In catatan isul Jalanjalan

Latah BUKIT RHEMA karena AADC 2

Gue nggak tahu seberapa sibuknya gue sekarang. Yang gue tahu setiap hari berkutat di kantor dilanjutin ke kampus, sampai rumah capek tidur dan bangun udah harus ke Kantor lagi. Gitu muluk polanya. okey, pola kayak gitu udah gue jalanin hampir empat tahun ini. Empat tahun yang harusnya udah jadi kebiasaan yang ngebentuk pola gue. Harusnya nggak masalah juga sih orang sebelum-sebelumnya juga nggak ada masalah sama pola itu. Tapi belakangan gue heran kenapa jadi ngrasa lebih sibuk dari sebelum-sebelumnya. 

Dulu, dengan pola yang sama gue masih bisa sekedar jalan-jalan sore buat sekedar ngopi atau ngerjain lainnya kayak misal tugas kampus mungkin. Padahal semester semester udah nggak lagi banyak tugas project, harusnya gue lebih santai. Tapi kok waktu dulu itu seinget gue enjoy aja jalanin nya, dan sekarang kenapa gue berasa repot padahal gue udah nggak full kuliahnya cuman beberapa. 

Dua Minggu terakhir labih berasa benget rapet nya hidup gue, nggak tahu kenapa lagi padahal pola nya udah berkurang dari yang kantor ke kampus udah ilang. Kampus lagi libur semesteran dan nggak kesana sampe awal September depan, harusnya lebih longgar dong waktu yang gue punya. Kok ini enggak ya !! 

Mata juga bawaanya manja banget, biasanya tahan melek sampe pagi. Minimal lah gue ngrasa ngantuk itu diatas jam 12 malam, belakangan ini berasa banget mata gue pengen banget diistirahatin sebelum jam 10 malam. Teleran gue sekarang. Padahal bulan-bulan ini tuntutan banget buat sering melek malem buat nerusin tulisan skripsi gue. Tulisan fiksi gue entahlah, nggak kesentuh sama sekali padahal alurnya udah mateng banget jadi tinggal ngetik. 

Gue nggak tahu kegiatan gue yang nggak jelas gue ceritain diatas itu bisa dijadiin alasan apa enggak dengan apa yang bakal gue terusin di tulisan ini, tapi karena perasaan ( sok-sok an ) sibuk itu jadi bikin gue males kemana mana dan ngapain. Pokoknya selesai dari kerja atau urusan lainya ya gue pengennya di rumah, walaupun di rumah sekedar tiduran guling-guling nggak jelas di kamar atau sekedar buka laptop dan nonton Vidio random. Pokoknya pengen banget di rumah. 

Beberapa waktu lalu saat rame-rame nya orang heboh bicarian film fenomenal di Indonesia yang katanya jadi tombak kebangkitan film Indonesia yakni AADC 2 , gue masih santai nggak mau tahu sama sekali. Gue bukan penikmat film banget jadi nggak terlalu mengikuti, cukup tahu aja kalau AADC 2 udah mau di puter di Bioskop. Itu bulan Mei ya kalau nggak salah, tanggal 28 apa 27 gitu gue rada lupa. Diajakin temen sih waktu itu buat nonton, cowok. Eheeem, 
Dia udah rela banget antri dari siang buat beli tiketnya, gue sih waktu itu IYA in ajakannya buat nonton. Rencananya abis balik kerja gue sanggupin ajakannya, dia juga udah beli tiket. jam 19.45 kalau nggak salah waktu itu jadwal pemutaran yang dia dapat.  Dan kayaknya emang alam waktu itu belom ngijinin gue buat sekedar nonton bareng sama cow dan harus banget berkutat sama kerjaan jadinya gue batal karena ada lembur. harus banget lembur karena ada Upload lelang di LPSE dan malam itu batas terakhir Upload. Kapan-kapan deh gue ceritain tentang pekerjaan gue yang sekarang, tentang lelang dan LPSE itu. *ah kayak penting aja ya kerjaan gue cerita-ceritain

Dan karena pembatalan itu sampai sekarang pun gue belum jadi nonton lagi AADC2 yang kalau gue tonton sekarang udah basi banget. Yah, gue se tertinggal itu memang. Karena belum nonton itulah jadi nggak tahu kehebohan lainya yang tercipta setelah penayangan AADC 2. Selain meme Cinta yang ngatain Rangga jahat, gue nggak tahu ada apalagi di film AADC 2 lainya yang bikin temen gue rela banget bikin trip perjalanan ke Joga dua hari buat napak tilas semua lokasi yang ada di AADC 2. Temen gue sempet cerita dia kemana aja waktu di Jogja, cuman yah sebatas lewat aja di otak dan telinga. kayaknya ada hal yang lebih penting yang sekarang kudu gue pikir dibanding sekedar mikir cerita temen gue yang napak tilas kisah cinta rangga dan Cinta itu. Jadi gue tetep nggak tahu kenapa orang mau banget datang ke sebuah tempat yang menurut gue nggak terlalu Worthed. Sory, gue musti banget bilang gitu karena kejadian gue kemaren datang kesana nggak nyenengin banget.

Bukit Rhema atau Rumah doa Ayam
Kejadian baru dua Minggu yang lalu, waktu calon kakak ipar gue batal ketemu vendor buat prewed dan bete. Dia ngajak jalan-jalan ke daerah magelang. Awalnya juga nggak ada rencana kemana-mana minggu siang itu, gue lagi bercumbu dengan laptop dan beberapa buku gue buat nyusun propasal skripsi. Tapi karena diajakin yawes ikut ajalah. Akhirnya jalan lah kita berempat waktu itu, Gue, abang gue sama calon istrinya dan satu sepupu gue.

Berangkat dari Rumah jam setengah dua belasan lah, sampai di magelang sana sekitar jam 2 siang. Sampai di tempat parkir lokasi wisata ( kalau layak disebut wisata ) gue masih belum tahu tempat apa yang gue kunjungi, sama sekali nggak tahu! freak dan udik banget ya gue. Awalnya sih mau ke puthuk Setumbu, karena kalau tempat itu gue tahu ada di daftar lokasi buat shooting AADC 2. Cuman calon kakak ipar gue pengen banget ke Bukit Rhema nya jadi ya kita ke bukit Rhema dulu aja, kebetulan lokasi dua tempat itu nggak gitu jauh. Jadilah kita ke Bukit rhema dulu.



Yang udah pernah nonton AADC 2 harusnya ngga asing sama gambar dan lokasi ini kan. Karena gue belum nonton ( sebelum tulisan ini di tulis dan kunjungan kesana ) gua jadi asing dan mikir ini temppat apa. Gue pikir bukit Rhema itu semacam bukit yang ada air-air nya terus kita bisa ceburan sambil lihat pemandangan. Ini?? oke kita teruskan saja dulu perjalananya, siapa tahu ada yang istimewa.

Gue lupa nggak sempet foto lokasi parkirnya yang masih dibuat ala kadarnya, maksutnya belum niat banget buat parkiran tempat wisata. Lokasinya masih di sekitar pemukiman, di tengah pedesaan. Jadi kalo yang datang kesana orang-orang dari metropolitan ya kayaknya seneng-seneng aja. Tapi gue masih biasa, belum ada kesan kalau gue bakal bahagia setelah datang ke tempat itu. Sesinis itu ya gue? 

Keluar dari parkiran kita lansung ditawarin sama penyedia jasa Jeep, nah pas denger ini nih mood gue jadi naik 1 level. Naik jeep mak, kayak petualang gitu. yang ada dalam benak gue bukit Rhema ini pasti tempat nya TOP lah sampe kudu ada yang nyewain jeep segala. Harga yang ditawarkan pun jauh dari kata mahal. Awalnya gue sempet rundingan sama abang gue, nggak usah pake lah pasti mahal. Dan kayaknya lebih asik jalan kaki aja bisa sambil nikmatin pemandangan. Gitu saran gue dan akhirnya disetujui. Kita berempat jalan kaki, belum jauh sih sekitar 50 meteran lah dari parkir kita di stop sama mba-mba yang jual tiket masuk. Harganya 10.000 per orang. Nah di tempat beli tiket itu kita ditawarin buat naik Jeep lagi, gue nanya harga nya berapa. pas dijawab 7000 per Orang gue langsung iya in aja. Kita naik Jeep, gilaa itu kata si Embak jaga tiket masih ada kali 500 an meter buat sampai di patung ayam yang jadi ikon nya bukit Rhema itu dan di situlah Rangga juga Cinta ambil gambar AADC 2.

          Keliatan nggak sih lokasi jalannya yang nanjak, bengek banget kan kalo tanjakan segitu tingginya kudu jalan kaki


Kalau dari atas gini lebih kelihatan kan tanjakannya. Dan lihat kanan kiri jalannya, bayangan pemandangan indah dari Jeep yang gue tumpangin sirna seketika

kayaknya gue baru semenit duduk di bangku penumpang Jeep, udah berenti aja nandain kalau udah sampai. Lokasinya, agak sedkit nyeremin. Beruntung karena kemaren itu Minggu jadi banyak pengunjung. 



Eeeemmm, sampai depan sini pun gue masih belum paham apa daya tarik tempat ini untuk di kunjungi. ya selain karna udah pernah di bikin Shooting film fenomenal itu tuh, selebihnya tempat inii masih sangat biasa menurut gue. Tapi yaudah sih, siapa tahu didalam nya ada bongkahan berlian langka, mari lanjutkan perjalanan ini. 



Oke ini suasana didalam bangunan yang tadi mirip ayam dari depan. Sampai sini harapan gue tentang sebongkah berlian tadi langsung menguap, nyanyi aja lah lagunya Wali atau Rihana tinggal pilih. *dimana nyambung nya!


Ini masih di dasar bangunannya, soalnya masih ada beberapa tingkat yang harus kita lalui untuk sampai di puncaknya, di jengger si ayam ini. berati ini ayam jago kan ya, ayam laki. Penting banget yang gue tulis tentang ayam jago dan ayam laki. 

Ada sekitr tiga sampai empat tingkat disana, tangga nya masih pakai kayu yang gue nggak terlalu yakin kemanannya karena kayu nya masih goyang ketika diinjak. Bikin ngeri. Gue lupa foto bagian ini dan kondisi gimana tangga karena udah keburu bete karena selain panas berdesakan dengan pengunjung yang lain, akses tangganya ini harus gantian dari yang mau naik sama yang mau turun. Ribet, bikin males ngeluarin HP dari tas. Untung gue nggak jadi bawa Nikon 3100 gue, makin ribet. 

Sampainya di tingkat paling atas gue makin kesel karena ternyata masih antri lagi buat bisa naik ke menaranya.. Dibawah menara persis ramai banget. mana panas dan sumpek. Antri buat sekedar naik ke menaranya, gue coba nengok entah itu bagian mananya yang pasti gue kelihatan sedikit pemandangan disana. baru nyempetin ambil HP buat foto


Abaikan muka nista diatas, bersyukur masih bisa senyum terpaksa semanis itu. 


Bete nya sedikit hilang pas lihat pemandangan kayak gini dari tingkat empat leher si ayam jagi ini.


Sebenernya kalo gue jadi bawa Nikon gue dan bawa lensa 55-200 gue yakin bisa ambil gambar Candi borobudur dari gue berdiri. Kalau pakai mata telanjang kemaren gue masih bisa lihat pucuk Borobudur walaupun agak samar. Disini gue udah mulai seneng sih, walaupun nggak jadi nemu bongkahan berlian seeenggaknya nemu gambar bebukitann dan hehutanan gini lumayan.

Tapi kesenangan itu nggak terlalu lama begitu dipanggil sama bapak-bapak yang jaga disana buat segera naik ke menara. Udah ketebak sih ada apa di menara sana, lihat pemandangan kayak yang udah gue lihat tadi. Tapi ya biar afdol karena udah sampai sini yaudah sih ikutin aja. Dan begitu gue sadar giamana cara naiknya, Bete gue kembali datang.


Udah antri, naik tangganya satu persatu, ribet karena tangga nya kecil banget ....



Seperjuangan itu sampai nunduk-nunduk takut kepala kebentur buat lihat ini 



Ini udah di menara jengger nya si Ayam. Indah sih, gue tersenyum. Subhanallah... kapan hari kudu banget muncak gunung!



Dan kesenangan gue menikmati keindahan ini berhenti sebelum ada lima belas menit ketika bapak-bapak ngingetin kalau waktu nya udah habis dan harus sgera turun kemudian gantian pengunjung yang lain. For god shake! gue pengen ngumpat. Apa apaan ini, gini doang? udah nih? dibatasin juga waktu diatasnya? nggak lebih dari 10 menit !! 

Turun deh akhirnya dan beneran di bawah udah ditunggu yang lain baut siap naik. Eemmmm, gue nggak tahu kenapa ini bisa disebut tempat wisata dengan segala ketidak nyamanan dan keterbatasanya. Kondisinya kemaren bener-bener nggak siap buat disebut tempat wisata. Gue kecewa. ya emang lagi dalam tahap perbaikan, banyak bahan-bahan bangunan yang berserakan belum dibereskan. Kayak yang gue bilang tadi tentang tangga nya, masih ala kadarnya dari kayu yang kalau diinjek gue takut rubuh. 

Seharusnya kalau masih dalam tahap perbaikan gitu boleh lah sementara ditutup sampai perbaikan selesai biar yang kesana juga nyaman dan nggak kecewa dengan keadaanya. Beneran kemaren belum layak buat disebut tempat wisata, Beruntung aja team nya AADC 2 kemaren milih lokasi itu buat ngisi slot nya. Jadi bikin orang penasaran kesana dan ramai.

Sory, kali ini gue banyak ngeluh dan manyak memaki. Tapi itu jauh lebih baik daripada fake kan, kita bicara apa yang nyata. Gue kecewa kemaren kesana. 

Terlepas dari itu, gue harus salut sama penduduk sana yang pandai banget memanfatkan fenomena AADC 2 itu dengan menjadikannya sebagai peluang ekspansi daerah mereka. Setidaknya mereka pandai mengelola tempat itu dengan menjadikanya tempat wisata yang dulu ternyata sebuah gereja. 

Kalau baca postingan gue yang ini isinya ngeluh tentang bukit Rhema, ini ada blog yang selayaknya dibaca buat review tempat itu.


Gue barusan nemu pas mau unggah catatan ini, dua review dari dua sudut yang berbeda!!

Related Articles

0 komentar:

Posting Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.

Advertisement

Popular Posts