In catatan isul

TENTANG PRIORITAS


Hidup itu ada baiknya kaloo terkonsep. Jadi jelas arah nya mau di bawa kemana dan tujuannya apa. Karena kita punya konsep dan tujuan, pastinya kita juga punya hal-hal yang penting untuk segera di lakukan agar tujuannya cepet sampai.
Bener??

Hal-hal yang penting untuk di kerjakan dan tidak seharusnya kita juga pandai memilah agar waktu yang kita habiskan di dunia ini nggak banyak kebuang sia-sia.
Bener?

Mengerjakan banyak hal kebaikan dan terus terusan beribadah juga sangat penting karena menyangkut keberlangsusangn hidup di akhirat, tapi kita juga harus bisa mengatur persentasinya dengan hal-hal baik yang berkaitan dengan urusan di dunia. Jadi imbang dunia dan akhiratnya.
Bener?

Mengenai hal-hal yang berkaitan di dunia, kita juga harus membedakan lagi mana yang perlu kita dahulukan dan kita sedikit kesampingkan. Karena kita tidaak bisa melakukan banyak hal dalam satu waktu, harus terjadwal pelaksanaanya supaya hasilnya maksimal karena dikerjakan satu focus.

Intinya kita harus tau aja mengenai prioritas.. biar hiidup kita nggak banyak cabang nggak berguna.

Masuk ke sesi curhat..

Gue lagi kecewa berat aja sama ( yang ngakunya ) sahabat. * ya allah jahat banget nggak sih gue tulis pake ada acara kurung buka sama kurung tutup gitu.
Jadi persahabatan yang dia gembor-gemborkan itu bagi gue masih patut di pertanyakan.

Bagaimana bisa sahabat kalo dia nggak pernah ada saat lo kenapa-kenapa. Saat  lo butuh bantuan, saat lo butuh teman curhat, saat lo butuh utangan, saat lo butuh tumpangan de el el

Gimana bisa dibilang sahabat kalo dia nggak pernah jujur tentang kondisinya. Dia selalu menutupi yang sebenrnya, padahal juga gue nggak peduli dia kayak apa yang penting dia baik dan asik. Yang lainnya gue coba buat tutup mata

Tapi dia enggak, dia selalu menempatkan dirinya pada orang lain. Bohong sana sini tentang kondisi keluarganya, padahal gue juga tahu kayak apa kondisi yang sebenrnya. Gue bukan mau bersahabat dengan kekayaannya, tapi kenapa dia pamer segala macem yang gue tahu itu juga sebenrnya nggak ada.

Yaudah sih gue cuman berusaha buat ngerti aja, mungkin emang itu kondisi hidup yang dia harapkan. Semoga emang bisa jadi kenyataan.. tapi nggak perlu bohong juga sih. Gue aja capek dengernya, masak elu nggak capek nge bohong nya.

Karena gue masih nganggep dia sahabat yaudah gue diem aja dengerin. Saling ngerti aja. Bukan kah seharusnya seperti itu kan sahabat ituu…

Tapi yah bukan itu aja sifat dia yang bikin capek. Gue bahkan udah pernah yang ngrasa sakit banget saat tiba-tiba dia jadian sama cowok yang udah deket sama gue banget dan dia tahu gue suka sama cowok itu. Kok tega gitu dia pacaran sama cowok itu, cuman yah sekali lagi gue cuman bisa ngalah dan berusaha ngerti. Mungkin dia emang punya keunggulan lain yang nggak gue miliki dan bikin itu cowok jadi milih dia.

Tapi kalopun itu terjadi pada gue, gue mending nggak nerima cowok itu sih. Karena menurut gue priroritas gue bukan cowok itu.

Sebenrnya gue punya banyak perbedaan sifat dan karakter dengan dia, cuman y ague berusaha buat masuk ke dunia dia dan menyesuikan saja. Udah terlanjur sayangg,… gue gitu sih orangnya kalo udah deket sama orang ya susah buat nglepasnya. Karena dasarnya gue setia ( eheem )


Tadi malam Dia ngajak ketemu gue iyain, gue usahain banget karena sekarang-sekaramg ini kita lagi susah banget buat ketemu. Dia udah punya pacar baru lagi nggak tahu yang keberapa sejak sahabatan sama gue. Gue usahain banget waktu biar bisa ketemu, Udahan tiba-tiba dia nggak ngasih kabar. Tau-tau pas di bbm bilang kalo ada acara soal kerjaa. Yaudah gue ngalah lagi, eh pas buka path dia lagi nyetatus di tempat makan sama pacar nya. Sakit nggak ish lo

Ini tentang prioritas dimana elu harus nya bisa mentingin mana yang udah bikin janji duluan. Gini ya geng kalo jomblo, selain emang jadi bahan hinaan dan nistaan jomblo itu sering jadi korban pembatalan janji tiba-tiba dan.

Kenapa? Karen pacarnya nggak bolehin buat ketemu bareng gue? Dan elu nurut gitu aja? Helloo, jaman elu nggak bisa makan siapa yang ngasih duit buat makan? Dia? Kan belum kenal.  Begitu sekarang punya pacar elu lupa sama gue? Demi apa..

Sahabat harusnya saling support kan. Dia mana pernah support tentang kegiatan nulis gue. Kalo dimintai tolong buat baca blog biar nambah jumlah pengunjung, hhaa jawabannya “ ada gue nggak? Ah males ah nggak ad ague nya”
Ya allha sakit banget dengernya.

Susah emang punya temen deket yang hobby banget show on gitu, pengennya on terus.

Emang sebatas ngebatalin janji sih, tapi ini nggak sekali. Udah sering banget yang bikin gue capek banget diginiin sama dia.

Kayak gini jadi buat gue mikir kalo kita emang perlu bikin prioritas dalam hidup kita. Bagaimana pun juga sahabat bagi gue prioritasnya satu tingkat dibawah keluarga, jadi bisa diitung seberapa penting sahabat buat gue karena dia udah kayak keluarga. Tapi kalo kita di tempatin di prioritas terbawah terus sama sahabat kita gimana perasaan kita ….




Related Articles

2 komentar:

  1. yah mending mbak isul sebagai sahabat gak bagus kalo ndiemin org yg dia syg ngelakuin hal buruk. lebih baik bilanglah apa yg mbak isul rasain selama ini#itu kalo berani.
    trus kalo dia malah njauhin mbak isul berarti dia gak tau hakikat asli sebuah persahabatan*macem tau aja v: v:
    -bulan

    BalasHapus
    Balasan
    1. siyaaap, nasehat diterima sayang ( tapi belum tentu dilaksanakan, hehe )

      Hapus

Diberdayakan oleh Blogger.

Advertisement

Popular Posts