In catatan isul

Kadang Hidup itu Nggak Perlu Dibagi


Nggak ada kisah di postingan kali ini, cuman pengen ngeluarin isi otak yang sumpek banget biar agak longgaran dikit.

Tentang banyak hal.

Tentang keluarga, 
Abang gue barusan nikah Minggu lalu. Gue nggak tahu harus sedih apa ikut seneng karena setelah nikah tentu abang gue pisah rumah sama yang gue tempatin sekarang. Tinggal gue adek sama Ibu, makin berkurang penghuni rumah makin sepi rasa-rasanya. Walopun sebelum nikah pun abang gue jarang dirumah, seenggak nya gue punya abang yang bisa gue recokin buat bantuin ini itu. Oh, enggak. Udah 2 tahun terakhir ini gue mandiri banget! nggak minta apapun sama abang gue apalagi bentuk materi. Cuman tetep aja rasanya gue punya abang, dan sekarang abang nya ikut orang.

Tentang Pendidikan,
hari ini temen-temen seangkatan gue diwisuda. Harusnya ini jadi wisuda terakhir diangakatan gue karena udah dua angkatan wisuda gue lewatin gitu aja. Awalnya gue masih santai ditanya soal wisuda, gue bahkan sempet nulis tentang wisuda menurut gue disini  CEK DISINI. Setelah gue baca ulang hari ini gue jadi mikir, perasaan baru kemaren gue datang diacara wisuda temen-temen dan ngasih mereka selamat. Ini kok udah datang wisuda selanjutnya aja, jadi waktunya jalan cepet banget kan. kalau gue masih sesantai di postingan sebelumnya ya terus kapan gue mau selese kuliahnya. Capek Bayarnya.-sori gue kuliah bayar sendiri-

Jadi mulai kepikiran keras buat sesegera mungkin nyelesein proses hidup yang ini. Masih usaha keras juga buat ngumpulim mood biar bawaan ngerjain skripsi itu menyenangkan.

Tentang Pekerjaan,
nggak ada yang bermasalah sama pekerjaan sih. gue bersyukur yang ini baik-baik aja, sejauh ini kalopun ada masalah engga yang gede banget yang nambah pikiran. Cuman belakangan mulai kepikiran buat nglanjutin kerjaan ke Jakarta. Gue tiba-tiba aja pengen kerja di Jakarta. Pikir besok lagi deh soal kerjaan, masih ada beberapap bulan lagi buat gue untuk nyelesein kontrak tahunan di kantor yang sekarang.

Tentang Pasangan,
sampai detik ini gue nggak ada sama sekali bahkan satu pun yang nyantol dihati buat sekedar digodain. Sejujurnya gue udah mulai kangen sayang-sayang ngan sama pacar. Semandiri apapun gue, tetep kan sesekali butuh orang yang ganti bisa manjain buat nebus kemandirian itu. Kangen nungguin kabar dan ngasih kabar ke seseorang. Untuk yang satu ini gue mengakui gue kesepian. Kudu bisa menata dan buka hati lagi.


Tentang Sahabat atau teman Dekat,
Ah gue bingung kadang tentang sahabat dan temen deket ini. Gue punya temen, tentu. Walaupun nggak banyak tapi ya gue punya temen. Temen deket juga ada, yang sering bantuin pas gue susah. Yang ada pas gue butuh, yang bisa diajak jalan pas lagi suntuk, yang bisa diajak bicara pas lagi butuh ngobrol. Ada beberapa temen gue yang gue anggap deket salah satunya si Ayu. CEK DISINI cuman deketnya kita gue nggak bisa bilang sahabatan. Nggak tahu sebenernya Gimana caranya mengkategorikan temen deket dan sahabat?

Justru yang gue anggap sahabat sendiri malah nggak bisa berlaku seperti layaknya sahabat. Gue pernah nulis tentang pasangan dan sahabat gue dalam bentuk cerpen CEK DISINI. Itu real tentang gue termasuk dua nama sahabat gue. yang pertama karena sudah menikah gue ngerti kondisinya. Intinya hubungan kita sampai sekaran masih baik cuman emang terbatas banyak hal jadi ya jarang ketemu atau sekedar curhat lewat aplikasi chat. Yang satunya jujur sering ngecewain. Sampai gue perfikir ulang bahwa kenyataanya gue nggak punya sahabat sama sekali saat ini. Mereka hanya sebatas temen deket?? iya, gue batasin di situ.

Karena dari apa yang gue ceritakan diatas belum ada yang beres jadi hati dna pikiran gue belakangan ini sama nggak beresnya. Mood nya susah dibikin bagus, gue cuman bersyukur bahwa gue bukan tipikal yang menye-menye kemudian melow galau karena apa yang gue tulis diatas. enggak, hanya sebatas nulis gini sepertinya mulai mengurangi sumpeknya otak.

kadang, hidup itu nggak perlu dibagi. hanya cukup kita ceritakan dengan diri kita sendiri. Sepertinya nya begitu...










Related Articles

0 komentar:

Posting Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.

Advertisement

Popular Posts