In catatan isul review

SOVOISM dan IMPALA SPACE, Virtual Office dan Co-Working Space pertama di Semarang


Sekarang sekarang ini gue lagi sering banget mikir kita ini lagi hidup dijaman macam apa. Semua serba canggih dan dibikin enak. Semua serba dibikin cepet tanpa ribet. Membuat mereka yang jalan lamban (kayak gue) jadi semakin jauh tertinggal. 

Sekarang belanja nggak harus jalan dari toko ke toko, makan juga nggak harus jalan dari warung ke warung, kerja juga nggak harus di kantor. Belakangan ini yang ramai mulai dibicarakan mengenai tempat kerja adalah bagaimana orang bisa punya kantor tanpa harus bangun dulu. Tanah sekarang mahal nya ampun-ampunan, belum lagi bahan material nya, bayar tukang, perlengkapan office nya dll pretelan pretelann kayak pasang line telefon mungkin, bayar listrik dan keperluan rumah tangga lainnya dalam perusahan.Bikin bengek. Yang ada sebelum jalan usahanya udah abis modal buat bikin Office.

Tenang sih yang mau mulai bisnis tapi bingung tentang masalah yang gue sebutin diatas. Ada solusi yang bisa gue bagi, *elaah, bahasa gue udah kayak marketing properti yang di TV itu belum sih?

JAdi gini, sebelum bahas masalah solusi yang gue tawarin diatas gue mau cerita dikit -ini beneran dikit aja - tentang pengalaman gue kemaren datang diacara Launching Co-Working Space yang katanya disebutin pertama di KOta Semarang itu.

IMPALA.SPACE
berlokasi di kawasan kota lama, Spegel Bistro lantai 2 tepatnya. 



                                                                           Sumber gambar  www.impalaspace.com


launchingnya diadain kemaren tanggal 17 Agustus, jangan tanya kenapa baru sekarang di review. Jawaban nya sudah tahu, (sok) Sibuk!
Dari informasi yang gue dapat kalau Co-Working Space pertama di Semarang itu di Resmikan langsung oleh Mba Ita ( bukan Mba Ita tetangga gue ) ini Mba ita wakil Walikota, dan dihadiri oleh beberapa pejabat termasuk pengelola kota lama nya juga. Tanda kalau ini tempat nggak sekedar tempat nongkrong buat kerja atau kerja sambil nongkrong biasa. Karena ini yang pertama dan bukti industri kreatif sedang didorong kuat-kuat oleh pemerintah. Analisa sok tau gue bener nggak sih?

Gue kemaren sempetin datang bentar, telat banget dari undangan yang gue terima jam setengah tujuh malam. Sampe sana udah jam delapan, karena nunggu temen dan ujan juga jalanan. 

Sekedar info aja sih yang mungkin masih belum paham apa itu Co-Working Space, 
Menurut Wikipedia, coworking didefinisikan sebagai “a style of work that involves a shared working environment, often an office, and independent activity”. 
Gampangnya ya model kerja yang melibatkan lingkungan kerja bersama dan nggak harus ada dikantor. Sekarang lagi jamannya ngantor nggak harus di kantor kayak yang di iklan itu kan,

Jujur gue duluan mengenal Virtual Office daripada Co-Working Space karena secara pengalaman gue udah pernah ngantor di Virtual Office selama beberapa bulan di dua perusahaan sedangkan  untuk Co-Working Space ini baru denger ya karena acara Launching Impala Space Kemaren. Creep. Oke gue emang se-udik itu, baru denger istilah itu setelah populer bertahun-tahuun ini.

Pas udah mulai tahu tentang apa Co-Working Space, gue jadi inget tempat kerja gue dulu dan jadi sedikit compare.
gue mau ngoceh dikit entang Impala Space nya dulu kali ya yang udah gue tulis pake huruf balok diatas itu. 

Sejak Launching 17 Agustus lalu gue belum sempet kesana lagi sih, sekedar mastiin aja seberapa rame dan bagaimana respon freelancer manfaatin tempat tersebut. Kalau dari segi lokasi sih harusnya bisa bikin rame, strategis gitu. tempat nya juga asik buat duduk tenang mikir kerjaan.



Tempatnya ngafee banget kan, masih digratisin kopi pula kalau udah registrasi disana. Ada meeting room juga, Wifi udah pasti, loker, meja kursi tersedia. Baru itu info yang gue tahu dan belum bisa review banyak karena emang belum nyobain kesana, yang penasaran boleh langsung kesana nanti gue gantian di ceritain review nya. Laah, hahha

Yang masih penasaran tapi belum ada waktu kesana kayak gue bisa buka web nya mereka sementara


Sebenernya tipis juga sih bedanya Co-Working Space dengan Virtual Office. Sama-sama nyediain tempat buat kerja. aktivitas coworking rata-rata bertempat di sebuah space virtual office sehingga dinamakan sebuah coworking space.
Di sebuah coworking space ini kita dapat bertemu dan berkolaborasi dengan banyak orang dengan macam-macam keahlian dan latar belakang.

SOVOISM
jalan dr Cipto nomer 16 - 20 Semarang.



kalau virtual Office gue udah pernah ngrasain sih. Tiggal disana selama 6 bulanan gitu di dua perusahaan yang beda. Awalnya di Perusahan travel yang fokus distribusi sistem travel nya, Tiga bulan cabut karena alasan pribadi yang nggak bisa gue ceritain. 

Setelah free selama sebulanan, gue dihubungin lagi sama pengelola SOVOISM. Kebetulan selama tiga bulan kerja disana gue deket banget sama receptionisnya, Bu Yunita. Oh bukan, bukan hanya deket sama bu Yunita tapi hampir semua pegawai sana. 

Waktu itu salah satu tenant mereka lagi nyari admin buat ngurus kantor cabang yang di Semarang, dan jadilah gue kandidat pertama yang diajuin bu Yunita. Setelah sempet ngirim CV ulang, akhirnya gue dipanggil untuk ketemu langsung dengan anggaplah waktu itu calon bos gue yang baru. 

Begitulah keuntungan kerja di Virtual Office, saling terkoneksi. Calon bos gue ternyata calon investor perusahaan travel tempat gue kerja sebelum nya di gedung Sovoism juga. Jadi udah pernah ketemu dang saling ngobrol banyak ternyata. Singkatnya gue diterima jadi karywan baru nya yang ngurusin cabang Semarang. 

Salah satu keuntungan Virtual Office, saling terkoneksi. Seperti yang gue ceritain diatas. -penting banget kayaknya cerita pertemuan gue dengan bos gue yang dullu itu-

Berbeda dengan Impala Space, kalau Sovoism lebih kelihatan kantor nya.



 ukuran tiap ruangan juga berbeda,, tergatung ongkos sewa nya. Kalau foto yang diatas itu room ya yang paling besar. Kalau belum naik harga, per bulan nya 10-12 juta. Untuk room dengan ukuran sedang kayak room yang pernah gue tempati harga perbulan  cukup 3 - 4 juta.



Ada dua gedung disana. Gedung A dan gedung B. gambar diatas termasuk yang gue tempati masuk kategori gedung B yang room nya emang kecil-kecil. seukuran kamar kos-kosan gede dikit. Tapi muat untuk 4 orang di dalam.



gue nggak punya banyak foto tentang gedung B, tapi kira-kira begini lokasi depan gedung B. Sedikit lebih mewah dari gedung A. Ya secara dari harga sewa juga mahal di B. Rate nya dari 4 - 6 juta per bulan.


Pantri untuk gedung B, sederhana tapi manis kayak gue kan. ngaaahhh


kalau ini pantri di gedung A. pecah ye gambarnya, ambil di situs mereka tuh, hihi
yang nampang di situ ada pak Surya sbelah kiri dan pak Indra sebelah kanan. staff IT dan Maintanance pengelola.


meeting room yang muat untuk kapasitas 20- 30 orang. Sewa per jam nya hanya 150 udah termasuk snack kayak gini


Meeting room free dua jam bagi penyewa room, setelahnya kena charge 100.00 per jam jika booking meeting room.

Fasilitas lainya yang memudahkan kita ngantor disana yaitu, sudah disediakan meja dan kursi kerja, free wifi kenceng, ada mesin scane dan copy, ada free kopi dna teh juga cemilan setiap hari, sudah ada line telefon, eeemm apalagi ya. Komplet sih kalau mau dibilang kantor, lagian telfon yang masuk pun harus mellalui receptionis jadi seolah kantor kita kantor gede yang udah punya operator telfon sendiri. haha, penting banget nggak sih info gue yang ini.

Intinya untuk punya kantor baru kita hanya perlu modal 3 jutaan aja untuk sewa 1 bulan, kalau cocok bisa dilanjut terus kayak kos-kos an. Tinggal bawa laltop, colok, udah kita bisa kerja.
Nggak mengikat juga sewa nya, karena bayarnya tiap bulan jadi jika sesuatu terjadi untuk putus konrak sewa nggak perlu ribet. tinggal bilang aja bulan depan nggak sewa lagi, yaudah kelar.

Nggak harus per satu bulan, tiga bulan, 1 Semester atau satu tahun sih. Per hari bahkan per jam mereka bisa sewain kok.

KOntak aja untuk info lebih lanjutnya
0889656978156.




Gue nunggu sih kapan ada terobosan kuliah nggak harus di kampus, rumah gue ke kampus jauh banget soalnya dari ujung ke ujung kota. 



















Related Articles

2 komentar:

  1. Wah seru juga yaa, di bogor ada yang namanya dilo, ternyata di semarang juga udah ada..keren...salam kenal yaa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai halo Mba Dewi Rieka, salamm kenal juga
      Biar makin seru, sini kapan main-main Semarang lah. Banyak tempat seru loohh

      Hapus

Diberdayakan oleh Blogger.

Advertisement

Popular Posts