In catatan isul

JILBAB ITU KOMITMEN

Ilustrasi dari Google
QS. Al-Ahzab: 59, “ Wahai Nabi, katakanlah kepada istri-istri, anak-anak perempuan dan istri-istri orang mukmin, ‘ hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka’ yang demikian itu supaya mereka mudah dikenali oleh sebab itu mereka tidak diganggu. Dan Allah adalah Maha pengampun lagi maha penyayang.”

Assalamu’alaikum sahabat muslim semuanya, apa kabar? Sudahkan kau memakai jilbab mu?? Kalo sudah mari kita buka acara curhat bareng mami dedeh hari ini dengan bacaan Bismillah bersama*eeyyaaaaa

Wah wah wah, opening posting kali ini syahdu sekali ya gengs. Berasa sejuk gitu pas bacanya. Ada terjemahan ayat suci Al-qur’an yang menerangkan tentang kewajiban seorang muslim perempuan untuk menggunakan jilbab.

Bagi yang lahir di keluarga muslim pasti tahu tentang perintah memakai jilbab itu wajib hukumnya bagi perempuan. Ya, berdasarkan dari terjemah surat Al-Ahzab: 59 tersebut bahwa sudah sangat jelas bagaimana jilbab itu diperintahkan langsung oleh Allah SWT. Jadi kalo yang memerintah langsung adalah yang memiliki alam semesta ini masak iya kita bisa bantah.

Iya iya gue nggak mau sok suci atau sok religious atau apapun itulah yang loe anggap menggurui banget tentang memakai jilbab ini. Gue juga lahir sampai usia 20 tahun an belum pakai jilbab kok meskipun sangat paham tentang perintah menutup aurot dan menggunakan jilbab itu sendiri.

Gue juga pernah ngalamin fase ABG labil yang demi ngejar kata keren atau gaul atau nge-hits terus mengabaikan semua peraturan agama yang gue anut. Cuman masih diambang batas wajar sih, nggak yang nakal banget. Cuman kalo soal pakaian emang dulu seneng yang simple dan minim bahan biar enak aja make nya.

Gue nggak tahu keputusan pakai jilbab ini hidayah kah, mukzizat kah, kebetulan kah atau apapun ‘kah’ lainnya di dunia ini karena satu jam sebelum gue pakai jilbab bahkan gue sama sekali nggak berfikir bahwa gue akan ber jilbab. Kan ada ya orang yang mau pakai jilbab masih maju mundur, ragu-ragu, takut ini takut itu bahkan ada yang berencana minggu depan, bulan depan , tahun depan sampai  lima tahun kedepannya lagi nggak juga pake jilbab.  Ada juga yang mau pake jilbab kalo udah nikah. Ada lagi yang nyiapin banyak jilbab dulu sama baju-baju muslimah baru memutuskan untuk berjilbab, ada juga yang selalu belum siap ketika ditanya kapan pakai jilbab. Yah elu kayak ditanya kapan kawin aja jawabannya ‘belum siap’. -Laah gue baper lagi soal kawin-

Jadi kebanyakan mereka udah berencana dulu lah minimal. Sementara gue sama sekali nggak ada barang sedetik aja buat mikir bakal pakai jilbab. Tapi syukur alhamdulilah nya bahwa meskipun gue nggak diniatin dari awal tapi gue sampai sekarang konsisten sama jilbab gue. Maksutnya gue nggak buka jilbab lagi ketika keluar maen sama temen-temen, kalo di rumah sih sayangnya masih bukaan. At least gue nggak buka tutup jilbab pas keluar dan ketemu sama banyak orang karena mereka udah tahu kalo gue pernah sekali suatu malam keluar dengan mengggunakan jilbab dan pakain muslimah. Ketika suatu malam lainya lagi mereka menemukan gue nggak pakai jilbab lagi kesannya gue kayak maen-maen. Nggak jelas, nggak konsisten nggak bisa pegang komitmen untuk memakai jilbab.

Hanya berdasarkan karena nggak mau dianggap maen-maen dan labil menggunakan jilbab? Iya awalnya dari pemikirna cetek itu tapi alhamdulilah dari pemikiran sederhana itu gue bertahan sama jilbab gue tiga tahun ini. Long last ya, walopun selama gue pakai jilbab praktis gue jadi nggak punya pacar juga selama itu. Eh nggak paham sih kenapa tiba-tiba ada terlintas pengen bahas pacar padahal focus di sini harus tentang jilbab kan. Oke abaikan soal pacar tadi.

Jadi sekitar tiga tahun yang lalu pas bulan puasa suatu sore setelah buka puasa bareng keluarga di luar, gue diajakin sahabat gue namanya Nisa Andita kan buat keluar sekedar jalan ngemall. Pas keluar buka bersama bareng keluarga itu gue masih pakai baju hari-hari, jins panjang sama blues tanpa lengan. Tapi abis itu gue balik kerumah dulu sebelum pergi sama Nisa dan pas di rumah itu gue nggak paham kenapa pengen baget buat ganti baju. Nggak paham nya lagi kenapa waktu itu gue pengen banget pake rok panjang tapi yang santai gitu sama atasan yang gue pakai sebelumnya buat buka bareng keluarga, tanpa lengan itu. Pas itu gue ngaca lagi, kok nggak pas ya. Yaudah gue pake kemeja panjang dan gue masukin biar keliatan formal dan gue suka sama pantulan diri gue di cermin waktu itu. Terusan lagi gue tiba-tiba ambil semacam syal yang sebenernya itu jilbab tapi tipis dan sering banget gue pake buat syal kalo pas keluar pake atasan tanpa lengan sekedar nutupin bahu.

Kok jadi lebay ya, bawah pakai rok terus pakai kemeja panjang dan pakai syal gini. Yaudah deh syalnya nyampir di kepala aja dan subhanallah gue lebih suka sama pantulan diri gue yang ada di cermin. Ini kok beda ya, cantiknnya nambah 1 level lagi. Yaudah deh, dipakai di kepala aja dan cus berangkat ketemu Nisa. Nah pas itu baru ngeh kalo gue keluar pakai pakaian lebih sopan dari biasanya dan menggunkaan jilbab juga.

Pada saat itu gue hanya ketemu Nisa aja dan sekedar jalan sambil liat-liat baju buat lebaran, nggak ada temen lain gue yang liat dan kalopun gue mau gue bisa aja jalan berikutnya nggak pakai jilbab lagi. Tapi kok ternyata sayang ya, udah pakai jilbab kemaren berasa gue nggak bisa jelasin rasanya giaman tapi intinya gue mau pake jilbab lagi dan alhamdulilah bertahan sampai sekarang. Gue tetep konsisten pake jilbab ketika keluar ketemu siapapun orang, ya walaupun emang di rumah masih bukaan sih. At least kayak yang tadi gue bilang gue nggak ngumbar-ngumbar aurat lagi di tempat-tempat umum.

Awalnya pasti agak berat Karena mungkin belum terbiasa, jadi ada kesan aneh. Dan pasti selalu dapat pertanyaan, “ lah sejak kapan pake jilbabb Sul?” “ Yah abbis makan apa kok tiba-tiba salah kostum gini” “ Yakin mau pakai jilbab?” “ Demi apa loe pakai jilbab?”  daaaaaan segala macam pertanyaan serta penyataan dari temen-temen. Gue lupa sih dulu nanggepin sama ngasih responya gimana cuman karna gue tipikal orang yang cuek jadi  godaan macam itu berlalu gitu aja.


Godaan lainya ya di pacar itu, nggak lama gue langsung bubar dan free sampe sekarang. Beberapa kali juga dapat ujian dengan tawaran kerja di tempat enak tapi nggak boleh pakai jilbab, syukur alhamdulilah sih gua masih jaga komitmen untuk tetap pakai jilbab sekalipun harus kehilangan pekerjaan. Yah kan rejeki nggak cuman di satu tempat kan, masak demi gaji yang nggak seberapa kita lepasin komitmen kita sama Tuhan. Hey, tuhan akan melipat gandakan rejiki mu kalau kamu mau nurut dan ada di jalan yang benar bersama Tuhan. Sempet nyesel sih pas harus melepas gitu aja tawaran-tawaran kerjaan itu, tapi balik lagi ke komitment itu lagi deh. Insyaallah ada banyak jalan.



Terus juga karena pakai jilbab nggak terencana jadi belum punya banyak stok jilbab, stok baju panjang juga. Kalo mau keluar bingung pakai apa bagaimaana gimana. Pokoknya bener-bener spontan banget gue pakai jilbab, dan mungkin itu yang dinamakan hidayah Tuhan. Nggak ada dorongan dari manapun keculai dari dalam hati dan diri sendiri.

Nah, miris nya adalah ketika gue tahu ada orang yang dia pakai jilbab tapi demi sesuatu. Entah, alasan mereka pasti buanyak. Buanyak kayak di OLX, karena mereka pakai jilbab nya nggak dari hati dan diri sendiri makanya masih labil sering buka tutup nggak jelas.

Gue ada bebberapa temen kampus yang dia hanya pake jilbab di kampus, keluar dari area parker kampus jilbab di lepas. Nah terus maaksutnya apa? Padahal kampus gue bukan kampus islam yang diwajibkan pakai jilbab. Itu tadi katakanlah si ‘A’.  ini si ‘B’ dulunya awal kuliah pakai jilbab nya syar’I gitu, tapi setelah beberapa semester jadi buka jilbab sampai sekarang nggak pakai jilbab. Si ‘C’ pakai jilbab dari awal kuliah terus karena kerja jadi SPG dan nggak boleh pakai jilbab jadi jilbab buka tutup juga. Si ‘D’ awalnya emang nggak pakai jilbab karena emang kerjanya dunia malan terus ketemu sama paman-paman dan jadi simpenan nya terus sama paman  itu disuruh pakai jilbab. Pakailah si ‘D’ itu jilbab dan tetap pakai jilbab setelah putus sama paman nya, cuman pakai jilbab tapi belahan dadanya masih suka keliatan sama kdang pakai atasan yang kalo buat duduk aja belahan pantat ngintip sama aja kan. Parahnya si ‘D’ ini masih pakai jilbab tapi pamer banget tentang kerjaanya sebagai pemandu karaoke, udah gitu di Profil picture BBM nya kadang pakai jilbab kadang pakai bikini doang. Ini sekali lagi maksut nya apaaa???


Kan ya mending nggak usah pakai jilbab sekalian daripada kalian-kalian merusak citra kita sebagai hijabers ya geng –angkat tangan yang merasa hijabers-

Menurut gue pakai jilbab itu kayak semacam kita pegang janji loh sama Tuhan. Jadi kalo kita nggak konsisten pakai jilbab nya ya janji kita sama Tuhan apa artiya. Kalo kita sama Tuhan aja janjinya gitu gimana janji ke makhluknya Tuhan.

Memaaaaaaaaang, pakai jilbab itu nggak jaminan pasti orang baik, pasti kalem lemah lembut, pasti solatnya rajin, pasti ngaji nya pinter, pasti agamanya bagus, dan pasti pasti lainya. Tapi Insyaalah kalo pakai jilbab nya dorongan dari hati sih insyaalah nggak mengecewakan kok orang nya.

Gue juga bukan hijabers yang udah bener banget menggurui apa gimana, bukan jilabers yang udah syar’I banget, bukan hijabers yang solat nya rajin banget, bukan hijabers yang pinter ngaji dan punya pengetahuan agama yang baik. Gue masih pakai pakain yang nggak ketat sih karena dari dulu sebelum pakai jilbab pun anti sama baju ketat cuman ya masih sering pakai celana jins yang pas badan tapi nggak sampe nyeplak banget. Nggak papa kita semua berproses kan, dan insyaalah pengen pakai jilbab yang syar’I dan memperdalam ilmu agama lagi. At least saat ini udah berusaha belajar menutup aurot.
Yooook berproses

Oh iya, FYI jilbab hijab dan kerudung itu beda yes. Kalo jilbab Sebagaimana disimpulkan oleh Al Qurthuby: "Jilbab adalah pakaian yang menutupi seluruh tubuh". Kecuali Wajah dan telapak tangan.

Kalo hijap itu artinya penutup secara umum. Bukan hanya untuk menutup kepala dan aurat tapi bisa diartikan sebagai penutup meja juga, penutup pintu juga, penutup jendela juga.  Hijab menurut Al-Quran artinya penutup secara umum. Allah SWT. dalam surat Al Ahzab ayat 59 memerintahkan kepada para sahabat Nabi SAW waktu mereka meminta suatu barang pada istri Nabi SAW untuk memintanya dari balik hijab. Jadi, hijab brarti umum, bisa berupa tirai pembatas. 
Kalo kerudung hanya sebatas penutup kepala aja sih.


Memaaaaaaaaang, pakai jilbab itu nggak jaminan pasti orang baik, pasti kalem lemah lembut, pasti solatnya rajin, pasti ngaji nya pinter, pasti agamanya bagus, dan pasti pasti lainya. Tapi Insyaalah kalo pakai jilbab nya dorongan dari hati sih insyaalah nggak mengecewakan kok orang nya.

Gue juga bukan hijabers yang udah bener banget menggurui apa gimana, bukan jilabers yang udah syar’I banget, bukan hijabers yang solat nya rajin banget, bukan hijabers yang pinter ngaji dan punya pengetahuan agama yang baik. Gue masih pakai pakain yang nggak ketat sih karena dari dulu sebelum pakai jilbab pun anti sama baju ketat cuman ya masih sering pakai celana jins yang pas badan tapi nggak sampe nyeplak banget. Nggak papa kita semua berproses kan, dan insyaalah pengen pakai jilbab yang syar’I dan memperdalam ilmu agama lagi. At least saat ini udah berusaha belajar menutup aurot.
Yooook berproses

Oh iya, FYI jilbab hijab dan kerudung itu beda yes. Kalo jilbab Sebagaimana disimpulkan oleh Al Qurthuby: "Jilbab adalah pakaian yang menutupi seluruh tubuh". Kecuali Wajah dan telapak tangan.

Kalo hijap itu artinya penutup secara umum. Bukan hanya untuk menutup kepala dan aurat tapi bisa diartikan sebagai penutup meja juga, penutup pintu juga, penutup jendela juga.  Hijab menurut Al-Quran artinya penutup secara umum. Allah SWT. dalam surat Al Ahzab ayat 59 memerintahkan kepada para sahabat Nabi SAW waktu mereka meminta suatu barang pada istri Nabi SAW untuk memintanya dari balik hijab. Jadi, hijab brarti umum, bisa berupa tirai pembatas. 
Kalo kerudung hanya sebatas penutup kepala aja sih.




Related Articles

0 komentar:

Posting Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.

Advertisement

Popular Posts