In catatan isul review

BELAJAR JURNALISTIK BARENG ANGGIE Ang



Sudah bulan Maret 2016 yah, cepet banget perasaan tahun baru masih kemaren malem dah. Jaahh, hhaa songong baru kemaren malem.
( bukann gitu sih, kita biasanya bakal susah nglupain kenangan paling buruk dan kenangan paling nyenengin kan. Dan gue selalu punya knangan apa yaa di tahun baruu. Eemm biasa sih bukan kenangan yang bahkan patut untuk dikenang. Apaan coba moment tahun baru dimana temen-temen se usia loe lagi seneng-seneng nya maen kembang api < hah?> atau jalan kemana luar kotaan buat nyari suasan baru selalin kota Semarang melulu, loe cuman duduk manis depan laptop dan nerusin tulisan yang udah setahun dongkrok parahnya lagi bahwa loe juga sama seklai nggak tahu mau loe terusin gimana malam tahun baru itu. Kan ya kampreeet banget.
Kenangan nya sih biasa dan nggak seberapa, Cuma moment nya itu loh yang nggak bisa dilupain gitu aja. Jadi mengenang dihati dan berasa banget kayak tahun baru masih kemaren. )

Ya syukur ajalah, biasanya orang yang merasa waktu berjalan begitu cepat adalah orang-orang yang memiliki banyak kegiatan. Dan gue walopun belum balik kuliah lagi karena masih liburan, jadwalnya diganti dengan jadwal KKN sore jadi sibuknya sama kayak jaman kuliah sambil kerja hari-hari biasa.
Alhamdulilahnya yah barusan selesai sih KKN gue, kemaren abis pamer vidio kegiatan KKN juga di Youtube yang entah faedah nya apa. Yah pengen latah aja bikin vidio keseharian yang di upload di youtube. Vlog yah istilahnya sekarang, iya gue lagi seneng banget bikin vidio-vidio nggak jelas macam itu. Cuman ya dongkrok juga sih, belum di upload ke akun youtube gue juga. Entahlah kenapa gue ini selalu setegah-setengah kalo ngerjain sesuatu.

Oke abaikan kegiatan gue yang nggak jelas barusan, postingan kali i ni gue mau cerita kegiatan gue kemaren yang ngikutin seminar “ Jurnalistik talk “ bareng beberapa praktisi jurnalis lokal dan satu dari perwakilan NET TV, seorang news anchor cantik Angie Ang.

Acaranya diadain sama kampus gue tanggal 2 maret 2016 kemaren. ( kenapa baru posting sekarang? Ya apalagi jawabannya kalo bukan baru sempet nulis nya. ) *sumpah gue sok-sok an banget punya banyak kesibukan
Gue dapat info tentang acara itu sebenrnya udah lama, dua mingguan sebelum acara. Cuman gue simpen, lupa juga sebenernya buat daftar karena pesertanya dibatasin juga dan tangal pendaftarannya hanya sampe tanggal 26 Februari 2016. Dan gue baru inget buat ikutan pas hari H nya. Entah gue ngak sekali dua kali ikutan acara seminar yang mepet banget sama hari H nya, padahal acara macam gitu harus ada registrasi pendaftaran dulu beberapa hari sebelum acara diadakan.
 Dan entah gue juga selalu beruntung walopun datang di last minute acara diaadakan selalu diterima sama panitia meskipun gue free tanpa bayar.
Kemaren juga gitu, acara dimulai jam 9 pagi dan gue baru inget jam setegah 8 pagi an gitu abis buka BBM lihat recent update temen-temen gue. Ada satu temen lama yang ganti DP pake brosur acara “ jurnalistik talk” itu dengan caption “ mau ketemu mba Angie ang “.
Lah gue kelabakan, ngak tahu kalo acaranya pagi itu juga. Pengen ikut banget tapi sama temen gue dikasih tahu nggak bisa ikutan kalo nggak daftar dulu. Dia aja daftar bayar 25 rebu padahal di brosur tertulis FREE! Ternyata free nya buat 50 pendaftar pertama. Dia sih niat banget buat ikutan jadi dia mau bayar, tapi dia kan udah kedaftar sebagai peserta. Nah gue??

Sampe jam setengah 9 pagi gue masih BBM an sama temen gue itu, dia sih bantu nanya ke panitia kalo daftar langsung OTS bisa nggak, sama panitia dijawab belum bisa ngasih kepastian. Nungu pesertanya dulu kalo ada yang nggak datang berati gue bisa masuk gantin kusri nya. Nah gue makin ngak jelas aja nasibnya, sampe kapan gue nunggu mereka yang udah daftar datang semua.
Yawes nekat, gue siap-siap buat secepatnya datang ke kampus langsung. Gue mau ngrayu sama panitia disana. Dan yah jam 09.11 gue otw dari rumah. Jarak rumah ke kampus sih agak jauh yah, butuh waktu 40 sampai 60 menit dengan kecepatan rata-rata gue naik motor 40 km/jam. Gue sampai kampus jam 10.00 teng dan langsung ngomong sama panitia yang di depan auditorium kampus tempat diadain acara nya. Intinya gue pengen ikutan acara itu, awalnya ditolak dan bla bla bla. Cuman yah nggak tahu faktor apa akhirnya gue dibolehin masuk dan FREE!! Nggak bayar. Padahal gue ya nggak ngotot-ngotot banget. Yah itulah rejeki anak sholeh, amin !

Setelah masuk emang peserta seminarnya nggak terlalu banyak, sekitaran 100 sampai 120 an orang. Sudah ada pembicara disana, dosen gue ternyata. Mas Edi nurwahyu, wali dosen gue juga. Mas Edi itu dulunya praktisi jurnalis dari KompasTV. Jadi di satu jam pertama gue hoam banget, berasa banget dalam kelas yang sedang diajar sama mas edi. Materi yang disampaikan juga gue udah sering denger. Jadi pembicara pertama gue berlalu begitu aja.

Pembicara ke dua Mas Rohman, produser dari Inews Semarang. Lumayan menarik, nggak ada materi yang spesifik disampain sih dia hanya cerita pengalaman dia selama menjadi jurnalis. Tapi yah menarik buat disimak, bukankah kita bisa belajar dari pengalaman baik itu pengalaman pribadi ataupun pengalamn orang lain. Lumayan buat referensi ketika nanti mungkin insyallah gue bakal berkarier di dunia yang sama dan itu emang tujuan gue.

Dan pembicara ke tiga, yang menurut gue sangat di tunggu sama peserta seminar yakni Anggie Angg. News anchor NETT TV. Dia emang alumnus kampus gue, dia lulusan terbaik tahun kemaren dan sebelum sampai di NETT TV dia emang udah seliweran di TV lokal kayak PRO TV yang sekarang jadi INEWS dan juga KOMPAS TV. Jadi pengalaman dia udah cukup lama jadi jurnalis dan jujur gue suka sama anchor cantik itu.

Anggie Ang mulai masuk ke audit setelah jam 1 an, abis selesai istirahay makan dan solat. Jam-jam segitu jam jam rawan ngantuk apalagi umtuk acara seminar, kalo pembicaranya nggak pinter bawa suasana asik ya wasalam aja kayak pembicara-pembicara sebelum nya tadi. Agak krik-krik
Cuman si Anggie ini begitu masuk udah yang bikin heboh Audit, suaranya agak cempreng sih kalo pas nggak siaran tapi cukup lumayan buat bangunin mata-mata yang hampir merem karena ngantuk.
Diawal-awal materi dia bahas tentang anak muda dan berita. Berita disini maksut nya berita mengenai kejadian-kejadian sekitar kita setiap hari. Berita nggak selaliu berita kriminal politik dan gosip kan. Banyak hal di sekeliling kita yang bisa dibuat berita, apapun itu. Masalahnya adalah apakah beritu itu memiliki news valnue apa enggak. Kan ya ngak mungkin ada tetangga loe yang hamil diluar nikah terus loe tulis jadii berita. Bener, emang itu juga termsuk berita tapi masuknya ya berita kampung elu aja. Di kalangan tetangga kampung loe itu punya news valnue, tapi untuk masyarakat lain enggak sama sekali karena mereka ngak kenal siapa tetangga loe itu.
Dan kenapa yang artis atau pejabat makan di warung tenda pinggiran jalan aja bisa jadi berita diliput di TV pula, kenapa? Ya karena mereka punya “nama” dan dikenal banyak orang makanya punya nilai berita meskipun ya nggak istimewa. Objek dan subjek itu bisa banget mempenaruhi nilai berita.

 Peduli dengan apa yang terjadi di sekitar itu salah satu yang perlu dimiliki oleh seorang jurnalis, jeli dalam melihat setiap permaslahan karena masalah itu nggak bisa kita lihat atau analisa dengan satu sudut pandang.

Dari kepedulian kita tersebut biasanya menimbulkan rasa kritis, dan kritis ini wajib banget dimiliki sama seorang jurnalis. Kritis sama kepo itu beda tipis ya gengs, saking tipisnya udah nggak bisa dibedain. Sama aja pokonya, jadi loe pada kalo punya temen yang kepo banget sama hidup loe suruh gih buat gabung di club jurnalistik kampus. Jadi bakat kepo nya bisa tersalur dengan baik dan positif.

Itu pemikiran gue sendiri tentang bagaiama jurnalistik secara datar menurut gue sih.
Yang gue rangkum dari materi Anggie Ang tentang anak muda dan berita intinya bahwa kita anak muda harus peduli dengan pemberitan pemberitaan yang sedang berkembang di negara kita. Ya nggak usah sok sok an pusing juga orang kita cuman baca berita ngak ikut ngurus negara jadi nggak usah nyari alasan buat ngindarin berita dan malah nonton acara musik nggak jelas tiap harinya.
Dari baca berita kita bisa nambah pengetahuan apa aja ngak cuman politik yang menggelitik kok, jangan kawatir. Masih banyak informasi yang kita peroleh dari mencintai berita, yang bisa kita jadin bahan obrolan sama gebetan kita. Eeyaaaa....

Jadi nggak cuman  cantik ato ganteng doang, harus ada isi nya. Isi nya apa? Ya banyakin informasi aja, orang akan punya kesan pandai ketika dia memiliki banyak informasi yang tidak dimiliki teman-teman lainya.

Setelah ngomongin soal anak muda dan berita, Anggie Angg beralih cerita tentang perjalanan kariernya. Dari mahasiswi biasa yang kemudian mencoba dunia model, merambat ke presenter, reporter dan news anchor. Butuh waktu 4 sampai 5 tahun untuk bisa di posisi sekarang bagi Angie jadi dia mulai dari nol kayak SPBU. Mulai dari nol ya mbaaaak..

Dia juga cerita pengalamannya kerja di NETT, jadi news anchor disana dituntut untuk tidak hanya sekedar membaca berita tapi juga bisa menambahkan berita dan mengomentari berita sesuai porsinya. Jadi mereka dituntut untuk menciptakan suasana santai dan kesan ngobrol sama penonton, bukan hanya sebatas baca berita dan ngobrol sama kamera. Berita yang mereka sajikan juga lebih ke yang berita ringan informatif, bukan yang berat-berat kayak kriminal atau politik.
Kalo yang suka lihat berita di beberapa station TV pasti bisa bedain hasilnya sama TV berita-berita lainya. Dan gue ngrasain itu
Anggie Ang juga memeberikan ilmu secara teknis membaca berita seperti apa kayak intonasi, jadi kita baca berita nggak untuk diri sendiri tapi untuk banyak orang jadi pengucapan harus jelas dengan tekanan setiap kata yang berbeda agar memebrikan kesan penegasan. Speed, itu perlu diperhatikan juga karena kita nggak mungkin baca berita cepet-cepet atau terlalu lamban karena setiap detik nya sudah dihitung sama team produksi.
Ketika membaca harus menggunkan suara perut, jadi terdengar lebih apa ya bahasa penyampaiannya kalo menurut gue biar greget sih hahaa

Dan gue beruntung sempet maju kedepan dimentorin langsung sama Anggie ang buat baca berita. Posisi tegap dan enggak ternyata berpengaruh dengan suara yang kita hasilkan loh, soalnya gue sempet dengan posisi yang ala-ala nggak jelas kemudian menghasilkan suara yang nggak jelas juga. Kurang lantang dan tegas, setelah satu berita gue bacain kemudian dikomentarin banyak peserta seminar juga Anggie Angg sendiri akhirmya baca berita yang kedua gue ngikutin secara teknik yang diajarin sama Anggie ang dan hasilnya better dari yang pertama tadi.



News anchor adalah salah satu dari cita-cita yang udah gue list, dan gue harus kerja lebih keras lagi untuk bisa jadi news anchor. Setelah lulus kuliah nanti gue bisa gunain ijasah dan ilmu gue di bidang pekerjaan yang sesuai dengan disiplin ilmu yang gue pelajarin. Minimal jadi pegawai biasa aja di TV nasional, cuman kalo hidup biasa-biasa aja itu nggak menarik ya.

Oke sementara gue akan berfikir keras bagaimana cara mmebuat hidup gue luar biasa dan menarik..

Related Articles

0 komentar:

Posting Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.

Advertisement

Popular Posts