In catatan isul

DRAMA SIDANG PROPOSAL


Kisah lainnya kali ini datang dari sisi hidup gue sebagai mahasiswi. Ya, seperti janji terdahulu bahwa blog ini akan berisi apapun yang pengen gue tulis jadi kali ini gue nuruin hati yang pengen nulis tentang pengalaman gue menuju sidang pertama dalam hidup. -kudu lebay gini emang tulisan biar diterusin sama yang baca-

Bukan sidang kriminal atau sidang tilang woy, ini sidang proposal. Proposal skripsi!

Akhirnya setelah melewati 8 semester yang istimewa ini gue bisa ngrasain gimana galaunya mahasiswi semester tua yang disiksa revisi. 

Dulu pas awal-awal kuliah sempet nyepelein sih kenapa mahasiswa paling stres kalo ditanya tentang kapan skripsi, kapan wisuda, terakhir yang paling ngeselin ditanya kapan kawin! oke, kawin nggak masuk kategori pertanyaan yang penting banget untuk ukuran mahasiswa. Tapi jadi pertanyaaan ngeselin pas datang diacara nikahan temen SMA se-angkatan yang kuliah nya lancar dan selesai tepat waktu juga lancar di hubungan sehingga mereka juga bisa kawin tepat usia. 

Seenggak nya di usia perempuan produktif, 24 tahun merupakan usia yang cukup buat mulai hidup baru sebagai seorang istri. Bener? Asshh, sudahlah kesampingkan masalah kawin ini. Gue mau cerita tentang Sidang gue dulu.

Gue pikir skripsi nggak semenakutkan itu sampai ada orang yang bertahun-tahun gagal nyelesein yang katanya "karya tulis"itu. Apa susahnya sih, orang sebelum nyentuh proposal skripsi pun juga di semester muda udah diajarin gimana nyusun nya di mata kuliah Metode Penelitian Kualitatif dan Kuantitatif.

Sebelum dinyatakan lulus di makul tersebut juga biasanya ujian akhir semester nya suruh bikin proposal fiktif tentang apa yang akan diteliti kan. Menyenangkannya lagi bahwa di tempat gue kuliah, propsal fiktif itu bisa diterusin jadi fakta dalam pengajuan proposal skripsi.

Tapii,,,, hidup memang nggak semudah apa yang sering kita omongin. Soal pandangan 'gampang' tentang skripsi itu hancur ketika gue bener-bener ngalamin sendiri gimana nggak enak nya bikin karya tulis yang satu itu.

( Sok ) Jago nulis aja nggak jadi jaminan lancar bikin skripsi geng, ini pemikiran bodoh gue selama ini. Sok banget sih, mentang-mentang sering nulis hal-hal nggak penting macam gini jadi berasa bahwa besok kalau skripsi ya nulisnya tentang apa yang bakalan gue teliti dan amati. lagi-lagi ya berbagi tentang pengalaman kan. jadi yawes tenang aja lah nggak usah panik walau kurang piknik.

Hidup enggak sesederhana itu!!

Gue buat ngajuin judul aja bolak-balik 4 sampai 5 kali baru di acc. Bukan awal yang baik kan? Ya, ada sih cerita temen gue yang katanya ngajuin judul aja sampai 8 kali baru di ACC, tapi itu dari kampus sebelah  yang gue akuin kualitas kampusnya lebih unggul dari kampus gue kuliah. Ya secara itu kampus milik negara, kalo gue kampus nya milik yayasan. Jadi standar nya beda. Maybe?
Bisa dijadiin alesan nggak sih buat gue membela diri kenapa dia pengajuan ke 8 baru di ACC dan gue pengajuan ke 5 sudah di ACC tapi masih ngeluh?? 

Temen-temen gue yang udah-udah cuman ngajuin sekali dua kali mereka udah bisa lanjut ke bab pendahuluan, jadi gue sedih aja lihat lembar konsultasi gue yang banyak catatannya bahkan masih di perkara judul.

Nasib banget nggak sih dapat dosen pembimbing yang sepinter itu sampai judul aja revisi muluk. Dann asal tahu aja sampai kemaren sidang pun judul gue masih suruh revisi lagi :(

judul nya ini 

PELAYANAN INFORMASI PUBLIK PADA GEDUNG PUSAT INFORMASI PUBLIK KOTA SEMARANG

Nggak rela nya disini bukan karena gue cinta banget sama judul itu bukan. Jujur saja nggak terllau menarik buat gue, cuman ngikutin saran dosbing. Nggak relanya itu kenapa ya udah bolak-balik revisi judul ya masih aja minta direvisi bahkan setelah disidangkan. Dosbing gue mendukung dosen pengujinya lagi, bukan gue sebagai didikannya.
Sama dosen penguji gue suruh ngilangin kata "gedung" nya. Alesan nya panjang gue lupa nyatet dan kalaupun gue catet males ngetiknya di halaman blog ini. 

Oke move on dari masalah judul. yang penting judulnya bisa gue lanjutin dan bisa disidangkan walaupun judul itu masih tetep suruh revisi. Judul nya loh, ya allah nggak rela banget!

Setelah judul ACC gue baru nyusul latar belakang, rumusan masalah, landasan teori, metode penelitian dan kawan-kawannya lah. sampai 3 bulan proposal gue baru bisa disidangkan. Gue pengajuan dari awal bulan Juni dan di ACC akhir bulan Agustus kemaren. Udan mepet banget sama deadline terakhir pendaftaran sidang proposal nya. 

Selama masa bimbingan juga gue berjuang banget karena dosbingg gue bukan dosbing tetap jadi ngajar nya dimana-mana dan janjian bimbingan sellau di luar kampus. 

Enak? awalnya gue mikir gitu karena dalam bayangan gue bimbingan nya nggak harus di kampus itu bisa ditempat makan atau sambil ngopi gitu. ternyata enggak! gue harus datang ke kampus tempat beliau ngajar yang jauhnya dari rumah atau tempat gue kerja dari ujung semarang ke ujung nya lagi. Lebih jauh dari  rute rumah gue ke kampus atau rute tempat kerja ke kampus.

Kalau-kalau ada yang belum tahu gue kuliahnya sambil kerja juga, jadi kebayang gimana  repotnya kalau dosbing gue minta janjian nya setiap sore atau siang bahkan pagi yang gue mesti banget ada di kantor dan nggak bisa ditinggal. 

Akhirnya sepakat gue bimbingan bisa malam dan datang ke rumah beliau nya. Baik banget untung nya, cuman yang sedikit ngeselin lagi karena rumah beliau juga ada di ujung utara Semarang sedangkan rumah gue ada di ujung barat. Satu lagi, setiap kesana nggak mungkin cuman bawa lembaran yang mau dikonsultasikan kan? harus ada bawa bawaan tangan kan, nah lumayan ngrepotin juga tuh dari segi itung-itungan. haha

Astaufirulloh gue pelit banget ya itung-itungan soal makanan padahal nggak seberapa dibanding demi ilmu yang bisa gue dapatkan. alaahh

Sederet perjuangan itu juga masih diganggu sama mood rese yang sellau berakhir dengan kata "Malas". Nah itu tuh musuh terbesar dari ngerjain karya tulis ini. Selalu sih tiap malem buka laptop dan buka file proposal skripsinya, tapi sellau berakhir dengan nonton vidio korea lah, baca berita online lah, ngeblog lah, sampai lupa tujuan nyalain laptop sendiri buat apa.

Makanya jeda dari gue ngajuin revisian itu minimal satu mingguan ditambah susahnya bikin jadwal ketemu sama dosen pembimbingnya. ya 3 bulan waktu yang wajar jadinya. padahal temen gue yang dapat dosbing tetap yang nongkrong nya selalu dikampus dan bisa katakanlah hampir setiap hari bimbingan bisa selesai dalam waktu 2 Minggu!! Beberapa diantara mereka ada yang kartu konsultasi nya hanya ada 4 kali catatan bimbingan. Sementara gue belasan kali dan ngabisin 2 lembar.

Buat daftar sidang nya aja penuh drama banget. Heran gue. Dari yang info sudah tutup tanggal pendaftaran bikin galau gara-gara dapat info nya nggak jelas, sampai pernah suatu malam balik dari kantor mau langsung daftar sidang ternyata lembar pengesahannya nggak kebawa dan itu syarat mutlak banget buat daftar padahal balik ke rumah lagi buat ambil jauh banget dan butuh se jam an dan kampus juga pasti udah tutup.

 Besoknya gue ngalah lagi ijin dari kantor dan ngurus pendaftaran itu yang kataya harus minta TTD Kajur buat pengesahan ternyata kagag! Padahal gue udah nunggu kajurnya seharian, dan itu udah tanggal terakhir banget buat daftar sidang. Untung gue tanya ke TU langsung walopun telat banget, info-info sebelumnya yang nggak akurat itu gue dapat dari temen-temen yang simpang siur soalnya. Jadi untuk info masalah beginian jangan percayakan pada temann deh saran gue, langsung dtang ke kampus aja. Gue waktu itu nggak terllau punya banyak waktu buat sering-sering ke kampus pagi hari untuk sekedar nyari info pendaftaran sidang.

Nunggu jadwal sidang nya keluar juga naudzubilah drama lagi. Gue daftar sidang di tanggal terakhir penutupan 25 Agusutus dan sesuai jadwal bakal disiidangkann tanggal 29 dan 30 Agustus. Kata orang TU yang gue tanya kapan jadwal bisa dilihat ya tanggal 26 nya. Sampai tanggal 29 sore gue dapat kabar temen gue yang standby di kampus belum ada nama gue di daftar jadwal sidang. Makin panik lah gue, besoknya tanggal 30 terakhir sidang untuk semeter ini, gimaan bisa nama gue belum ada di daftar.

Sorenya balik kerja gue langsung mutusin kudu ke kampus, padahal ujan. Tapi sama emak gue nyuruh adek buat nemenin. yaudah berangkat lah gue sama adek ke kampus, pas berangkat sih udah reda ujan nya bahkan di tengah kota nggak ujan sama sekali. Sampai akhirnya mendekati kampus itu ujan deres banget dan kampus udah mau tutup karena udah hampir jam 8 malam. Nekat lah akhirnya gue sama adek nerjang ujan yang deresnya nggak kayak biasanya itu. Mana bawanya jas ujan satu doang, yaudah gue ngalah karena gue bonceng, kasian adek yang didepan.

Sampai kampus gue beneran basah nggak maen-maen. Luar dalem sampe gue gendong air! mau masuk gedung agak risih karna pasti bawa tetesan air dan bikin becek. Mana gue juga mirip gembel banget kuyup kayak gitu. Akhirnya nunggu bentar di depan pintu gedung fakultas yang udah ditutup itu sampai petugas TU keluar mau pulang.

Beberapa petugas TU emang udah ada yang mengenal  gue jadi bersyukur pas malam itu petugas tersebut nanya gue ngapain ke kampus ujan2 gini. gue jawab mau lihat jadwal sidang karena nggak keluar-keluar, dia dengan santai bilang Oh barusan di tempel itu jadwal kamu besok Kamis jam satu ya sul. Gue lansung lemes. 

Elaah tahu gitu gue bisa kali minta tolong petugas perpus yang gue kenal juga buat lihatin jadwal, nggak perlu kan sampai drama ujan-ujanan gitu. Terakhir gue What Up petugas perpus nya jam 7 malam dan emang belum ada daftar nama gue soalnya makannya gue perlu banget datang ke kampus buat nanya lagi ke TU pastinya kenapa dan bagaimana.

Dan gue bahagia benget malam itu bisa tahu gue bakal disidangkan tanggal 1 September jam 1 Siang.

Sampai akhirnya datanglah hari dan tanggal bersejar pertama gue selama menjadi mahasiswi 8 semester itu. Hari kamis tanggal 1 September 2016.






Gue percaya banyak mahasiswa yang punya cerita drama tentang masalah ini bahkan mungkin lebih drama dari cerita gue. Hal-hal semacam itu emang ngeselin banget, tapi ya sayang juga buat dilupain gitu aja. Itu termasuk dalam proses nggak sih? kalau menurut gue iya, proses mendapatkan gelar sarjana yang sekarang udah dianggap biasa aja itu. 

Tapi bukannkah menyenangkan kalau kita bisa menulis setiap proses drama dalam hidup kita yang kelak bisa dibaca anak cucu kita? aahh, jangan pikirkan anak cucu. Pikirkan pasanngan nya dulu.
Huss, kejauhan! Mending pikirin revisian nya dulu aja abis sidang kemaren, banyak kan??
-Dan cerita monolog ini pun berakhir-
















Related Articles

0 komentar:

Posting Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.

Advertisement

Popular Posts