In catatan isul

ke - ter - TINGGAL - an


pernah nggak sih loe ngrasa iri sama kehidupan temen loe yang lebih enak?
pernah kan? gue juga.
manusiawi kok. asal iri nya bukan iri yang negatif sih, jadiin iri itu motifasi untuk bisa mengungguli temen yang bikin loe iri. nah itu iri yang positif.

bisa?
pasti bisa!! waktu yang temen loe dan loe sendiri miliki itu sama, 24 JAM  perhari!! yang bedain itu cara ngabisin waktu yang hanya 24 jam perhari nya.
kenapa dia bisa hidup lebih enak dari elu yang sekarang ada beberapa kemungkinan, 
   
pertama,
loe hidup ala kadarnya aja, ngalir mengikuti takdir dan nggak mau berontak sedikit aja sama takdir Tuhan yang sebenarnya masih bisa loe bikin sendiri. sementara temen loe udah punya banyak mimpi dan cita-cita yang digantungkan 5 CM didepan kepala ( ini kenapa tiba-tiba muncul aja sekelibat film 5CM ) untuk merubah hidupnya. ngak peduli gimana kondisinya yang penting dia usaha.
ke dua,
loe udah punya mimpi dan cita-cita tapi loe terlalu banyak menunda rencana baik loe sehingga hasilnya ketunda terus sampe sekarang. sementara temen loe udah setengah berlari ngejarnya dan loe masih merangkak

ke tiga,
loe terlalu santai dan terlena buang waktu 24 jam loe setiap harinya sementara temen loe pake 24 jam itu dengan segala hal menyibukan dan merepotkan serta melelahkan yang pada akhirnya udah mulai berbuah sekarang-sekarang ini yang bikin loe iri.

ke empat,
temen loe emang udah dari keluarga yang hidupnya enak dan loe biasa-biasa aja bahkan kadang kurang jadi loe iri. ( kemungkinan yang ke empat ini nasib sih, tapi bisa dibalikin sama kemungkinan yang pertama kan. nasib masih bisa kita buat sendiri kalo kita mau merubahnya dan kerja keras )


nah termasuk kemungkinan yang mana loe? kalo yang pertama solusinya ya loe nggak boleh pasrah aja sama nasib yang menurut loe sekarang ini belum se enak yang loe harapin. ada banyak jalan menuju sarjana ( elaah, nyemangatin diri sendiri yang ngak juga sarjana sarjana ). intinya kalo kita mau usaha pasti ada jalannya kok, kayak misalnya gue yang nggak bisa masak kemudian tiba-tiba bisa bikin kue kering kastengel waktu mau lebaran. amazing kan, walopun nggak se amazing ketika akhirnya gue bisa nerbitin tulisan gue tapi yah ada proses yang gue jalanin dari yang tadi nya nggak bisa jadi bisa. walopun hanya sebatas bikin kue kastengel !! kue kastengel ya prestasi macam apa sih berhasil bikin kastengel aja bangga. 
 usahanya gampang sih ya, cuman liat youtube yang se simple itu jadi hasilnya ya simple.
nah, ini ya kayak semacam usaha loe juga buat ngrubah nasib loe. kalo usahanya masih biasa ya hasilnya bakal biasa juga. tapi kalo usahanya udah luar biasa insyaalah hasilnya pun luar biasa.
ingat kan hasil itu nggak pernah menghianati usahanya, ( kalo pacar loe nggak pernah menghianati loe itu bohong. cek lagi coba. ) *lah kenapa tiba-tiba bawa-bawa pacar yang berhianat. curhat lagi jatuhnya behaaahahaa

nah kalo loe termasuk kemungkinan ke dua, biasanya loe tipikal orang-orang malas tapi rajin menghayal. punya cita-cita, iya punya tapi ya mimpi aja. mimpi terus, nggak pernah berusaha wujutin. perencanaan wujudnya hanya wacana belaka, jadi ya ketunda terus sampai loe sendiri nggak sadar cita-cita loe itu hanya mimpi. come on, wake up and make your dream come true!!

ya emang nggak segampang tangan gue ngetik " come on, wake up and make your dream come true!!" juga sih perwujudan mimpi itu. tapi walopun begitu mulailah dari hal kecil yang bisa mendekati mimpi loe. misal loe pengen punya butik, tapi nggak ada modal. coba deh hal terkecilnya menurut gue loe jadi reseller dulu di online shoop yang sekarang menjamur banget sampe jamur aja kalah berkembang biaknya dari perkembangan online shop yang sekarang ada. nah kalo udah ada rencana kecil begituan jangan ditunda, langsung aja cari di internet *elaah sekarang jaman serba ngandelin internet kan* situs-situs yang nawarin kerja sama reseller. siapa tahu buah dari kesabaran nelatenin jadi reseler besoknya tahun kapan loe bisa jadi ownernya sendiri. kan nasihb nggak ada yang tahu nyooh

untuk kemungkinan yang tiga ini yah ngak jauh beda sama yang ke dua. cuman bagusnya yang ke dua adalah masih mau nge-plann cuman implement nya nggak di segerain. dongkrok akhirnya, rejeki udah keburu di patok angsa!! kalo yang ke tiga ini biasanya tipikal yang seneng buang waktu nggak penting. kayak misal berlama-lama di depan TV nonton acara musik pagi-pagi sampe gosip siang hari dan sinetron sore sampe malem harinya. kalo enggak ya sebatas mantengin layar gedget buat maen game sadar-sadar udah ganti tanggal. wasting time !! makannya temen se ankatan loe udah wisuda elu ngajuin bab 1 aja masih revisi. * yaaah curhat lagii 
kalopun ya mau nonton Tv ya pilih acara yang berkualitas yang bisa ningkatin ilmu pengetahuna dan wawasan, syukur bisa menimbulkan gagasan-gagasan baru. kalo ya pegang gedget manfaatkan sebaik mungkin untyk browsing tentang hal-hal yang ngebantu buat dapat gagasan baru untuk usaha mungkin. men sekarang semua bisa di pelajarin di internet, jadi kalo loe masih manfatin internet buat hal yang nggak penting loeo tuh kampungan banget.

nah yang kemungkinan terakhir ini ya udah nggak bisa diotak-atik lagi. ngehe aja kalo loe iri sama temen lu yang anankya orang kaya raya nya udah nggak keitung. tapi biar begitu ya sebisa mungkin loe tetep harus berusaha merubah nasib loe sekarang yang mungkin masih biasa menjadi luar biasa. kita nggak pernah tau bagaimana nasib kita selanjutnya, setidaknya mulai sekarang kita membuat nasib kita sendiri dulu biarpun pada akhirnya tetep Tuhan yang menentukan. setidaknya kit apernah berjuang, nggak ada perjuangan yang sia-sia kok. ingat.

gue bukan sok-sok an ngajarin ato ngasih petuah sih dengan tulisan diatas, karna pada kenyataanya 90 persen tulisan itu isinya curhat nyooh sisanya simpulkan sendiri behaaha

iya kadang sering banget pas tahu kehidupan temen seangkatan kita jauh lebih enak dari kita jadi merasa iri. kok dia bisa jadi artis ibu kota sementara gue artis tingkat RT aja belum berhasil. ato kok dia udah jadi pramugari GI aja padahal gue kuliah aja nggak kelar-kelar, kok dia udah mau selesai S2 aja padahal S1 gue aja masih loading nggak done done juga. apa yang salah sama gue?? nah hal-hal semacam itu bisa jadi koreksi diri kita. mungkin gue terlalu santai, terlalu malas, terlalu nyepelein. kebanyakan cita-cita yang satu aja belum bisa diwujudin, kebnayakan nulis nggak penting, kebanykan nyari info oppa oppa nya di Korea, terlalu banyak planing sampai satu aja belum sempet dikerjain. 

sebenrnya antara iri sama miris sih ya kalo pas tahu kenyatan-kenyatan yang udah gue sebutin diatas tentang ketertingalan gue dengan temen seangkatan gue. jadi nyesel kenapa nggak dari dulu gue kebuka otak nya untuk membuat nasib gue sendiri. ya emang nggak ada kata terlambat buat memulia hal baik, tapi kalo udah telak gini ketinggalannya kan yanga ada nyesel duluan.
makannya mulai sekarang kerjakan hal-hal yang postif aja, yang sekiranya nggak perlu mending jangan. sayanvg waktunya kebuang nggak berguna.

karna dalam hidup itu ada bagian masing-masing yang sudah seharusnya kita kejar dengan angka kehidupan kita di dunia. dan angka gue bukan angka muda lagi yang masih maen-maen dengan waktu....













Related Articles

2 komentar:

  1. sesuju mbak. aku juga pengen jadi reseller tapi masih belum berani sama tanggung jawab yang gede#soalnya aku anaknya ceroboh*dan uda gak bisa diganggu gugat v:

    gatau entah apa yg ada dipikiranku itu cuman sekolah2. gak ada pikiran yg terbuka untuk mengeksplor diri*disini saya menyesal

    BalasHapus
    Balasan
    1. naahh, udah tahu kelemahan diri sendiri kan?? kamu beruntung di usia kamu yang masih sekolah udah paham kendala diri sendiri apa, setidaknya kamu tahu kamu orang macam apa ( laah bahasanya 'orang macam apa' itu macam bahasa apa gitu ya. haha )

      kalo udah tahu kelemahan diri sendiri, coba belajar buat merubah kelemahan itu jadi peluang. misalnya karena kamu ceroboh, coba berlatih untuk sedikit detail dan lebih teliti. kita nggak akan pernah tahu seberapa hebat kita kalo kita nggak pernah ngukur diri kita kan??

      nah siapa tahu udah dengan kegiatan kecil macam jadi reseller bisa ningkatin ketelitian kamu. kalo masih takut coba ajak partner yang kamu percaya bisa handle urusan order dan listorder buat bisnis reseller. ya nggak harus jadi reseller juga sih dek, apajalah kegiatan yang intinya bisa sebagai obat dari kelemahan kamu.

      ya wajar sih, kalo masih sekolah bisanya pikirannya masih sepolos itu. coba sering sharing deh sama banyak orang, bisanya sharing itu lebih bisa membuka pikiran kita.
      oh iya mumpung masih SMA coba deh eksplore kemampuan kamu dengan ikutan banyak ekstrakulikuler biar kesah passion kamu dimana.

      semangat dek bulan cantik.

      Hapus

Diberdayakan oleh Blogger.

Advertisement

Popular Posts