In

BALADA CINTA


Eyyyaa, judulnya BALADA CINTA. Shiittttt, ngobrol soal cinta yukk. Mah, curhat dong …. –mamah duhdeh bukan mamah dedeh-

Ngomong-ngomong abis libur panjang banget yeee Minggu ini, dari Kamis kemaren Kenaikan Isa Almasih, selamat bagi yang merayakan hari besar tersebut. Jum’at nya ada perayaan Isro Mi’roj Nabi Muhammad SAW, selamat juga yang ikut ngerayain hari besar itu. Sabtu nya ada beberapa yang melanjutkan aktifitas kembali dan dilanjutkan liburannya pada Minggu pagi berikutnya. Ada juga yang Sabtu langsung dibablasin liburnya sampai Minggu. Pokoknya dari kamis kemaren udah berasa mau lebaran aja, pada mudik dan liburan. Di TV juga berintanya seputar jalur lalulintas dan lokasi-lokasi padat pengunjung. Agak nyeess sih, makanya kemaren gue menghindari TV.

Gue? Gue kemana? Yang udah ngerti gue gimana pasti tau lah jawabanya. Iya iya gue ngggak kemana mana, gue cuman di Rumah aja. Bukan alesan sih, tapi emang kayaknya alam nggak ngijinin gue buat nikmati liburan kemaren dengan jalan-jalan. Rencana sih mau ke Bandung, pengen ke Lembang tapi apa daya. Rumah nggak ada orang, abang udah ke Bali adek gue muncak ke Semeru dan kalo gue jalan luar kota juga kasihan emak yang sendirian dirumah, ditambah pas malem kamis nya emak lagi kurang sehat. Mriang gitu deh, jadi yawes karena gue sesayang itu sama emak gue ya gue ngalah buat bertahan di rumah aja sih.

Nggak se-MEMBOSAN-kan itu kok stay dirumah ditengah-tengah liburan panjang dan  jadwal liburan orang-orang yang padat merayap. Beruntung karena gue penganut hidup BAHAGIA ITU SEDERHANA jadi ya kebahagiaan gue sesederhana kalimatnya. Nggak perlu pergi kemana mana atau sejauh apa dan seramai apa. Gue cukup buka laptop dan disitulah letak kebahagiaan gue. – yee kpopers banget nyawa ada di laptop- hahaha

Bukan!
Oke gue nggak nyangkal kalo gue kpopers meskipun banyak yang sebel pas tau gue sekarang jadi alay kayak yang dulu gue bilang ke anak-anak Kpop. Tapi gue nyangkal kalo nyawa gue ada di laptop yang hanya melototin video-vidio kpop juga!! Gue punya banyak hal yang harus gue selesein di laptop, salah satunya SKRIPSI GUE!
Lumayan sih dua hari liburan dapat judul baru sama latar belakangnya setelah dua judul sebelum nya terlalu riskan utuk diteruskan, minggu ini harus maju lagi ke dosbing pokoknya.

Selain skripsi, gue juga dapet beberapa ide baru buat nulis. Ada judul dan tema baru nih, pengen cepet eksekusi tapi ya Allah kayaknya salah kaprah banget gue kalo beneran banting focus ke ide baru ini. Cerita yang dari tahun lalu aja belum kelar karna masih pendalaman konflik dan karakter ditambah judulnya kurang bikin orang napsu baca. Padahal udah bullet banget kudu selese tahun ini dan segera masuk penerbit. Skripsi juga baru start lagi, kerja yang bakal makan banyak waktu gue sehari-hari juga baru dimulai. Terus kapan waktu gue buat eksekusinya, gue kawatir malah nanti foksu skripsi gue yang terancam. Oke woles dulu aja walopun ide di kepalanya sangat nggak woles !!
Gini sih kalo kebanyakan ide dan wacana, bingung eksekusinya !!


Tadi pagi ( Minggu ) setelah nyelesein semua pekerjaan rumah –karena ya gue udah sesiap ini untuk berumah tangga jadi biasa ngerjain rumah sendiri #bukankodekeras  -
Gue ngobrol sama mba sepupu sebelah rumah sambil luluran bareng. Dia juga baru selese jemur sepatu yang dicucinya, jadi obrolan tadi pagi macam obrolan pembantu kompleks yang bersamaan jemur cucian kemudian saling nanya kabar dan merembet ke nanya gebetan sampai pada akhirnya keasikan sambil luluran.

Dulu waktu masih SMA gue deket banget sama mba sepupu gue itu, sebut saja namanya mba Melati. Dari kecil gue udah sering tidur sana sampe SMA jadi udah kayak rumah sendiri dan keluaga sendiri. Beberapa tahun belakangan emang jarang maen kesana padahal rumahnya sebelah rumah gue persis. Ya karena satu dan lain hal lah ya, setiap orang punya kesibukan masing-masing kan setelah dewasa. Tapi masih sesekali ngobrol di depan rumah becanda nggak jelas gitu kalo pas papasan.

Nah yang tadi pagi awalnya ya ngobrol ngalor ngidul sampe akhirnya mba Melati ini cerita kalo lagi ada masalah. Masalahnya GEDE! Tentang percintaan! Happpfffffffffff
Gue hampir ketawa lebar kalo kalo nggak inget yang didepan gue ini orang yang lebih tua dari gue, walopun seakrap itu gue tetep masih sopan untuk nggak ngetawain di depan muka. Intinya ditinggal pacarnya gitu lah.

Gue nggak tahu ya gimana rasanya se-STRES itu ngadepin permasalahn cinta, to be honest gue nggak pernah ngrasain cinta yang bener-bener cinta. Nggak ngerti seberapa sakit dikecewain cowok, seberapa frustasi ngelupain cowok yang udah nyakitin, dan lain lain yang berhubungan dengan cinta lah ya. Gue amatiran!!
Bukan berate gue sama sekali nggak pernah ngrasain sih. Gue pernah pacaran sekali, berantakan karena cowok gue berengsek. Nyesek waktu itu tapi nggak yang dibikin drama. Gue juga pernah kena PHP parah, dua kali malah. Dua kali !! tapi nggak sampe frustasi sih.

Kena PHP parah pertama pas kuliah semester 1. Sebut saja Mas A. Parah, maksutnya udah yang sedeket itu udah yang se ngarep itu, dah yang se cocok itu tau-tau dia baru jadian sama temen gue. Sebut saja namnay Mba D. Padahal PDKT nya lamaan ke gue ketimbang ke Mba D. Kan ya kampret banget, PDKT nya sama siapa pacaranya sama siapa. Ibarat pepatah itu mirip-mirip MEREKA YANG MAKAN NANGKA GUE DAPAT GETAHNYA.
Eeee bisa dianalogikan begitu nggak sih? Kalo enggak, biar cepet kelar di IYAIN aja ya.

Move on nya agak lama saking dongkolnya. Ya sakit hati sih, tapi nggak bikin gue yang sampe nangis-nangis drama, gue bikin santai aja kalo ketemu juga masih nyapa. Berasanya cuman sebatas gue dibohongin aja gitu, gue kayak bego banget. Neyeselnya karena gue mudah percaya aja. Seneng nerima chat-chat nya, seneng nerima perhatianya, padahal sebenernya gue cuman angin penyegar atau bahkan cuman pemain cadangan. Kalo-kalo nggak diterima sama yang satu, gue masih bisa diharapin buat jadi pengganti.
Kampret ya emang laki itu. Meskipun begitu hubungan kita –alaaah nyebutnya hubungan kita segala lagi, pret- masih baik sampe detik ini bahkan dia udah nikah dan punya anak satu. Usia dia lebih banyak dari gue sih jadi udah sepantansnya rumah tangga, nikahnya juga sama Mba D. Jadi ya bukan dia yang buruk sih, tapi mungkin takdirnya dia emang Mba D bukan gue. Basicly sih dia cowok yang baik dan nggak aneh-aneh kayak cowok kebanyakan makanya gue terlena aja.  Kita masih berteman di BBM, di Intagram dan FB.

Si Mas A ini bisa dikatakan balada cinta gue yang pertama.

Move on nya cukup lama, setahunan ada. Pokonya gue semester tiga baru deket sama cowok lagi sampe ke tahap pacaran. Sebut saja namanya Mas B. sebenernya gue nggak gitu seneng sih sama mas B ini, dia seumuran sih. Anak band, keren, gaul getoooh, temen nya dimana-mana. Pokoknya kece deh. Karena beberapa point itu akhirnya gue nerima dia jadi pacar gue, bukan karena yang cinta atau suka. Hanya sebatas buat punya karena udah jomblo lama dan yah, gue belum pernah pacaran.

Eheemm, benerin posisi susuk sambil nyusrup luwak white kopi yang ada gambarnya lee Min hoo

Iya !! pacaran gue udah telat banget. Disaat temen temen gue udah yang ganti pacar berapa kali, udah yang ngrasain first kiss sampe friench kiss, udah ngrasain sakit hati berkali-kali dan segala macam problema rumah tangga. Gue baru baru ngrasain cinta pas udah kuliah itupun cintanya hanya sebatas pendekatan nggak sampe jadian. Jadi pas mas B ini nembak ya udahlah gue iyain aja walopun awalnya jual mahal dulu, dia keliatan niat sih usahanya. Lumayan juga buat nambah status di FB, BBM dan status social kalo gue sekarang berpacaran.
Cuman nggak lama juga pacarannya karena si mas B ini ternyata berengsek. Ya nggak akan gue ceritain juga sebrengsek apa dia, cuman pelajaran banget buat gue harus kayak gimana ngadepin laki kayak dia. Putus. Nggak ada nangis drama juga, nggak ada sakit hati juga, nyesel dikit sih. Nyeselnya gue gampang banget dibegoin sama laki kayak dia, padahal ya gue punya banyak perinsip kuat dalam pacaran tapi lumer juga sama si mas B ini.

Jadi mas B adalah balada cinta gue yang ke dua.

Biarpun belum bisa dikatakan cinta, gue move on nya juga cukup lama. Nyari jeda ajalah buat deket sama cowok lagi. Dan pas semester 5 itu gue sempet deket sama kakak angkatan gue. Sebut saja namanya mas C. mas C ini dua tingkat diatas gue, sampai semester lima nggak pernah ketemu dikampus dan nggak pernah satu kelas. Ketemunya justru di Jakarta waktu PPL. Di gedung Komisi Penyiaran Indonesie. Waktu itu dia masih punya pacar, sekampus sejurusan beda angkatan. Pacarnya masih semester 3, adek angkatan gue. Cewek nya cantik banget!
ya gimana sih loe kalo lagi demen sama orang jadi kepo-kepoin hidupnya kan, nah info itu gue dapet dari kepo sana sini. karna udah punya pacar, yaudah gue mundur aja. apalagi ceweknya lebih cantik dari gue, tambah jauh mundurnya.

Cuman beberapa bulan setelahnya merka bubar dan entah dapat bisikan surge dari mana, dia invite pin BBM gue. Setelah gue selidikin sih emang dari temen-temen seangkatan dia yang niat nyomblangin sama gue. Ya gimana sih ceritanya malah kayak balada cinta SMA yang dicomblang-comblangin sama kakak kelas gitu. 2 bulanan lah kita deket, udah kayak orang pacaran pokoknya. Pas udah ditahap tiba-tiba dia ngilang dari peredaran nggak hubungin lagi dan sekalinya muncul udah sama pacar baru. Adek angkatan gue, sekelas sama mantan nya yang dulu dan yang paling penting masih lebih cantik dari gue. Yawes, gue bisa protes apa kalo gue aja nggak jauh lebih baik dari bungkus gorengan.
Itu terakhir gue bener-bener deket sama cowok, sampe sekarang nggak lagi. Sama sekali. Temen ada, tapi nggak deket yang kearah pendekatan gitu. Belakangan pas gue sering ngopi-ngopi sama temen deketnya mas C ini sering nyeritain mas C kalo pas PDKT sama gue ternyata ada 4 cewek lain yang juga lagi dideketin dan dibandingin mana yang lebih cocok.

Hey!! Cmoonnn, kita perempuan bukan barang perbandingan ya!! Pliiiisss
Sedih gue, cuman nggak sampe nangis ato drama atau lainya. Pokoknya cinta nggak boleh ngalahin logika. Kalo gue gitu prinsipnya biar nggak kena cinta buta.


Dan mas C ini balada cinta gue yang ketiga. Masih sangat menunggu akan ada balada yang ke empat tapi kok belum keliatan sinyalnya …

Dari semua pengalaman cinta gue nggak ada yang spesial dan menyakitkan semenyakitkan cerita mba Melati ini sampe-sampe pengen bunuh diri. 
lebay nggak sih kalo masalah cinta bikin orang sampe males hidup gitu? kalau jawaban gue kok lebay ya. hidup kan nggak melulu soal cinta dengan lain jenis. kalo loe kehilangan cinta lawan jenis yaudah sih loe masih punya cinta orang tua, cinta sahabat, cinta Nabi dan Rosul daaaaaannn cinta-cinta lainnya.
soo, cmooonn jangan jadi perempuan lemah yang gampang dijajah laki-laki dengan cinta nya. pokoknya CINTA ITU NGGAK BOLEH NGALAHIN LOGIKA. kita akan punya pertahanan diri ketika kita memiliki perinsip. gue percaya itu, karena perinsip itu juga mungkin yang bikin gue nggak sesedih mba Melati itu ketika dihadapkan pada permasalahan cinta.

loe juga harus kayak gitu, sambil lalu aja jadikan pengalaman. jangan sampe kejebak di situasi yang sama kayak nyai yang udah dua kali di PHP parah yeee.
dan curhat sesi ini cukup, bisa diterusin lain kali karna nyai masih kudu lanjutin nyuci.

ini balada cinta nyai, mana balada cinta loe..*dduhh apaaan sih ini









Related Articles

0 komentar:

Posting Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.

Advertisement

Popular Posts