In catatan isul

KELAS LOKAL dan INTERNATIONAL





Setiap orang udah pasti punya selera, ya kan. Entah selera  berpacaran, entah selera berteman, entah selera bermusik sampai selera makan apapun itu yang pasti bisa gue jamin setiap orang punya selera. Bukan cuman pria aja kan kayak yang di iklan rokok itu. Sekalipun selera itu kadang nggak masuk akal juga kayak misalnya elu yang biasa-biasa aja tampang cantik enggak jelek juga enggak. Badan pas-pas an juga tinggi enggak pendek juga enggak, gendutan juga enggak kurus tapi nanggung, cerdas enggak tapi pinter lumayan dan yang terakhir tajir juga enggak gitu amat. Tapi selera cowok yang mau lo jadiin target pacar udah yang kelas wahid banget, tampan udah pasti itu nilai mutlak, body mentereng kayak tentara loreng,  mapan, pinter, tajir. Ya lo kayak nggak nagaca aja gitu elu kayak gimana dia kayak apa, tetep aja selera elu macam gitu. 

Oke nggak masalah it is fine setidaknya lo punya selera, tapi sering denger kan kalau harapan itu tidak seindah kenyataan. Nah coba deh lo cerna lagi kalimat itu biar nanti-nanti nggak shock kalo kenyataan nya jauh dari harapan selera lo. Stop dreaming girls..
Kenapa jadi ngomongin selera dan langsung meruncing ke selera gebetan ya. Oke mungkin itu sedikit baper gegera udah bertahun-tahun si penulis nggak punya gebetan dan yah mungkin nggak ada yang mau gebet wekk

Ngomongin soal selera, eemm gue emang tipekal orang yang punya selera cukup tinggi. Mungin itu sebab kenapa sampe sekarang belum merubah status di KTP dari yang lajang menjadi berpacaran. Yah baper lagi, jangan-jangan paragraf pertama yang di tulis itu hasil curhatan yang terpendam. *run

Sebenernya gue cuman mau cerita aja sih, gue punya abang cowok. Ada dua sih tapi yang mau gue ceritain satu aja, satu udah bikin pusing gimana dua. Bambang sebut saja begitu namanya, dia udah mateng lah secara usia. Iya kan, cowok usia 29 itu udah bisa dikatakan mateng kan? Ya mateng dalam banyak hal, mateng secara pemikiran, mateng secara financial dan mateng secara selera. Oke akhirnya gue putusin buat bikin tema di postingan ini dengan tema selera. Iya selera lokal dan international. Pas, nyambung sama judul. – tapi jangan ngarep sama isinya nyambung apa enggak, ingat karena kenyataan itu selalu beda sama pengharapan. *plak

Secara financial okelah gue nggak mau bahas, terlalu sensitif menurut gue. Intinya ya cukup lah buat hidupnya dia walaupun dalam hati gue ngarep cukup juga buat nanggung hidup gue, tapi yah balik lagi ke yang tadi kalo harapan itu selalu beda dengan kenyataan. But it is okey, gue masih mampu menghidupi diri gue sendiri jadi ya nggak ngarep-ngarep amat sama abang gue. *mendem kecewa

Secara pemikiran, nah ini nih yang pengen gue bahas. Aturan laki-laki dengan usia 29 itu udah nggak pantes disebut cowok kan ya. Udah harus laki-laki kan ya, dan plis jangan tanya sekarang apa bedanya cowok sama laki-laki, besok-besok kalo sempet gue jelasin devinisi cowok sama laki-laki versi gue. Sampai sekarang bahkan gue nggak ngerti sama jalan pikir abang gue, maybe terlalu kekanakan menurut gue. Dia emang orangny keras, kaku, -dan yah nggak mungkin gue bongkar  semua kelakuan abang gue sendiri kan- kekanakannya itu yang bikin dia sampe sekarang nggak bisa mandiri. Arah hidupnya masih belum bisa gue tebak, kerjaanya belum mapan, -jujur gue sedih harus bilang kayak gini- masih suka maen-maen nggak jelas, nggak bisa ngatur mana yang penting dan nggak penting untuk dikerjakan. Hasilnya hidupnya nggak terkonsep sampe sekarang. Sejujurnya kasian tapi yah gue bisa apa? Dia sendiri yang bikin hidupnya seperti itu.
Belakangan beberapa bulan ini gue bener-bener yang ngrasa kecewa banget sama dia. KECEWA. Yah gitu, gue udah yang naruh banyak harapan sama dia tapi yah harapannya digantungin gitu aja macam kantong plastik bekas nggak kepake. Sakit kan yee
Yah sekali lagi, harapan itu nggak sesuai sama kenyataan. Jangan sering-sering berharap girls, ujungnya pasti selalu sakit. *curhat ( emang postingan kali ini mau curhat banget )
KECEWA, perlu banget gue gedein hurufnya. Perlu, untuk penegasan seberapa kecewa gue sama dia. Sampai di yang satu titik gue pikir yaudah lah lo buruan nikah aja udah waktu umur juga dan yah udah nggak ada yang bisa gue harepin juga. –sorry to say that-
Kebetulannya lagi dia juga udah punya cewek yang dipacari 3 tahun ini. Udahlah pokonya pas aja, gue rela secepatnya kalian nikah. Padahal dulu gue yang pengen ngarep dia nikah agak telat biar bisa ngurusin gue sampe gue bisa mandiri dan bisa ditinggal. Tapi yah sekali lagi, harapan itu tidak sesui dengan kenyataan.

Gue nggak tau apa yang terjadi sama abang gue satu atau dua tahun terakhir ini sejak mengdalami ilmu fotografi. Awalnya malah gue yang suka sama dunia fotografi, gue yang punya kamera awalnya sampai entah kapan hari gue ngajarin dia belajar kamera. Entah sejak kapan juga dia mulai keranjingan sama kamera dan dunia fotografi, karena sering dipake akhirnya gue ngalah nggak pake kamera. Sampai entah sejak kapan juga dia mulai mahir main kamera dan sering deh itu hunting-hunting foto sampe kemana mana tempat. Jadi sering jalan-jlan luar kota intinya lupa kewajiban aja gitu –urusan dapur nggak bisa di jelasin juga kan sampe detail- intinya gara-gara acara-acara dia yang menurut gue nggak penting itu jadi ngrusak banyak hal yang  harusnya penting.
Kayak misalnya kuliah, kuliah dia sama kuliah gue berantakan semester lalu dan gue yakin masih berimbas pada semester ini juga. Kenpa kuliah gue juga ikut berantakan karena dia yang bertanggung jawab soal pembayaran kuliah gue. Ngomong kek kalo pas semester kemaren nggak bisa ngurus, gue yang udah siap sama kelakuan abang gue belakngan yang udah nggak bisa diharepin lagi bakal siap-siap untuk mengambil alih pembayaran kuliah itu. Nah onoh ngomongnya malam pas paginya udah mau tutup pengisian KRS dan besok pagi minggu dimana bank udah nggak mungkin buka buat bayar kuliah. Ya berasa kelar aja hidup gue waktu itu, masih inget banget saking kecewanya.
Belum lagi kelakuannya yang mirip anak-anak ABG nggak jelas,lebay-lebay alay gitu. Begitu gue cari tau ternyata emang temen-temen main kameranya seumuran sama adek gue gimana nggak nurun kelakuanyya.
Anggaplah itu hanya seprintilan dari rasa kecewa gue, masih banyak lagi kalo disebutin sampe tahun depan mungkin belum kelar.
Meskipun tampak luarnya kita sangat akrap dan deket tapi percayalah itu hanya gimik. Gue sih yang gimik, nggak tau kalo dia. Ya gue cuman pura-pura aja kalo nggak ada apa-apa tapi aslinya hati gue udah yang bolong aja sama kelakuannya.
Sodara nggak berantem-berantem kayaknya nggak afdol yee, itu juga yang sering gue alami. Berantem tentang banyak hal yang penting sampai yang nggak penting kayak harus berebut chanel tivi. Yang ini ada dipikiran gue soal berantem kematen dan memutuskan untuk menulis ini adalah berantem soal foto.
Iyes, karena hoby fotogarfinya tadi sedikit banyak menghasilkan secara financial. Beberapa kali dapat job motret ya wedding ya pre wedding dan ya udah pasti gue terlibat di dalamnya kan. Bantu ini bantu itu karena yah gue bisa motret juga walopun sekarang secara teknik dia jauh diatas gue cuman kalo sekedar motret wedding ya gue sih angkat jari kelingking aja.
Yang sering bikin berantem itu saat ngeditnya, gue pengen nya kemana dia dimana. Yah itu selera, dan yah ngomong fotografi itu ya ngomongin seni. Kalo udah ngomongin seni ya pasti nggak jauh-jauh sama selera. Kalo udah ngomongin selera ya pasti ujungnya relatif. Tapi relatif itu masih ada takarannya menurut gue. Takarannya apa, ya kita masuk ke selera pasar yang sedang ramai saat itu. Itu yang dianggap selera bagus. Tapi abang gue enggak, dia punya selera sendiri yang menurut dia bagus tapi nggak masuk ke pasar. Dan lo tau kalo gue berusaha ngsih masukan yang ada gue cuman dicibir dan diremehin, emang dasar-dasarnya dia susah menerima masukan. Dia sibuk sama pemikirannya dia sendiri, diih
Sekarang gue pecah, males kalo diajak ngurusin soal foto. Ujungnya pasti nggak ketemu, dia mau kemana gua mau kemana. Seleranya beda, ya itu lokal dan international.
Sayang aja gitu kalo materinya udah yang bisa di konsep kelas international tapi hanya dikerjain di kelas lokal,. Nah itu yang dikerjain sama abang gue.

Bener-bener kesel ati ngrasain itu orang, jujur gue yang udah putus asa aja sama kelakuannya. Sebodoo amat dia mau kelar kuliah kapan mau nikah kapan, gue juga nggak yakin dia bener-bener mikitin itu.

Dan setelah gue baca ulang tulisan ini ternyata sama sekali nggak nyambung sama judul, intinya cuman mau curhat walaupun nanggung. Tapi yah anggap aja harapan itu kan nggak selalu sesuai kenyataan untuk disambungin sama judulnya, *run



Related Articles

4 komentar:

  1. Hahaha aku pikir tulisannya tentang beda selera lokal dan internasional

    BalasHapus
  2. Hahaha aku pikir tulisannya tentang beda selera lokal dan internasional

    BalasHapus
  3. masalah selera foto pernikahan bukan yg nikah to yg nentuin?
    aku taunya fotografer itu ngedit bla2 berdasarkan apa yg diminta si yg nikah

    by the way mbak. kok yg bayar masnya mbak isul kok nggak ortu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, selera ngedit nya dek hehe
      iya kalo clien udah ngerti maunya kayak gimana kita bisa ngikutin, cuman kadang ada clien yang suka bingung mau di konsep kayak gimana. kan harus kita juga yang ngasih arahan, nah kalo beda selera gitu kan suka ribet ngasih arahannya. hahaa

      iya soalnya yang ngerjain kan aku sama abang, ortu mah modalin alat aja sama doa. heheh

      Hapus

Diberdayakan oleh Blogger.

Advertisement

Popular Posts