In catatan isul

Maju satu step itu, disidangkan!


Setiap kehidupan manusia pasti mengalami proses dan step. Setuju? 
sederhana banget kalimatnya dan klise serta klasik, tapi itu tepat. Dulu gue nggak terlalu mikirin proses, yang gue tuju hanya hasil karena seberapa keras proses yang loe lalui nggak akan ada artinya kalo nggak ada hasil yang kelihatan. 

ya kan orang nggak mungkin lihat seberapa susah usaha loe buat jadi orang yang berhasil kecuali orang terdekat, yang mereka lihat hanya hasil nya ajakan. Jadi gue pikir proses itu nggak penting.

Gue salah, karena nggak ada hasil tanpa proses. Mungkin karena itu sampai sejauh ini gue belum juga merasa berhasil karena gue merasa nggak berproses.

Kecuali hasil pengajuan proposal skripsi gue kemaren, proses nya gue catet di sini drama sidang proposal

Melanjutkan cerita itu, akhirnya kemaren Kamis tanggal 1 September 2016 satu step dalam sisi pendidikan gue maju satu langkah, Proposal skripsi diuji.
Oke, bagi kebanyakan orang mungkin ini hal yang Biasa aja kali ya nggak terlalu istmewa, cuman buat gue nilainya beda. Perlu ditulis dan harus dibaca keturunan gue besok. 

Gue udah ijin kantor sehari sebelum jadwal sidang, gue juga udah kasih tahu beberapa temen deket gue. Nggak berharap banyak sih kalau mereka bakal datang dan nungguin gue dikampus sampai selesai sidang, gue rasa nggak punya temen sedeket itu yang rela banget ngorbanin waktunya buat nungguin gue. Sempet kecewa pas yang mengaku temen deket gue ngabarin nggak bisa datang karena lain hal, tapi alhamdulilah terobati dengan temen deket lainnya yang dengan senang hati ngabarin mau dikado apa dan besok bakal ke kampus gue. 


Dia salah satu dari temen terbaik gue namanya Ayu, kenal nya belum lama ini karena sebuah pekerjaan. Dia yang nemenin gue dari persiapan beli makanan buat dosen pembimbing sama dosen penguji sampai sore dikampus. Beberapa kali waktu masih proses bikin proposal dia juga sempet nemenin ke tempat yang sedang gue teliti. Susah seneng gue udah terbiasa sama dia, pokoknya i love her.

Jadi sekitar jam 11 an siang lah gue mulai jalan dari rumah nyamperin di Ayu di kosan nya. Jadwal sidang gue jam 1 Siang dan harus banget sampe kampus 1 jam sebelumnya. JAdi gue buru-buru jemput dia, masih muter2 nyari toko kue buat dosen pengujinya. Sampai kampus udah setengah 1 dan gue belum bener-bener siap dengan apa yang bakal gue presentasikan di depan dosen penguji. 

Gileee, gugup juga ternyata. Dari malam udah sok cool padahal, bikin sugesti sendiri bahwa nggak terllau nyeremin lah baru sidang proposal. Cukup berhasil sampai gue nyamperin ayu dikosan nya, tapi gugup itu berasa banget pas buka materi PPT gue di perpus kampus 30 menit sebelum sidang dimulai.

Pas udah di ruang sidang nya makin gugup ketemu dosen pembimbing gue, sempet diajak ngobrol macam-macam sih sambil nunggu dosen penguji. Nah disitu mulai ilang dikit gugup nya, dan beneran ilang pas ayu mulai masuk ruang sidangnya dengan temen gue seangkatan yang sore itu juga sidang proposal. kalau ditempat gue sidang proposal boleh disaksikan orang lain. Gue nggak mau dong keliatan buruk presentasi di depan temen gue, haha bantu banget sugesti itu buat bikin gugup ilang.

Pas dosen pembimbing gue mulai buka sidang, nah gugupnya menguap dan yaah berjalan begitu aja. Lebih santai gue nyampein materi gue, yah tetep disangkal dengan dosen penguji dan revisi sih. Pekerjaan Rumah selanjutnya kan, walaupun sudah disidangkan. Tapi yah itu proses..

Gue selesai sidang hampir jam 2 siang dan rencana mau langsung cabut buat nyari makan siang. DAri pagi belum sarapan jadi laper banget, tapi nggaj jadi langsung cabut karena kasihan sama temen gue yang satu nggak ada yang nungguin pas sidang. Dia dlongap dlongop lah kalo orang jawa bilang, sendirian. yawes akhirnya aku sama ayu nungguin dia sidang sekalian jam 3 sore. 

Ada yang lucu sih di acara sidang temen gue, namanya Yosi. Dia nguutip tulisan orang di internet dalam proposalnya, tapi nggak dicantumin sumber dari mana. Parahnya tulisan yang dia kutip itu tulisan dari thesis yang dibuat sama dosen pengujinya sendiri. Ya kan kalau gue mending nyemplung rawa-rawa saat itu juga. emang agak kurang si Yosi itu..

Setelah selesai sidang nya yosi gue sempet ngobrol sama dosen pembimbing nya dia yang juga dosen wali gue, konsultasi bentar tentang satu nilai makul gue yang keluar. Sempet ada masalah dikit sih yang harusin gue input KRS lagi padahal periode KRS an udah di tutup. Yaudah usaha lagi bikin surat pernyataan lah, minta ttd sana sini lah buat buka KRS lagi.

Syukur sih nggak dipersulit, jadi selesai sore itu juga dan ditemenin AYu muter-muter sana sini. Dia beneran luar biasa kemaren haha, 
Jam 4 sore gue baru keluar dari kampus sama Ayu, mau langsung nyari makan karena udah laper banget. Tempat makan nyaman terdekat 


  
Sempet ketemu mba Fitri juga, temen satu angkatan yang lagi ngurus pendaftaran wisuda diparkiran sebelum masuk sana, jadi ya sekalian gabung aja.


Dia juga masuk kategori temen deket di kampus, sering gue repotin kalo pas ke kampus nggak bawa duit. Haha
Sampai petang kita bertiga disana, dan gue entah dengan bahagia seharian itu juga nggak ganti dari baju terakhir gue pakai buat sidang. Jadi di tempat makan itu gue tetep percaya diri menggunakan setelan rok hitam dengan jas almamater itu.

Oh yee, nggak mau sok-sok me review tempat makan yang gue datangin karena sebisa mungkin blog ini berisi tentang review hidup gue. Sekedar info dikit aja kalau Gossip Kichen & Bar yang kemaren gue datangin kemaren cukup nyaman buat sekedar duduk ngobrol sambil makan. Harganya juga masih kategori aman untuk ukurang mahasiswa yang belum kerja. Kemaren gue pesen nasi bali komplet harganya cuman 29.000 dan rasanya enak banget. 

Sempet nyobain es krim nya juga, 1 scope harganya 14.000 dan gue pilih choco almond. Ayu pilih oreo kayak biasa dan mba Fitri nggak mau karena udah kenyang.


Inilah perjalanan satu step berharga dalam hidup gue. Bahagia karena gue pikir sidang kemaren gue kayak biasa sendiri dan langsung balik gitu aja setelah selesai tanpa ada perayaan. tapi enggak karena mereka ada, perayaan kecil di Gossip Kichen & Bar. 

Cerita ini sangat sederhana, paling tidak gue punya banyak step kehidupan yang harus gue jalanin prosesnya, termasuk preses di step ini. Sudah maju satu step karena step selanjutnya segera mungkin nyelesain pendidikan strata satu ini, kemudian berkarir sebaik mungkin, bahagiain keluarga, baru deh bahagiain diri sendiri. Dengan serius mencari pasangan, mungkin. Step berbeda lagi dalam kehidupa yang pasti harus dijalani.



Related Articles

0 komentar:

Posting Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.

Advertisement

Popular Posts