In catatan isul fiksi

TOGA YANG TAK DIRINDUKAN ( story part I )



“ Bang bangun bang, plis dong ikutan acara hari ini. Bang, kapan lagi bang. Ini moment nggak bisa diulang. Ayolaah..”
Gue denger apa yang dari tadi Riki, adek gue ocehin tentang acara hari ini. Dari jam 5 pagi tadi rumah udah rame orang berdatangan buat yang ngantar catering lah, nganter baju seragam keluarga lah, nganter sanggulnya nyokap gue lah dan entah entah yang lain pada berisik di bawah. Gue masih aja di kamar dan males buka mata, bukan nggak mau ikutan acara hari ini. Cuman gue emang masih ngantuk banget, gue belum tidur sama sekali karena emang kebiasaan tidur pagi.
            “ Bang loe tega nggak ikutan nganterin gue hari ini? Ayo laahh, gue tahu loe nggak tidur dari tadi. Buka mata plis, cepet mandi ganti baju. Kita berangkat bareng.”
Rengek Riki lagi. Kali ini sambil narik kedua kaki gue sampe sebagian badan gue udah ada di bawah. kalo udah kayak gini nggak mungkin buat nggak melek juga. Ahh resek si Riki.
            “ Loe mau nyeret gue ke kamar mandi terus mandiin gue gitu?” gue mendelik sambil garuk-garuk kepala kesel.
            “ Najis, mending mandiin anjing tetangga sebelah dah.” Riki ngusapin tangan bekas narik kaki gue ke selimut. Jiiirr, dikira gue kotoran abis pegang-pegang langsung dilap gitu.
            “ Adduuh Raka, ya ampun kamu belum mandi?”
ini suara tinggi banget milik nyokap yang tiba-tiba muncul dari pintu kamar yang udah kebuka lebar-lebar. Kelakuan si Riki tuh pasti.
            “ Baru bangun mah, santai lah.” Gue sambil berdiri males.
            “ Nggak bisa santai, ini udah jam 6 dan kamu belum ngapai-ngapain Raka. Lihat mami nih udah dandan full dari ujung kaki sampe kepala. “
laaah, mami mah emang repot dan ribet. Gimana nggak full orang dandan dari sebelum subuh. Gue melengos  lihat dandanan mami yang emang pol-pol an banget hari ini. Duh Tuhan, sanggulnya aja nggak mau kalah sama punya Syahrini.
            “ Acaraya jam 7 Raka, harusnya kita udah jalan ini. Nanti kalo macet gimana, bisa telat kita.”
            “ Ellaah mi, telat juga nggak bakal suruh push up juga.” Balas gue sambil lalu masuk kamar mandi dan menutup pintu rapat-rapat.
            “ Bang jangan lama-lama mandinya. Pake baju yang udah gue taroh di sebelah tempat tidur ya.” Seru Riki menginterupsi.
            “ Bawel.” Balas gue sambil guyur air ke muka. Dan gue baru sadar kalo yang gue guyur itu air dingin, ini masih terlalu pagi buat mandi air dingin kan. Gue beralih ke shower dan mengatur suhu sebentar. Sambill nunggu, gue duduk di kloset. Mata gue belum kebuka seutuhnya, nyawa juga masih jalan-jalan kemana. Lumayan kali bisa merem disini barang lima belas menit, gue nyandar bentar di pojokan kloset.
            “ Bang kok belum ada suara air sih, loe belum mandi ya! Nggak tidur lagi kan di dalem!!”
Curut! Itu suara si Riki kenapa masih di kamar gue sih. “ Loe lama-lama kayak mami. Bawel ! “ balas gue sebel dari dalam dan langsung mandi kalo nggak mau papi nanti yang bakalan nyamperin ke kamar juga. Bukan apa-apa, gue hormat kalo sama papi.

^^^
“ Kaaan telat kan kita. Kamu sih Ka susah banget dibangunin nya. Parkir nya deket-deket sini aja Pi biar nanti pulang nya juga gampang. Ayoo Riki kamu pake toga dong, udah telat juga masih santai aja.” Omelan mami masih berlanjut di mobil dan sepanjang perjalanan menuju lokasi Riki di wisuda hari ini. Padahal papi masih juga sibuk banting setir sana banting sini buat nyari posisi enak buat parkir, mobil bahkan baru masuk gerbang dan mami udah ngomel lagi.
“ Iya, mami tuh ah santai dong. Yang di wisuda kan Riki kenapa mami yang ribet banget dari kemaren sih.” Jawaban Riki sama kayak pikiran gue. Sekarang dia juga ikutan heboh grusak grusuk pake toga. Gue yang duduk di sebelahnya sebel karna gerakan badanya bikin gue nggak nyaman. Mami di sit depan juga masih aja ngaca mastiin sangggulnya geser apa enggak. Gue ketawa dalam hati mengingat kehebohan mami dari kemaren sore yang udah nyiapin ini itu segala macem cuman buat acara wisuda nya Riki hari ini. Gue nggak tahu apa yang ada dalam pikiran mami sampe harus nyewa jasa EO buat bikin acara selamatan nanti malam di rumah. Itu makannya dari subuh tadi pihak EO udah mulai ramai dekor rumah. Segala macem bikin undangan juga buat para tamu dari yang cuman keluarga besar sampe temen-temen kerja papi. Gue jadi ngeri aja bayangin giamana besok kalo gue apa Riki nikahan, bakal seheboh apa mami nyiapinnya. Ya gitu sih, emak gue emang rempong banget. Tipe-tipe perfectsionis dan harus terkonsep secara detail, meskipun cuman mikirin menu sarapan pagi aja. Harus ada kandungan protein, vitamin, zat besi, minim gula dan karbo biar nggak bikin cepet lelah dan ngantuk dan bla bla bla bla.
“ Raka kamu di mobil aja kan? Kalo masih ngantuk dilanjutin aja tidur nya sampai wisuda selesai.” Papi mematikan mesin setelah mobil terparkir dengan aman dan nyaman karena ada di bawah pohon rindang. Daahh, ini mah suasana dan situasi yang mendukung. Nggak usah di suruh tidur lagi juga gue sangat tau apa yang harus diperbuat.
  Ini kunci mobilnya bawa.” Papi ngasih kunci kemudian membuka pintu dan turun disusul mami.
“ Harus nya loe ikut masuk bang,, biar tahu gimana bangga nya di wisuda.” Ucapan terakir sebelum Riki ikutan turun dan menutup pintu mobil.
“ Ah lebay lu kayak mami. Acara wisuda doang juga.” Balas gue dari dalam.
“ Wisuda doang!! Kayak situ pernah diwisuda aja.” Riki buka pintu lagi sambil jawab balesan gue.
“ kampret !!” gue kira dia nggak denger gue ngomong apa. Kunci mobil yang tadi gue terima dari papi reflek gue lemparin ke itu anak. Yang di lempar malah ketawa sambil lari nyusul emak bapaknya.
Gue turun mobil akhirnya buat ngambil kunci lagi, sialan agak jauh juga ternyata.
            “ Kak Raka.!” Panggil seseorang pas gue udah balik badan abis mungut kunci. Suaranya sih cewek, lembut lagi. Ah seketika ngantuk gue sirna.
            “ Iya.” Gue menoleh. “ Bianka?”
            “ Kakak udah selesai kuliahnya? “ dia berjalan sedikit cepat buat nyamperin gue. “ Ih selamat ya.” Begitu sampe depan gue udah nyosor pipi kanan dan pipi kiri aja. Pake pipi juga sih nggak bibir. Gue kecewa. Laaahh, absurd banget dah otak gue pagi gini. Gue ketawa dalam hati.
            “ kok sendirian tapi. Keluarga mana?” dia celingukan nyari papi sama mami yang udah dia kenal.
            “ udah di dalem.” Gue nunjuk gedung dengan polosnya.
            “ Laah kenapa nggak masuk? Ini udah mau di mulai loh. Tadi sepupu aku aja buru-buru.”
Gue garuk kepala sambil mikir ini anak kayaknya salah paham.
            “ Buruuuaann, nanti nggak dapet momen pas wisudawannya dipersilahkan masuk.” Dia sedikit mendorong badan gue.
            “ Eh bi bi, bukan aku yang di wisuda.” Gue nyengir buat nyamarin kecanggungan.
Seketika Bianka melotot menuntut jawaban gue..
            “ Adek aku Riki yang hari ini wisuda.”
            “ Oooh, kirain kakak.” Dia liatin gue detail dari ujung atas sampe bawah balik lagi ke atas. 
            “ Kok rapi banget sih.”
Pandangan gue langsung meluncur ke bawah, lihat sepatu fantofel naik lagi celana kain warna silver metalik ke atas lagi jas dengan warna senada dengan daleman kemeja warna merah hati. Oh damn!! Gue serapi ini ternyata.
            “ Oh, ini biasa lah mami yang nyiapain. Seragaman sama yang di pake Riki sama papi. Biar irit beli bahannya kali.” Balas gue sekenanya.
            “ Kamu kok di sini, siapa yang wisuda?” gue ngalihin ke topic lain.
            “ Mba Anin.” Mba Anin itu sodara sepupu yang udah kayak kakak sendiri buat Bianka, dia seangkatan sama gue jadi gue kenal juga.
            “ Oh dia baru wisuda juga?” gue agak kaget, kirain Anin udah wisuda dari tahun lalu.
            “ Kak panas, nyari tempat agak ademan buat ngobrol yuk.” Ajak bianka sambil narik tangan gue.
            “ Di mobil aja yah, biar duduk nya juga nyaman.”
Dia mengangguk dan mulai memimpin jalan. Gue nurut aja mau dibawa kemana, tadinya sih ajakan gue di mobil tadi ya mobil yang gue tumpangin. Tapi kalo dia yang mimpin jalan gini mana dia tahu gue bawa mobil apa, palingan ya di bawa ke mobil dia.
            “ Mobil nya papi?” tiba-tiba dia berenti pas di samping mobil sedan yang tadi gue tumpangin. Yah dia masih hafal mobilnya papi. Gue ngangguk buat jawabnya. Tanpa diperintah dia langsung buka pintu bagian depan dan masuk ke dalam. Gue muter akhirnya buat buka pintu kemudi dan duduk nyaman bersebelahan. Gue nyalain mesin kemudian ngidupin AC. Bianka udah sibuk nyari tombol power radio dan seketika lagu Hello nya Adelle menggema pelan.
            “ Kakak kapan wisudanya? Udah skripsi kan?”
gue diem sebentar kemudian menatap matanya sekilas. Aahh, tatapan itu.
            “ Secepatnya lah nyusul. Bisa nggak kita nggak ngomongin wisuda wisudaan dulu.” Gue narik sandaran kursi sampai gue bisa sedikit tiduran.
            “ Terus ngomongin apa?”
            “ Masa lalu kek.” Balas gue sekennaya.
            “ Masa lalu kita kan udah selese.” Dia menoleh ke arah gue.
            “ Ya kan bisa dimulai lagi Bi. “ gue tegakin lagi posisi duduk gue, nglepas jas yang ‘enggak’ gue banget itu dan nglempar ke belakang. Beberapa kancing kemeja gue paling atas gue lepas, bukan gerah sih tapi nyesek aja di leher. Untung nggak dipakein dasi kupu-kupu macam Riki tadi sama mami.
            “ Kakak ganteng deh kalo pake setelan jas gitu. Kenapa dilepas.” Protes Bianka. Yaah, dia malah bahas jas gue. Udah susah susah juga sok cool ngajak mulai lagi masa yang lalu, asal tahu aja tadi adegan gue buka dan lempar jas sebenernya buat nyamarin gugup.
Gue duduk nyandar lagi di posisi kayak tadi, cuman diem nutup mata nggak mau bales omongan Bianka.
            “ Kakak udah punya pacar lagi?”
            “ Belum.” Balas gue singkat.
            “ Kenapa?”
            “ Menurut kamu?”

hello from the other side
at least I can say that I’ve tried
to tell yu I’m sorry for breaking your heart
but it don’t matter it clearly doesn’t tear you apart
anymore

Bianka tidak menjawab, dia malah bersenandung bersama alunan lagu adelle yang terdengar sama-samar dari radio mobil. Dari awal lagu ini booming gue sama sekali ngggak tertarik, bukan gendre music yang gue suka juga soalnya. Tapi kenapa beberapa detik yang lallu lagu itu jadi pengen gue denger lagi. What the hell, apa gara-gara Bianka bersenandung bait lirik terakhir lagu itu terus jadi terkesan istimewa?? Lirik nya men liriknya, apa Bianka sengaja bersenandung juga buat jawab pertanyaan gue tadi? Wah benci gue, kenapa jadi lebay gini sih.

Gue dulu pernah pacaran sama Bianka, lama. Dua tahunan ada, tapi putus nya juga udah lama. Sekitar satu tahun yang lalu, dan selama itu kita juga nggak ketemu lagi. Makannnya tadi sempet kaget pas lihat ada dia disini.
            “ Riki kapan ke Australia nya kak?”
gue membuka mata dan menoleh ke arah sumber suara. “ Kok kamu tahu kalo Riki mau ke Australi?”
            “ Aku masih sering komunikasi sama Riki buat sekedar nanyain kabar kakak.” Bianka menoleh dan menatap balik tatapan gue. Gue diem, selain menikmati tatapan nya juga mikir kalo dia tahu Riki mau ke Australi harusnya dia tahu dong hari ini Riki yang diwisuda. Soalnya keberangkatan Riki ke Australi juga berhubungan sama pendidikan dia.
            “ Terus maksut kamu tadi ngasih ucapan selamat apa?”
masih dengan tatapan yang sama, dia tersenyum. “ Biar kakak juga cepet nyusul.”
            “ Jadi udah sampe BAB berapa?” dia tertawa pelan.
            “ Tau ah, aku ngantuk.” Jawab gue kesel sambil merem.
BAB? Bahkan judul aja belum kepikiran, ditanya BAB berapa gue kudu jawab gimana. Gue bukan bodo bodo amat sebenrnya, sampe harus disalip wisuda sama adek gue sendiri yang selisih dua tahunan. Cuman gue belum bisa menerima sampe sekarang jurusan yang dipilih papi buat gue.  Papi gue lulusan magister teknik sipil dan beberapa tahun terakhir sedang merintis usaha di bidang property sebagai pengembang, untuk menunjang usaha keluarga gue disiapin buat kuliah sebagai arsitek. Jauh banget sama passion gue, music. Gue pengen jadi composer atau music director atau bahkan sekedar musisi indie, bukan jadi arsitek. Cuman gue bisa apa kalo yang biayai seluruh hidup gue pengennya gue jadi arsitek. Gue bertahan dengan hal yang bikin gue nggak nyaman sampe lima tahun, dan ini udah masuk tahun ke enam gue belum juga selesai kuliah. Gue bukan nggak mau cepet-cepet lulus juga, gue bukan nggak mau cepet-cepet wisuda, gue juga bukan nggak mau cepet-cepet pake toga dan terus saja menikmati proses nya kayak yang gue bilang ke setiap orang kala ditanya ‘ kapan lulus’. 
Gue pengen !! cuman makin kesini gue makin ngrasa kalo hidup gue fake banget. Apaa sih ngerjain hal yang sama sekali nggak kita sukai. Makanya gue nggak tahu harus lanjut apa cabut. kalopun gue niat banget buat lanjut terus setelahnya apa? gue bakal di push papi juga buat kerja jadi arsitek di perusahanya, dan sekali lagi gue bener-bener nggak suka ngerjain hal yang nggak bikin gue bahagia.

Riki juga nasib  nya ngggak jauh lebih baek dari gue, passion dia lebih ke sinematografi, gamar-gambar gerak, fotografi. Dia pengen banget masuk DKV ( desain Komunikasi Visual ) dan jadi sarjana seni bukan sarjana ekonomi  kayak gelar yang pagi ini akan di sahkan. Cuman sekali lagi papi udah ngatur Riki juga buat ambil jurusan managemen bisnis.
Bedanya Riki bisa menerima situasi itu dan menjalaninya dengan baik, buktinya sekarang dia bisa selesai kuliah tepat waktu dengan gelar cumlaud dan lolos dari seleksi penerima beasiswa S2 di Australia. Setelah acara wisuda ini selesai malamya akan ada syukuran dan pelepasan keberangkatanya besok pagi ke Australi.



nyambung di part II ya gengs

Related Articles

0 komentar:

Posting Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.

Advertisement

Popular Posts