In catatan isul

KENANGAN TERAKHIR BERSAMA BAPAK



Hallo gengs, wah wah wah perasan udah lama banget ngga ngepost apa-apa disini. Terakhir tentang perjalanan ke Pacitan Maret Lalu.

Entahlah, semacam writing block. Aku sama sekali ngga bisa nulis tentang apapun dari kemaren, entah ngga bisa apa ngga mau. Masih terbawa suasana liburan setelah memutuskan keluar dari perusahaan tempat ku bekerja kemaren. Rasanya ada banyak hal yang ingin aku lakukan dulu setelah berlabel pengangguran awal bulan kemaren, jadi kegiatan nulisnya udah keteter.

Untung nya di grub bloger GR yang aku ikutin ngadain acara arisan blog dan aku tergabung didalamnya. Arisan blog, seperti arisan kebanyakan ada undian siapa yang narik arisan kala itu. kalo arisan biasnya narik duit, kalao arisan blog yang narik keuntungannya link blog yang bersangkutan kita backlink dari blog peserta lain yang ikutan arisan tersebut. Promosi lah intinya jadi sama2 bantu temen bloger lain buat naikin trafic kayak blog ku yang masih amatiran ini. Sejujurnya ini adalah arisan blog pertama yang aku ikutin, sedangkan peserta lainya udah biasa dan yah bisa aku bilang expert di dunia bloging.

Dengan ikutan arisan blog aku berharap sih bisa lebih nambah rajin buat posting, soalnya tiap bulan akan ada undian pemenang 3x dan melempar topic untuk kita tulis di blog dengan backlink pememangnya yang ngasih topic. Seru sih kayaknya,

Buktinya ini aku langsung bisa nulis padahal udah dibilang sejak sebulan lalu aku writing block. (catetan aja sih, draft ini udah ada dulu ketimbang postingan yang di Hokben. hehe mau langsung di post kemaren2 nyibuk ada pelatihan yang harus banget nginep 4 hari dan jadwal full banget.) Dan pemenang arisan kali ini datang dari mba Anjar  http://www.anjarsundari.com/ dan Mba Nia http://www.brama-sole.com/

Temanya kenangan masa kecil yang membekas di ingatan. Semacam dapat ide baru, aku langsung kebayang apa yang bakal aku tulis untk kenangan masa kecil itu.

Aku percaya sih setiap orang pasti punya kenangan, apalagi kenagan masa kecil yang ngga bisa dilupain gitu. Ketika kita tulis ulang di blog, akan mengingatkan kembali tentang sesuatu yang tidka bisa kita lupain jaman kecil. Kayak catatan blog aku diatas kalo ingatan kita terbatas, menulis adalah salah satu cara membuat kenagan itu tetap ada dan syukur bisa mengispirasi orang.

Jadi begini, soal kenagan  masa kecil itu, aku mungkin punya banyak kenangan yang menyenangkan dan entahlah aku sedikit lupa jika menceritakaannya. Jadi yang aku bagi disini tentang pengalaman terakhir ku bersama bapak jaman masih keil. SMP masih boleh dibilang kecil ngga sih? Tapi waktu itu aku masih SMP awal banget baru 2 apa tiga bulan masuk SMP. Jadi anggap saja aku masih kecil kala itu, (maksa)

Terakhir bersama bapak? Iya, karena setelah itu aku ngga ada sama sekali kenangan dengan bapak. Aku manja saat itu, sangat manja bahkan untuk ukuran anak SMP yang masih makan disuapin dan pakai sepatu dipakain. Satu hari sebelum bapak meninggal, hari itu hari senin aku mau berangkat sekolah dan sedikt terlambat karena senin harusnya berangkat leboh awal untuk persiapan upacara. Bapak ku marah sambil memakaikan kaos kaki ku duduk berlutut dibawah dan aku duduk dikursi dengan sarapan ku. Awalnya aku merengek minta disuapin, bapak ku marah karna sudah siang dan aku bahkan belum memakai sepatu. Jadi aku diminta makan sendiri dan bapak ku memakaikan kaos kaki dan sepatu ku. Sambil memakaikan itu bapak bilang kalau aku harus mulai terbiasa melakukan hal-hal semacam itu sendiri karena aku sekarang udah SMP sudah besar. Ngga boleh ngrepotin siapapun termasuk ibu karena setelah ini aku diminta buat harus sering bantu ibu.  Nggak boleh bergantung dengan orang lain kalo kita bisa melakukan nya sendiri. Dan itulah pesan terakhir yang aku terima dari bapak. Besok paginya hari selasa, setelah sholat subuh bapak sakit di dadanya dan sampai sore ngga mau dibawa ke rumah sakit sampai pada pukul 3 sore hari bapak pulang.

Kalau aku tahu senin kemaren adalah terakhir ku bersama bapak aku tidak akan merengek memintanya untuk menyuapi ku dan memakaikan sepatu ku.

Duh jadi inget bapak hiks, makasih mba Anjar  dan mba Nia yang membuat topic ini. Sebelumnya aku ngga mau menceritakan ini, tapi aku pikir itulah kenangan masa kecil ku yang ngga akan terlupakan sampai kapan pun.

Tuukan kok jadi sedih ya si aku nya, baper ah baper. Yaudah aku bukan mau cerita drama nya sih, tapi lebih ke pesan nya aja. Jangan sampai menyesal karena membuat kecewa orang tua yang kita ngga tahu kapan terakhir kita bertemu orang tua kita.



Postingan ini awkward baget ya bahasanya, nggak "gue" banget kayak biasa. Entahlah, kayaknya aku mau bertransisi gaya penulisan nih abis ini hhehe, mau lebih santun. Laahh ... 

Related Articles

9 komentar:

  1. Innalilahi wa ina ilaihi roji'un, semoga ayah mbak Ira diberi tempat terbaik disisi Allah SWT aamiin.. :)

    Benar mbak kita harus selalu baik pada orang tua krn ga tahu kapan mereka pergi. Jangan sampai menyesal krn telah menyia-nyiakan.

    Pesan ayah mbak Ira rupanya menjadi semacam pertanda ya bahwa setelah itu mbak harus melakukan apa-apa tanpa bantuan bapak lagi. Kenangan yang indah :)

    BalasHapus
  2. Innalilahi wa ina ilaihi roji'un, semoga ayah mbak Ira diberi tempat terbaik disisi Allah SWT aamiin.. :)

    Benar mbak kita harus selalu baik pada orang tua krn ga tahu kapan mereka pergi. Jangan sampai menyesal krn telah menyia-nyiakan.

    Pesan ayah mbak Ira rupanya menjadi semacam pertanda ya bahwa setelah itu mbak harus melakukan apa-apa tanpa bantuan bapak lagi. Kenangan yang indah :)

    BalasHapus
  3. Innalillahi... Semoga bapak2 kita sudah menempati tempat terbaik disisiNya 😭😭😭

    BalasHapus
  4. semoga bapak diberikan kemudahan dan kelapangan di alam sana ya mbak.

    BalasHapus
  5. Pas awal aku bacanya sebel banget lho, Mbak. Kok sudah besar manaaaaa banget. Hihihi. Tapi, sekarang Mbak e lebih mandiri kan?

    BalasHapus
  6. Waduh SMP masih begitu hehe. Kalau bapakku gak suka manjain anak, katanya "nanti kaget kalau kondisinya beda". Semoga bapak diampuni dosa2nya dan diberikan tempat terbaik di sisiNya ya mbak :)

    BalasHapus
  7. Semoga Allah selalu melimpahkan kasih sayang buat bapak ya, Mbak. Peluukkk

    BalasHapus
  8. Ini mbak isul manja bianget ya dulu hehehehe... ndak papa ding kalau nggak gitu nggak berubah...semoga bapak mendapatkan tempat terbaik di sisi-Nya amin..

    BalasHapus
  9. Ah, postingan Isul ini bikin aku jadi inget alm bapakku juga. Meski dilatih untuk disiplin sejak kecil, seluruh keluarga tau klo bapakku paling sayang sama aku sebagai anak bungsunya. Selalu diajak pergi kemana2, sedangkan kakak2ku enggak. Duh kangennyaaaa...

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.

Advertisement

Popular Posts