In catatan isul Lifestyle

MAKE UP TETANGGA LEBIH TEBAL


Haloo semuanya, selamat bulan Juni !! udah telat sih ya ngucapin selamat Juni nya, besok udah tanggal enam dan udah puasa loh, ini gue kenapa baru sekarang selamat Juni nya.
Ya Klise sih, alasan kesibukan. Tapi serius belakangan jadwal gue ampun-ampunan banget. Walaupun capeknya juga ampun-ampunan tapi tetep di syukuri dan nikmatin aja! Kadang diluar sana malah banyek orang yang menginginkan kehidupan kita. Benar?

Ini bukan mau bikin demo atau tutorial cara ber make up sih, jangan salah paham. Meskipun judulnya jelas MAKE UP TETANGGA LEBIH TEBAL. Gue bisa dandan tapi nggaj jago, sebatas dandan buat jalan atau kondangan aja, jadi nggak layak juga buat di bikin demo tutorial. Make up di sini hanya sebatas penggambaran ajaa sih. Jadi intinya apa? Lets see

Mungkin beberapa ada yang udah tahu tentang latar belakang gue kalo udah ada yang baca beberapa postingan gue –sesombong ini sekarang omongannya- tentang kegiatan gue yang masih ngurusin judul skripsi di usia semester yang udah sangat tua, tentang kegiatan gue yang masih mencari ehem teman berbagi kehidupan di usia yang udah matang, tentang kegiatan gue yang masih ngarep bisa nyetak nama gue di lembar cover sebuah buku dan tentang tentang gue lainnya. Satu lagi sih ini yang nambah dari kegiatan gue belakangan ini, gue udah kerja lagi di perusahaan distributor genset dari Perancis. Jadi kegiatan kuliah dan kerja gue serta kemandirian mencukupi kebutuhan dan ikhtiar mencari pasangan akan terus berjalan-alaaah-
*berlu banget ya gue ceritain kegiatan gue sekarang?? haha

Oke balik lagi ke MAKE UP tadi yang udah gue bilang hanya perumpamaan. Maksutnya, kalo loe sering banget denger kata RUMPUT TETANGGA LEBOH HIJAU nah kalimat MAKE UP TENTANGGA LEBIH TEBAL ini sama maknanya. Kenapa gue nggak pake rumput? Yang pertana karena terlallu MAINSTREAM dan kedua kita bukan kambing !!

Yang identic aja sama kaum kita, Make up!! Akan lebih tepat sasaran. YOI nggak?? *iyain aja biar cepet kelar.

Jadi gini sahabat curhat semuanya *apa-apaan lagi coba sahabat curhat!!-
Setiap orang pasti pernah merasakan capek dengan kehidupanya. Iya nggak sih? Gue pernah banget ngrasa gitu. Lelah banget sama cobaan yang ada. Kita semua manusia biasa kan bahkan manusia seperti Madona atau katakanalah siapapun Diva dunia sekarang ini. Kita sama!!
Ya oke sama manusia beda takdir. Gue sama Madona tadi pastinya. Elaaah songong banget gue bandingin diri sama Madona. Sisa bumbu cinlok aja banyak gaya!!

Cuman ngomongin manusia kita ini beneran sama loh. Dibuatnya hanya dari setetes sperma!! –abaikan tentang semua teori sejarah bagaimana terbentuknya manusia-
Matinya juga nggak bawa apa-apa. Cuman dikubur ditanah, yang dikubur. Yang di kremasi malah lebih parah, dibakar atau diopen kayak kacang. Maaf buat yang menganut kepercayaan mengenai orang meninggal harus dikremasi. Nggak ada maksut apapun hanya gambaran bahwa sebera nggak berharganya kita ketika nyawa udah nggak ada. Yang akan terus hidup hanya amal baik kita, itu kalo selama kita hidup baik. Nah kalo nggak baik yaudah, kelar.

Berkarya juga termasuk amal baik kan, karna karya bisa jadi objek hiburan buat orang. Jadi sebelum mati tanpa arti, yook kita bikin karya. Apapun lah, nulis blog juga berkarya kok. Tulisan kita nggak akan pernah mati sekalipun kita udah membusuk ditanah!!  Itu satu dari sekian alasan kenapa gue pengen aktif di blog. Biar anak cucu gue besok tahu gimana kelakuan leluhurnya dari tulisannya ini.

Hidup ini terlalu berharga untuk tidak menghasilkan sesuatu dan melakukan pencapaian. Jadi sekali lagi sebelum mati, capai sesuatu yang kamu ingini. Gue tetep, pengen ada nama gue di cover sebuah buku fiksi suatu hari nanti.

Kok gue kayak Nyai gini ya ngomongnya, bahas kematian dan amalan perbaikan. Gue belum sebaik itu hidup di dunia sampai kudu ngajarin harus hidup baik. Cuman ambil yang baik dari tulisan ini dan tinggalkan yang buruk. Gitu ya..

Ngobrolin soal lelah sama cobaan tadi yang malah merembet kemana-mana. Gue memiliki kisah hidup yang nggak mudah, banyak mengalami kesulitan. Terutama bagian financial. Karena keadaan itu kenapa gue harus kuliah sambil kerja. Makannya kalian-kalian yang kuliah dibiayai orang tua, hanya focus mikir tugas tanpa piker soal tagihan-tagihan lainya. Bersyukurlah dan jangan banyak ngeluh. Kuliah banyak tugas itu wajar nggak usah sok nyetatus kebanyakan tugas.

Loe bayangin orang-orang kayak gue yang mikirnya nggak hanya soal kuliah. Tapi juga mikir bayaran kuliah, mikir kerjaan, mikir kebutuhan mikir jodoh mikir nasib eheemm..
Kalo sekarang loe ngrasa orang yang paling menderita karena dihianatin pacar, inegtlah ada orang yang jaug lebih menderita karena perkara rumah tangga diusia kalian yang sama. Lebih berat cobaanya kan. Jadi bersyukurlah.

Kalo sekarang kalian merasa orang paling nggak punya dan miskin di dunia, percayalah itu hanya lirik lagu karena sebenernya ada yang jauh lebih miskin dari loe sekarang.

Kalo loe merasa paling buruk di dunia, percayalah bahwa tetap masih ada yang lebiih buruk dari loe.
Apapun cobaan yang dihadapi itu udah sesui porsi, tuhan udah ngukur kemampuan loe jauh hari sebelum loe lahir bahkan masih dalam tahap trial. Jadi nggak usah lebay kayak hidup loe paling menyedihkan.
Berlaku juga bagi yang hidupnya enak dan menyenangkan. Sekaya apa orang tua elu percayalah ada yang lebih kaya raya jadi buat apa bangga sama harta orang ttua.

Intinya nggak ada yang PALING di dunia ini. Paling sedih, paling kesepian, paling cupu, paling miskin, dan sebutin segala macam kalimat PALING lainya. Nggak ada!! Masih ada diluaran sana yang memiliki nasib sama, bahkan lebih. Lebih buruk dan lebih baik tapi tetap bahwa kita nggak sendiri. Jadi jangan pernah sekalipun merasa bahwa apa yang sekarang loe keluhin bener-bener PALING.

Dengan segala macam pengalaman yang udah gue jalanin baik itu susah sedih seneng bahagia menderita, gue ngrasa banget ngalamin yang namanya PROSES. Proses dimana gue yang dulu  masih terus bergantung sama keluarga sampai sekarang harus siap buat jadi tulang punggung keluarga. Saat gue flashback kehiduapn gue yang betapa sulitnya dan gue masih bisa dengan senang menjalani semuanya gue merasa bahwa gue adalah perempuan yang kuat. Sangat kuat bahkan kadang gue nggak nyangka bisa melewati dua tahun belakangan dengan baik-baik saja.

Tapi gue juga percaya bahwa masih banyak sekali orang diluar sana yang jauh lebih kuat dari gue, jauh lebih sulit dari gue, jadi buat apa gue bangga karena gue pernah jadi perempuat kuat dan kenapa gue kudu ngeluh karena pernah juga mengalami kesulitan.

Make up tentangga lebih tebal, tapi belum tentu mereka nyaman !!
jadi apa yang terlihat oleh mata kita belum tentu keadaan yang sebenernya. 

Coba kalo banyalk orang menyadari dan megerti filosofi “ make up tetangga lebih tebal” mungkin nggak ada orang songong berlebihan di luarsana atau orang galau parah berlebihan. Dia akan merasa bahwa dia nggak sendiri, ada banyak orang didunia ini yang bahkan nggak seberuntung dia jadi buat apa bergalau-galau ria. Mending dangdutan riaa


Related Articles

1 komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.

Advertisement

Popular Posts