In

MAU KETEMU PAK JOKOWI!



Yeeaah, hari ini senin ya? jam berapa ini? oh, jam 19.00. ( abaikan jam berapapun kalian baca postingan ini karena emang jam segitu gue ngetik ini ) eh tapi ini tanggal berapa? 21 ya? november kan? hahaa, coba tanya senin lalu jam segini tanggal 14 november, gue lagi ngapain. Karena gue orangnya sombong, jadi gue jawab dengan lantang gue lagi deg deg an nunggu moment mau ketemu pak Jokowi.

Pak Jokowi yang mana? pak Jokowi yang presiden RI lah, masak pak Jokowi yang tetangga gue perlu banget gue review disini. emaap, sungkem sama pak Jowoki KW tetangga gue ( emang ada sih tetangga gue yang namanya Jokowi, siapa tahu pas kebetulan baca blog gue kan jadi nggak enak. ehek) 

Jadi yeeaahh, kisah kali ini datangnya dari pertemuan gue sama Bapak Joko Widodo Presiden RI ke tujuh  bersama dengan teman-teman blogger lain dan comunitas lainya juga.

Kok bisa???? ya bisa lah, kan gue anak bloger! ceileeh songong gitu jawabnya, kemudian digebukin orang sekampung.

Ya! kalau pada nanya, kok bisa lu ketemu sama foto bareng Jokowi sih sul. jawaban gue bangga "karena gue ngeblog". Kalau nggak ngeblog gue nggak akan ketemu sama temen-temen komunitas bloger yang menarik gue untuk gabung diacara luar biasa kemaren 14 November 2016 di hotel Gumaya Semarang.
Jadi terimakasih sama temen-temen bloger gue, terutama mas Asmari yang kemaren entah dapat dari mana info dan undanganya, belum sempet nanya detail karna kesenengan gue mau ketemu pak Jokowi udah menang telak dan melupakan gimana ceritanya bisa dapat undangan itu. Tapi, nggak terlalu penting sekarang. 
Yang terpenting sekarang gue mau cerita versi gue detik-detik mau ketemu sama Pak Jokowi.

Waktu itu tanggal 14 November 2016 itu hari senin, hari Jumat sebelumnya di grub chat bloger yang gue ikutin udah ada info tentang undangan makan malam bersama bapak presiden. Yang pertama kali info mas Asmari, awalnya sih ya semacam sambil lalu aja. Jujur, gue nggak yang terlalu seneng banget dapat info itu layaknya gue dapat info tentang " sul besok Minggu ya, abis hari minggu hari Senin. Setelahnya lagi hari Selasa ya ... " dan terusin aja info hari ini sampai ketemu minggu lagi dan sampai sinetron tukang bubur naik haji tamat. Jadii ya kayak info itu nggak ngefek apapun buat gue.

Alaah, kalopun bener ada undangan buat bloger juga paling tetep diseleksi manusia-manusia dan konten blog nya. Gue udah sadar lah kalau itu, gue ini siapa. Konten blog gue juga isinya apa, nggak bakal dilirik juga jadi yaudahlah nggak usah ngarep. Begitu kira-kira suara hati jahat gue. Tapi untunglah setiap ada yang baik pasti ada yang buruk, setiap ada yang jahat pasti ada yang baik juga. Dan suara hati gue yang baik kala itu berbisik " Yaudah sih sul, yang penting daftarin dulu nama sama blog elu. masalah kepilih apa enggak pikir belakangan. paling enggak kalo loe nggak kepilih loe udah ada usaha, jadi loe nggak kalah bahkan sebelum loe nyoba." 

Akhirnya gue daftarin lah nama dan blog gue di grub, nanti yang bakal mengkoordinasi Mas asmari. gue percaya aja itu infonya emang beneran, mas Asmari kenalanya orang-orang hebat jadi nggak usah ragu kalau emang dia dapat info itu. Begitu kata hati gue berusaha menenangkan tentang keakuratan info itu. 
Bukan apa-apa, gue baperan soalnya. Udah yang ngarep beneran ketemu sama pak Jokowi eh ternyata infonya datang dari orang iseng atau apalah yang malah hancurin harapan gue lagi dan lagi. Gue aja udah takut banget sama kata "Harapan" itu.

Kemudian setelah satu hari berlalu dan nggak ada info lanjut seolah emang itu bukan info penting, yaudah di grub kita ngobrol ngalor ngidul kayak biasa. Sampai pada hari Sabtu sore, ada info lagi terbaru tentang dresscode yang harus kita gunakan untuk bertemu dengan Pak Jokowi. Atasan putih dan bawahan Hitam. Nggak lama setelah info itu, disusul lagi tentang siapa saja yang sudah mendaftarkan diri kemaren nggak usah kawatir namanya sudah aman dan dipastikan bisa ikut acara yang katanya bakal ketemu sama Pak Jokowi. 

Oke, setelah info itu gue nggak bisa buat nggak santai. Gue mulai sibuk ngorak-ngarik lemari nyari atasan putih yang entah terakhir kali gue pakai kapan. Waktu sidang beberapa bulan lalu gue pakai kemeja putih lengen pendek yang gue tutupin pakai blezer Universitas, jadi masih adakah baju putih panjang yang gue punya setelah entah sekian lama nggak beli baju atasan warna putih. Ehem, kenapa tangan gue ngebet ngetik soal sidang ya? haha, karena di grub chat itu beberapa bilang kalau mau kapai setelah sidang. Mba Erin sama Kinan, gue belum sempet kenalin temen-temen bloger gue yang rada gila-gila itu ya. Next post deh, tapi kali ini kusus banget harus nyeritain gimana gue bisa ketemu pak Jokowi. 

Obrolan seputar dresscode itupun terus berjalan sampai hari Minggu pagi. Gue udah siap dengan dresscode bahkan sampai sepatu, tas dan barang apa aja nanti yang bakal gue bawa. Pokoknya gue siapin banget, walaupun dalam hati gue masih janggal. Ini acaranya beneran nggak sih, kok setengah percaya setengah enggak. Soalnya sampai siang itu mas Asmari belum bisa jawab lokasi dimana dan jam berapa, cuman nunggu kabar terbaru lagi dari panitia. Yaudah nggak mau terlalu menekan mas Asmari dan kesanya nggak percaya, jadi gue sok-sok an santai aja. Sampai datang berita terbaru lagi kalau lokasi dan jam nya sudah dikonfirmasi yakni di Ballroom hotel Gumaya jam 19.00 WIB.

Allahu Akbar, gue udah nggak bisa sok-sok an santai lagi. Gue udah heboh ngabarin emak gue kalau senin gue bakal ketemu sama pak Jokowi. PAs ditanya-tanya kok bisa dapat undangan ketemu sama pak Jokowi, gue jawab "Kan gue bloger mak, pak Jokowi mau belajar ngeblog setelah kemaren belejar ngevlog" Pas emak gue nanya lagi " Ngevlog apaan?" gue jadi nyesel tadi kenapa jawabnya gitu karena pasti panjang jelasin ke emak gue.

Gue tinggalin deh tu emak gue yang gantian heboh ngabarin orang serumah kalau senin gue mau ketemu Jokowi. gue sih sok cool aja pas ditanya abang gue yang sekarang punya jadwal berkunjung ke rumah setiap sabtu minggu sejakk menikah dan pisah rumah. 

Grub chat bolger di WA jadi ramai nggak kayak biasanya, haha sampai malam masih bahas soal tanggal 14 nya. Gue jadi ngrasa hari senin nggak pernah sesemangat ini gue tungguin,

Senin nya gue masih masuk kantor dulu, tanggungan proyek dan lelang masih banyak. Kasihan parner gue kalau tiba-tiba gue tinggal, lagian bos gue juga masih diluar negri jadi nggak perlu ijin sama bos buat pulang setengah hari karna bakal ribet kalau ijin nya sama bos. Partner gue udah setuju gue tinggal jam 1 stelah makan siang, tapi kampret nya bos gue malah ke kantor jam 12. Demi apa selama gue kerja disana bos gue selalu datang ke kantor setelah jam 2 siang. Ini gimana cara gue ijin balik setengah hari ya allah. Padahal palnning gue kenapa kudu balik setengah hari adalah buat ambil cas kamera Nikon gue yang dibawa temen, terus abis itu mau nyiapin drescode lagi. haha, mau ketemu pak Jokowi nggak boleh pakai sembarangan kan. Jadi intinya gue mau persiapan gue lebih mateng dengan balik setengah hari!

Akhirnya setelah nego alot sama Ci Olin, -Istrinya bos gue- dikasih ijin deh buat balik jam 2 siang. Itupun gue harus banget bilang alasannya kenapa setelah gue coba bohong ada acara penting keluarga. Gue bukan nya niat bohong, cuman gue belum mau bilang kalau bakal ada acara sama Pak Jokowi. Kesanya songong ye, biarpun gue emang kadang songong tapi songong didepan bos besar itu tidak diperbolehkan menurut catatan gue. 
" Kenapa ra ijin setengah hari, proyek akhir tahun deadline semua loh malah ditinggal-tinggal."
" Mau persiapan buat acara makan malam sama Pak Jokowi nanti Ci."
Preeeett yang ada gue diketawain, elu siapa segala macam mau makan malam sama Jokwi heh dasar sisa bumbu tahu.
Makanya gue nggak bilang kesiapapun kecuali emak. 
Tapi akhirnya gue nyerah dan jujur sama ci Olin, gue malah diselamatin kayak pahlawan gue malu!! dia gembor-gembor lagi di kantor bilang kalau habis ini nggak boleh sembarangan sama gue karena gue bakal jadi orang penting, ketemu sama pak Jokowi. kamfreet ya bos gue, bos perempuan gue emang jahil banget.

Alasan kenapa gue masih enggak mau buat cerita yang sebenarnya tentang rencana setengah hari gue dikantor adalah, harapan gue mau ketemu pak Jokowi hampir luluh lantak bercucuran setelah di grub ada kabar kalau ada beberapa bloger yang membatalkan recervasi mereka. Menurutnya itu acaranya belum valid karena nggak ada undangan resmi dan juga udah ada atikel yang menyebutkan rentetan kegiatan kunjungan pak Jokowi ke Semarang yang adalah agenda intinya untuk bertemu dengan P Singapore untuk tanda tangan MOU perjanjian kerjasama yang baru dan juga peresmian Kawasan Industri di daerah Kendal sana. Dalam agenda itu memang tidak disebutkan akan ada acara lain seperti bertemu dengan netizen atau beramah tamah dengan media lokal atau apapun yang bikin gue makin percaya kalau emang hari itu gue bakal ketemu sama pak Jokowi. Intinya gue udah deg deg an bayangin gimana bakal nanti ketemu pak Jokowi dan deg deg an gimana nanti kalau ternyata yang nemuin bukan PAk Jokowi tapi pejabat lainya karena jadwalnya dirubah dan lain lain pokonya kemungkinan kemungkinan aneh dalam kepala gue mulai bermunculan.
Gue jadi takut juga mau bilang ke temen-temen, takut kalau nggak seperti yang gue bilang nanti gue bingung mau taruh muka dimana setelah itu.

Tapi alhamdulilah, temen-temen gue di grub bloger pada ilang rese nya waktu itu. berubah jadi saling nyemangatin, saling nguatin diri kalau ini beneran info nya. Pun misalnya itu nggak jadi ketemu pak Jokowi kita bakal ngumpul full team aja kali ini karena beberapa kali kopdar yang ngumpul segitu segitu doang dan yang terpenting adalah kita bisa makan gratis nantinya. YAh, apa sih yang diharapin lagi selain makan geratis untuk acara-acara undangan macam gitu. Ya kaaann??

Nguatin mas Asmari juga sih, yang malah terkesan tertuduh kalau ngasih info hoax sama beberapa komunitas yang diundangnya. Bukan begitu mas, kalau kamu baca postingan ini. Itu cuman efek dari ke gugupan kita yang bakal ketemu sama pak Jokowi aja, manalah belum ada undangan resmi kayak yang biasa ada diacara resmi. Eh, ketemu sama pak Jokkowi acara resmi kan? nggak mungkin ketemu pak jokowi cuman buat curhat " Pak saya jomblo udah lama pak, barang kali paspamres bapak ada yang jomblo juga dan berniat nyari pasangan boleh pak dikenalkan saya."
Atau, " Pak saya itu skripsi kok ya nggak selesai-selesai ya pak udah beberapa semester. Salah terus pak revisi nggak ada habisnya saya hampir nyerah pak."
Kemudian Jokowi jawab " Dosbing kamu laki apa perempuan?"
" Perempuan Pak."
" yah kamu itu laki, nyari dosbing lha mbok ya yang sama lakinya biar sama ngerti. saling memahami penderitaan lelaki. kalau kamu Laki dosbingnya perempuan ya kamu revisi terus, salah terus karna laki-laki selalu salah dimata perempuan."
Dyyaaaaarrrrr !!! selesaikan obrolan Absurd ini.

Ya begitulah, undangan resmi itu dipertanyakan untuk acara seresmi itu karena bayangan gue bakal ribet harus nunjukin ini itu. hey man! ke kawinan aja suruh balik lagi kalau nggak bawa undanganya kan. Ini mau ketemu sama pak Jokowi loh. Mau emang penjaganya sama liat chat di grub kita kalau kita emang diundang buat ketemu sapa pak Jokowi. hey, yang mau ketemu sama beliau juga banyak. pasti ribet lah nanti.

Alhamdulilahnya perdebatan soal undangan itu nggak sampai bikin kita pecah persaudaraan sih. Yang pasti datang dulu aja, yang lainya pikir nanti. 
Deg deg an gue masih sama kayak Minggu malem waktu gue udah siap-siap mandi dan masih ngirim chat ke yang lain tentang duh masih dibahas soal drescode. haha
Akhirnya setelah kirim-kiriman foto sama mba Erina pakai apa aja dari atasan sampe bawah, gue berangkat dari rumah jam 4 an sore dengan kamera gue yang hanya punya isi batre satu strep dan ngak sempet ambil cas kamera karena rumah nya jaug dan udah kadung terlena sama grub chat yang nahas ini itu segala macam jadi lupa. Cuman gue udah jaga-jaga aja suruh temen gue nganterin batre cadangan ke Gumaya. 

Perjalanan gue menuju Gumaya agak eeemmm giaman ya, eh gila ya gue ini mau ketemu Jokowi loh. Orang nomor satu di Indonesia. Haha gue cengir-cengir sendiri terlepas gugup kepastian ketemu jOkowi nya itu. Nglewatin bandara gue agak merinding karena banyak banget polisi sama satpol PP yang jaga sampai jalan menuju hotel. Eh ada kejadian nggak penting sih mas mau berangkat ke hotel.
aCaranya kan di hotel Gumaya ya, gue janjian sama mba Erina buat berangkat bareng satu motor. Kita janjian ketemu dimana dulu, motornya mba Erina ditaroh mana gitu. Awalnya  dia minta ketemu di masjid Baiturahman ( kawasan simpang Lima, kalau yang bukan orang semarang. Padahal itu tempat emang cukup strategis buat ketemu kemudian jalan bareng ke hotel karena emang dari masjid itu udah deket sama hote Gumaya.) nah gue nggak tahu dapat angin dari mana, mungkin kemaren yang jawab sisi hati gue yang buruk jadi dengan santai gue jawab via telfon waktu itu " Duh mba kejauhan kalo ke baiturahman. Ketemu di Elisabeth aja ya kan deket." mba Erin dengan mantab jawab oke.
( FYI : buat elu yang bukan orang semarang Elisabet itu toko tas dan sepatu cukup terkenal yang ada di jalan Imam Bonjol. dan itu lokasiny ajauh banget kalau ke Gumaya. Emang ada hotel deket Elisabeth itu, tapi bukan hote Gumaya. hotelnya DAFAM. dan ya gue emang tahu itu hotel DAFAM.) cuman dengan bodohnya gue dan mba Erin bikin kesepakatan seperti itu. Padahal Mba erin juga tahu Gumaya ada di mana dan Dafam juga Elisabeth ada dimana tapi dia iyain aja. Kalau gini yang kampret siapa ya hahah )
Nah mungkin itu sama-sama efek gugup mau ketemu pak Jokowi kali. -ngeles-

Dan setelah kesalahan sangat amat nggak penting itu kita lanjutkan perjalan berdua menuju hotel Gumaya. Ya allah, Allahu akbar depan hotel udah rame banget. Rame kendaraan, rame orang, ramai penjagaan. Ini sebentar lagi gue mau ketemu sama Jokowi kan??

Begitu udah sampai parkiran motor, gugup gue udah mulai lenyap ketemu sama temen bloger lainya. walaupun Masih belum bisa masuk padahal udah hampir jam 6 padahal udah wajib ada di dalam jam setengah 6. Kali ini deg deg an nya rame-rame jadi dibikin happy aja, pun kalau beneran nggak boleh masuk beneran karena nggak bawa undangan itu paling enggak gue udah ada cerita " Nyaris ketemu Jokowi"

Takdir berkata lain dengan cerita yang bakal gue tulis " Nyaris ketemu Jokowi ".
Mas asmari yang ditunggu-tunggu buat segera jemput kita karena nggak bisa masuk nggak bawa undangan itu akhirnya datang bak pahlawan dan kahirnya kita diperbolehkan masuk untuk menjalani pemeriksaan pertama.

 Ini Muka Sumringah gue yang barusan lolos pemeriksaan pertama. Nggak sengaja ketangkep kamera Mas Asmari. 

mau ketemu Pak Jokowi soalnya jadi wajar kalau bakal diperiksa-periksa gini.
Setelah diperiksa itu kami registrasi atas nama yang sudah diajukan kemaren. Dapat snack sama kaos kemudian digiring ke restonya dulu sambil nunggu mungkin pak Jokowi masih mandi.

Mau tau gimana detik-detik ketemunya sama pak Jokowi? di postingan berikutnya ya.. 
Biar kayak sinetron, ada bersambungnya dan bikin penasaran.










Related Articles

2 komentar:

  1. iya. saat itu aku iyain aja buat janjian di elizabet karena ga mau ribet. biar cepet. hhhhhh :(

    BalasHapus
  2. nulisnya kuat banget... skripsinya juga pasti kuat #eh

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.

Advertisement

Popular Posts