In catatan isul Jalanjalan

SUASANA BALI DI PANTAI TALANGRIA PACITAN



Masih satu agenda dengan plesir yang di Pantai Banyu tiban kemaren, CEK DISINI Jadi setelah dari banyu tiban, karena hari juga masih pagi jadi perjalanan lanjut ke tempat lainya pukul 9 pagi kita meninggalkan Pantai Banyu Tiban menuju kota.  Tujuan kita selanjutnya adalah pantai Talang Ria. Tujuan itu didapat menit-menit terakhir ketika kita ngga ada opsi lain dan ngga mungkin ke pantai Klayar lagi. Berkat bantuan Google munculah tujuan kita.

Perjalanan dari Banyu Tiban ke Talangria ngabisin waktu kurang lebih 3 jam an dan bensin kurang lebih 10 liter. Yang terakhir ngga valid karna gue ngarang. haha
Rute menuju Talangria nyenengin banget, jalurnya ngga ada yang lurus belok belok terus sampai ketemu kota. Kanan kiri ditumbuhin banyak macam tumbuh-tumbuhan dan mau sampainya di Talangria karena posisi jalannya menurun jadi dari jalan sudah keliatan pantainya. gue ngga bisa jelasin kemaren itu lewat arah mana kenapa bisa sebagus itu jalanya.


Setelah melewati perjalanan menyenangkan itu Sampai disana sekitar jam Sebelas siang, posisi belum mandi dan sarapan. Sampainya sana kita mau nyari tempat buat mandi yang ada sekalian nyedian makan. Eh atau tempat makan yang punya tempat mandi juga. Ah intinya kita butuh makan dan mandi.

Sebelum masuk ke area pantainya kita sudah diberentikan sama satpam, ditodong tiket masuk. 35.000 untuk tiga orang didalam mobil sudah termasuk tiket masuk waterboom nya. Murah!! dan Oh ada waterboom nya! Gue ngga sempet moto gapura nya nampak dari luar sebelum masuk kedalam yang keliatan ramai banget kemaren itu. Tapi ternyata Talangria adalah sebuah kawasan kalau gue boleh simpulin ngawur. Soalnya selain pantai, disana ada waterboom juga resto makan keluarga, juga ada hotel dan penginapan. 

Baru-baru ini gue tahu kalau ternyata dulu Talangria ngga sebagus sekarang, itu tau nya dari foto gue yang terupload di Instagram dan beberapa nanya dimana malah ada yang ngira lagi di Bali. Dan beberapa dari mereka kaget waktu gue bales di talangria pacitan kemudian curhat kok pas kesana belum sebagus itu ya. Dan gue baru sadar ketika disana ada yang membisiki bahwa Talangria sekarang sudah dikelola swasta jadi keindahanya terperhatikan.


Kayak yang tadi gue bilang kalau pengen makan dan mandi, akhirnya sebelum mantai kita pengen makan dulu abis itu mandi. Kebalik kan jadwalnya, harusnya mantai dulu mandi baru makan ya. Tapi ya dari awal kita udah salah jadwal sih.

Memilih resto Kampoeng Nelayan buat makan dan nitip mandi, kita bertiga dibikin terkesima dengan apa yang ada dibalik resto itu.


Ini lokasi belakang restonya persis. Bali banget kan, gue juga kaget pas tahu ada surga dibalik rumah makan bertema Joglo itu.


Dan ini sisi samping kanan restonya.


Hamparan rumput hijau dengan taman cemara. Semacam ada di Selandia baru -delu- haha tinggal nambah domba domba aja. Jadi pengen tidur guling-guling liat lahan itu kalau ngga ingat waktu itu matahari lagi pas banget diatas kepala.

Yang menyenangkan lagi adalah ada tenda buat lihat secara langsung view pantai nya kayak gini.


Jadi diujung kanan sana adalah pantai Talangria nya, tapi dari tempat gue duduk ini masih bisa lihat garis pantainya. dan bayangin aja kalau kita sampainya disana sore hari, bisa sambil tiduran nunggu matahari tenggelam. Hal yang paling menyenangkan buat gue belakangan ini adalah lihat air, jadi berasa adem banget kemaren itu walaupun sebenrnya cuacanya disana panas ampun-ampunan.


Ada sekitar 4 sampai 5 tenda kayak gini sampai ke ujung-ujung. Ada juga meja dan kursi terbuka tanpa tenda, Mungkin kalau sore ramai buat sekedar ngeteh atau ngopi nunggu matahari tenggelam tadi. Harusnya gitu sih, sampai sananya sore pasti lebih seru. ya kan, udah Bali banget deh itu. 

Oh iya, soal restonya fariasi menu nya ngga terlalu banyak sih. Cuman yang spesial disana kepiting bumbu Thailand. Harga per 100 gram nya 27.500 ribu. Kemaren kita ada pesen kepiting itu, sub tuna 35.000 nasi 5000 per posri es teh 8.000 kalau ngga salah inget harga es teh nya. terus minuman gue lupa namaya tapi dia ada jahe dan kayu manis dikasih es gitu seger cuman 12.000. teh tariknya 12.000. Ada singkong oven juga enak, harganya 17.000. Es campur gue lupa harganya kalau es campur sama kita ada pesen roti bakar juga. sayangnya gue lupa foto makananya keburu laper dan baru inget setelah kenyang. Emang belum lolos gue jadi travel bloger.

Kita sempetin mandi dulu sebelum makan. Setelahnya makan kita duduk-duduk dibelakang resto sambil lihat deburan ombak dari pantai Talangrianya. Duh syahdulah susasa, sayang gue sendirian. Abang sama istrinya di tenda sebelah tiduran berdua.

Rencana sih mau disana sampai sore sambil nunggu sunset itu tadi, tapi jenuh juga disana lama-lama. Mau jalan ke pantainya masi siang bolong banget panas. Jadi yah tiduran aja sambil bayangin yang enggak-enggak. 

Jam tiga sorean kalo ngga salah akhirnya kita mutusin cabut, takut macet juga jalan baliknya. yaudah kita keluar dari sana, sempet mampi ke pantainya sebentar dan ternyata ada kebun cemara.


Dan melewatkan beberapa spot lainya juga untuk dijunjungin. Ngga mampir waterboom juga, nggak nyobain naik perau juga. Masih pengen kesana sekali lagi buat bener-bener eksplore dari ujung ke ujung karena kemaren beneran luas banget. Kita sempet muter dua kali.

Tapi berasa lah liburannya, udah berasa di Bali. hihiii...
Hadiah Ujian Skripsi.






Related Articles

0 komentar:

Posting Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.

Advertisement

Popular Posts