In

5 Masalah yang Bikin Skripsi Jadi Lama



Sesuatu yang sudah dimulai ada baiknya jika sekalian diakhiri. Kalo enggak jadinya gantung. Nggak enak. Hubungan aja kalo digantung ngga enak kan. Karena sesungguhnya semua hal di dunia ini butuh kepastian. Kayak kepastian kapan dilamar, mungkin! Uhuukk,beda topik ya bukk.. 

Well samain topik dengan judul, kita bahas tentang skripsi dulu yuk. Eyaaa, yang masih ribut sama skripsi langsung baper. Eh tapi jangan close tab ya, gue punya cerita menarik dibawah ini. Siapa tahu bisa jadi instrupeksi diri. Jadi sabar dan baca sampai habis ya.. 

Samain dengan sesuatu yang dimulai dan harus diakhiri itu tentang kamu yang udah memulai untuk kuliah dan harus diakhiri dengan lulus kuliah. Syarat lulus apa? Skripsi kan? Nah, sebagai mahaswa yang ngabisin masa kuliahnya lebih dari lima tahun gue ngerti banget gimana rasanya terjebak dengan putaran skripsi yang ngga kelar-kelar. Kenapa skripsinya nggak selesai-selesai, gue punya rangkumannya berdasarkan survey kecil-kecilaan yang gue sebar sama mahasiswa/i yang lebih dari lima tahun ngga kelar-kelar kuliahnya. 

 1. Males 
   Dari semua responden, males ini ada diurutan pertama bahkan ada yang nulisnya pake tanda seru banyak banget lagi. Males ini emang kayaknya masalah banyak orang. Bukan hanya skripsi aja yang nggak akan kelar kalau udah berlabel males. Nyuci baju yang cuman dua biji juga ngga akan selese kalau udah males. Makanya sebisa mungkin jauhin si males ini. Makanya begitu ada waktu dan niat walauupun cuman 5% niatnya langsung kerjain apapun itu sebelum malas itu datang. 

2. Nggak Cocok sama Dosen 
   Masih ada diurutan teratas, alasan dosen yang nggak asik ternyata bikin kendala buat cepet nyelesein skripsi juga. Banyak yang curhat kalau males nerusin skripsi karena dosen pembimbingnya yang kelewat rewel. Susah dihubungi, ngaret kalau janjian buat bimbingan bahkan ada yang ngga mau dihubungi sama sekali untuk janjian timbang datang aja ke kampus. Padahal nggak tahu jadwal dosen nya kapan ada dikampus dan kapan enggak. Temen gue ada yang nunggu seharian buat ketemu sama dosen pembimbingnya, itupun si dosen bilang udah nggak terima bimbingan karena udah sore. Capek. Kadang perlakuan seperti itu yang bikin kandas semangat dan berakhir dengan males. Harusnya bisa saling menghargai antara dosen dan mahasiswa. Tapi ngga semua dosen kayak gitu sih, gila penghormatan. Mungkin maksutnya bukan dosen mempersulit mahasiswanya, cuman emang sedikit ngasih pelajaran buat arti sebuah perjuangan. hehe 

3. Kebanyakan kegiatan 
   Biasanya mahasiswa yang aktif diberbagai kegiatan kampus juga bermasalah saat mengerjakan skripsi. Sudah kebanyakan kegiatan diluar jadi capek dan timbulah rasa males tadi buat ngerjain skripsi. Atau biasanya kehabisan waktu karena waktunya udah dipakai buat kegiatan ini itu. Jadi fokusnya buat skripsi terbelah. Jadi seharusnya mulai kurangin kegiatan kalau udah ambil skripsi. Padahal kalau loe fokus bikin skripsi, waktu satu bulan aja cukup buat nyeleseinnya. Temen gue malah ada yang cuman dua minggu. 

 4. Salah Judul/Jurusan 
  Salah jurusan saat kuliah emang nggak enak banget. Kita salah jalur dijalan aja yang cuman sebentar rasanya nggak enak banget apalagi salah jurusan kuliah yang paling bentar harus dijalani 3,5 tahun. Tapi sampai sekarang masih ada juga yang entah beralasan atau emang salah jurusan jadi ya kuliah asal-asalan. Sebenernya kenapa sih salah jurusan? Banyak yang bilang dari awal daftar kuliah nggak negrti-ngerti banget sama jurusan yang diambil, cuman berdasarkan ngikut temen atau pilihan orang tua. Makannya pemirsah, kala SMA selain sibuk nyiapin UN juga mulai nyari-nyari tahu minat diri dan jurusan buat kuliah nanti. Jadi setelah lulus udah tahu medan apa yang akan dihadapi dialam kuliah nanti. Kalau udah salah jurusan repot lah, imbasnya kebanyak hal. Salah judul juga kadang bikin skripsi lama. Karena inti dari skripsi ini adalah judulnya :D Ada kok yang pernah curhat gegera judul ini sendirinya sampai ganti skripsi 3 kali padahal udah sampain BAB Pembahasan. Kan lumayan ya ngabisin waktu juga,, 

 5. Nyepelein 
   Apapun yang dikerjakan kalau disepelein pasti nggak kelar-kelar. Entar aja bawaanya sampe lupa berapa kali bilang entar buat ngerjainnya. Nyepelein ini ya sebenernya tipis juga sih sama males, tapi kata responden (lah bahasa gue keren banget pakai resonden segala) kalau males emang nggak diniatin, tapi kalo nyepelein katanya niat ada tapi masih belum banyak. 

Nah itulah masalah-masalh yang sering ada ketika loe ngadat nyelesein skripsi. Ini berdasarkan survey dan orang yang disurvey adalah orang yang sudah berpengalaman jadi teruji secara kenyataan. Buat yang masih kuliah,bisa hindari masalah-masalah itu. Buat yang masih terjebak dengan skripsi,ayo segela cari strategi buat ngakalin masalah diatas. Next deh coba gue bikin survey lagi strategi ngadepin skripsi yang ngga kelar-elar...hihi

Related Articles

0 komentar:

Posting Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.

Advertisement

Popular Posts