger rumpi gue. Minta saran juga dan akhirnya gue tambahin juga " ini asli ngga sih undangan nya? kok gue ragu-ragu ya"

Pertama yang abang gue tanyain setelah baca WA gue adalah, gue masukin CV ke Peruri lewat apa. Gue jawab lewat email sama ada dapat dari indeed. Terus sama abang ditanya lagi, ngga masuk ke web resmi nya mereka? gue balas lagi, engga. Abang gue minta Coba cek web resminya Peruri dulu, soalnya beberapa waktu lalu abang juga sempet kena jebakan yang sama. Undangan tes interview dari perusahaan tambang negara dan tes nya di jakarta mengguankan travel yang sudah diarahkan di undangan tersebut. Setelah cek sana sini ternyata emang penipuan.

Setelah dikasih tahu sama abang itu rasa seneng gue berkurang lagi. Semoga undangan yang gue dapat nasib nya beda. Setelah doa itu gue buka grub WA bloger rumpi gue lagi dan udah banyak yang respon soal undangan itu. Pertama yang bikin kesenangan gue makin berkurang hampir habis adalah kiriman sreenshoot web resminya peruri yang disana dituliskan bahwa 


Langsung lemes gue. Ya lemesnya bukan karena puasa siang-siang muter-muter di pasar juga, emang lemes kayak loe lagi nunggu calon suami loe di meja pengulu terus tiba-tiba dibatalin akad nikahnya gara-gara calon suami loe kabur. (set dah, kenapa perumpamaan nya gitu banget ya. entahlah yang muncul di otak tetiba itu)

Bener-bener kayak kecewa se kecewa nya karena emang gue udah gantungin harapan besar dengan undangan itu. JAdi dari jam Lima subuh gue terima email itu sampe jam Sepuluhan siang gue udah banyak rencana di otak gue setelahnya gue kerja di Peruri. Padahal baru dapat undangan tes nya doang ye, tes juga belum dijalani, keterima apa kagak juga belum ngerti udah gitu ternyata dibohongi lagi.  Ya gue sebaper itu orang nya emang.

Setelah itu makin diperkuat lagi kalau ada di grub yang punya temen kerja di Peruri dan minta konfirmasi tentang perecrutan karyawan baru ke SDM Peruri nya dan emang jawaban nya Peruri ngga pernah bekerja sama dengan travel mana pun untuk keperluan perecrutan karyawan baru, dan dijelaskan lagi juga kalau pada saat itu Peruri sedang tidak open recruitment.

Ditambah dengan curhatan temen-temen lainya yang pernah dapat pengalaman yang sama juga, jadi makin bercucuran harapan gue. yaudah walaupun berat emang kenyatan nya gue dibohongi dengan undangan itu. Setelah gue renungkan lagi ya, 

1. kenapa gue ngga mikir segampang itu dapat undangan tes dari Peruri, gue cuman kirim CV lewat emai. Walaupun email yang di pakai (hampir nyaris email official) bukan Gmail atau Ymail. Harusnya untuk apply kerjaan BUMN biar aman masuk langsung ke WEB resmi mereka aja

2. Di email nya pun nggak ada badan email bosa-basi atau sekedar pemberitahuan (ini ngga terlalu penting sih) tapi kalau orang ber email harusnya ada salam bosa-basi sih. (menurut gue sendiri aja)

3. Kenapa harus diarahkan ke travel yang sudah mereka pilih, dan biaya ditanggung perusahaan walapun diawal pakai uang pribadi peserta. Biasanya kalo masih tahap seleksi tranport dan akomodasi masih ditanggung peserta emang tapi ngga diarahkan menggunakan travel tertentu.

4. Kenapa gue ngga mikir kalau HO Peruri itu ada di Jakarta dan produksi nya di Cikarang tapi tes nya di Bali.

Ya intinya waktu itu emang rasa senengnya ngalahin rasa rasa segalanya. Jadi kayak ngga ngurus sejauh itu, padahal perlu banget kita menelusuri sumber dari info yang kita dapat. Mungkin kalau gue ngga sharing sama abang dan temen bloge gue bisa jadi gue udah berangkat ke Bali dengan pinjeman uang entah dari siapa dan bisa jadi disana nanti gue jadi orang ilang dan entahlah gue ngga tahu apa yang akan terjadi. Yang pasti buruk.

Setalah bisa move on dari undangan abal abal itu, kok ya tadi pagi dapat undangan yang sama juga. 

Gue dapat info lowongan ini dari grub alumni kampus gue yang emang sering sebar-sebar lowker. Ya awalnya gue ngga curiga sama sekali juga, gue coba masukin lamaran lewat email. Pas gue lihat lagi email nya kok mirip-mirip pas gue dapat email dari Peruri gadungan itu ya 


emailnya bla bla bla @asia. Feeling tanpa dasar dan sumber sih, tapi ya kadang untuk hal darurat kita butuh feeling itu.
Feeling gue udah ngga enak, tapi buat buktiin feeling gue itu gue tetep kirim email. Dan bener beberapa hari setelahnya ada SMS yang minta cek email dan begitu gue cek email sama kasusnya.


Diarahin ke travel tertentu.

Dari ini adalah ternyata modus penipuan model gini udah masiv banget, banyak yang udah kena. Memanfaatkan kegalauan para pencari kerja. Ya gimana bisa nyangka penipuan kalau kemasan undangannya aja udah sedetail itu pakai kop pakai item-item resmi yang ya emang seolah-olah beneran.

Saran gue sih hati-hati nyari kerjaan jaman sekarang, bahkan info lowker penipuan kayak gitu udah masuk ke web web pencari kerja kayak Linked In, Indeed, Jobstreet dan ya entah web mana lagi. Mungkin bukan baru banget, tapi ini gue beneran kena juga walaupun belum sampai ke tipu materi tapi gue udah ditipu secara harapan dan mimpi. Alaahh

Jadi cek sekali lagi kalau kita dapat info-info rancu terutama yang berhubungan dengan transfer uang, kalau temen-temen yang baca ini pernah mengalami yang sama coba adukan email terkait ke 

aduankonten@mail.kominfo.co.id

biar bisa ditindak lanjuti. gue juga kok udah aduin email diatas 



Bagi yang belum pernah dan atau mungkin sedang galau juga dapat email yang sama, semoga ini mencerahkan. Pengalaman memang guru terbaik, tapi kita tidak harus mengalaminya sendiri untuk tahu sesuatu itu salah. Cukup dengan pengalaman orang lain maka kita bisa belajar lebih bijak.

Related Articles

0 komentar:

Posting Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.

Advertisement

Popular Posts