In catatan isul Lifestyle

STATUS SIALAN



Dulu dan sekarang itu beda. Dunia pasti  mengalami perubahan karena perubahan merupakan tanda kemajuan ilmu pengetahuan di muka bumi ini. Dan kalo ngomongin perkembangan ilmu pengetahuan itu tidak akan pernah selesai karena terus mengalami perbaikan setiap harinya. Apalagi ilmu tekhnologi, ilmu yang selama satu dekade terakhir mengalami perkembangan sangat pesat. Semua negara di belahan dunia udah berlomba-lomba menciptakan alat-alat bertekhnologi canggih, dari yang mulai otomotif, peralatan perang, perabot rumah tangga, alat-alat kantor, alat kesehatan juga kedokteran, sampai dengan alat telekomunikasi.

Dengan segala macam perkembangan tekhnologi yang udah semakin canggih udah pasti tujuannya untuk memudahkan hidup manusia di Bumi. Kita bisa menyelesaikan pekerjaan dengan mudah karena ada perkembangan tekhnologi ini. Udah pasti, nggak perlu dijelasin. Contoh simple nya aja sekarang nyuci nggak perlu susah-susah menyikat, bolak-balik, bilas, gilas dll. Tinggal sekali pencet tombol kita bisa sambil ngapain aja, pakaian kita bisa bersih karena bantuan dari alat rumah tangga yang ditemukan oleh David Alva Fisher  tahun 1910.

Yes, mesin cuci ditemukan pertama kali oleh seorang berkebangsaan Amerika bernama David Alva Fisher di tahun 1910. Meskipun sudah ada yang menemukan mesin cuci sebelumnya, namun masih membutuhkan tenaga manusia untuk menggerakan tangkai  yang ada pada mesin dan kemudian disempurnakan oleh bapak mesin cuci ini menjadi seperrti mesin cuci listrik kayak yang kita pakai sekarang-sekarang ini. Ngebantu banget ya nyooh gara-gara perkembangan ilmu pengetahuan dan tekhnologi ini.

Tunggu sebentar, ini kenapa jadi ngomongin mesin cuci yah. Bukan maksut promosi atau apa sih. Kenapa juga sok-sok an ngomongin teknologi segala macem, kayak iya paham aja tentang kecanggihan teknologi. Yah ngerti sih tapi cukup ngerti buat diri sendiri aja bukan buat untuk public,takutnya nanti jadi menyesatkan.

Ini mau curhat lagi sih, tentang efek dari kecanggihan teknologi telekomunikasi. Jadi malah ngomongin sampe mana-mana. –udah biasa-
Gedget. Iyes, sekarang ini gedget udah yang kayak makanan pokok. Dulu orang laper mah nyari makan apa masak kalau nggak ada makanan, nah sekarang gara-gara kecanggihan teknologi orang lapar malah nyari gedget. Bikin status.

Dulu juga orang kalo mau makan berdoa dulu, abis itu makan. Nah sekarang bukan berdoa atau apa malah di foto makanannya, upload di sosial-sosial media. Maksutnya apa?

Kalau mati lampu juga dulu nyari lilin kan sama korek, nyalain buat penerangan sementara. Apa senter kek lebih canggihan dikit. Nah sekarang mati lampu nyari gedget juga bikin status nyalah-nyalahin PLN. Emang kalo udah bikin status gitu bapak-bapak PLN tau dan ngebaca terus nggak mati lampu lagi. Kan yah bukan solusi..
sampe ada meme dari gambarnya pak Presiden kita yang ke 6 yang kalimatnya “ ingat! Kalo mati lampu nyalain genset, jangan bikin status” itu yang udah dikasih peringatan keras dengan tangan pak presiden yang menunjuk angka satu ke udara. Untung cuman satu tangan, coba kalau dua tangan mengacungkan jari telunjuknya ke atas, kan jadi salam akidah (ini yang anak-anak fikinisasi pasti ngerti ni salam akidah –berarti gue anak fikinisasi dong- *plak )

ada lagi nyoh. kalo Sakit nyari obat kek, ke dokter kek, istirahat kek. Ini sekarang nyari gedget lagi nyooh, bikin status lagi. Emang kalo udah bikin status gitu si “sakit” tadi tau dan kemudian menghilang?? Mau pamer apa cari perhatian?
Gue nggak ngerti sama mereka mereka yang suka banget pamer-pamer segala macem di sosial media. Kayak kasian aja hidupnya, semacam nggak punya temen buat cerita gitu jadi di share aja lepas di sosial media.
Kan mending diceritain ke orang terdekat yee, kayak misal laper nih. Yah walopun sebenernya kalo kelakuan orang normal lapar itu tinggal makan aja, tapi yah angap aja si A -sebut saja begitu pengguna gedget alay ini- butuh cerita ke orang kalau dia lagi laper. Yaudah sih bbm temen deket aja, “ nyet gue laper nyet, kosan nggak ada makan nyet. Tanggal tua duit tipis nyet.” Send, udah kelar.

Kalau dia temen yang baik –kalau bener dia mau temenan sama si A- yah udah pasti dia akan ngerespon kok, bantuin kasih makan kek, kasih duit buat nyari makan kek atau apa kek seenggaknya menyelamatkan diri si A biafr nggak mati kelaparan. Gue rasa itu lebih terhormat  shere kesusahan elu pada satu orang yang lo anggap terbaik dari pada lo share  di status BBM, path, twitter atau segala macem sosial media laiinya. Semua orang yang berteman akan tau elu lagi kelaperan, kan nggak keren men. Apalagi yang masih jomblo lagi nyari-nyari target buat dijadiin gebetan, tau setiap status alay elu, diih ini anak kelaperan mulu buat makan diri sendiri aja. Gimana kalau mau ngasih makan gue juga. Kan jadi mikir ulang dia-nya nyooh, ilang deh target gebetan elu..



Kalopun di situasi terpaksa kayak elu emang kudu sharing kesusahan elu, yah share nya pakai bahasa yang agak-agak ambigu aja men. Kayak pakai kalimat syair-syair yang entah lu nyolong dimana intinya kalimat itu cukup mewakili perasaan lo saat itu. Tapi yah dengan tidak pake bahasa yang lugas kemudian orang-orang tau maksut statusnya apaan.
Seperti elu lagi sedih banget karena malam minggu di rumah terus selama berbulan-bulan terakhir karena nggak ada yang ngajakin dan nggak ada yang mau diajak jalan *jomblo* terus mentah2 elu nyetatus “ sedih nggak ada yang ngajakin keluar malam minggu “ walaupun lo sembunyiin kenyataan bahwa nggak ada yang ngajakin atau mau diajakin dan itu berlangsung selama berbulan-bulan, tetep aja orang miris liatnya. Sejelek apa lo kok jomblo aja nggak berubah-berubah status ( nah, ini nyindir diri sendiri bukan?)

Beda kalau penyampaian kalimatnya gini misalnya “ itu pilihan, siapa saja bisa hang out atau tidak. Karena kebahagiaan tidak harus didapat di luar.” Keren kan statusnya. Dari kata pertamanya aja udah “pilihan” yang seolah-olah emang itu pilihan elu bukan karena takdir. Jadi masih ada gengsi yang harus dijaga disini. Kemudian kalimat “ siapa saja bisa hang out atau tidak.” Yah berarti enggak mewajibkan harus hang out juga kan, mengesankan elu itu memiliki kebebasan dalam berfikir dan tidak kaku. Kan ya kaku sih kenapa malam minggu gitu harus dijadiin malam penyiksan bagi kaum-kaum penyendiri seperti “mereka” yang memiliki kasus yang sama ( gue juga termasuk berati *jedaarr* ) -kaum penyendiri, kaum tidak laku dalam kalimat santunnya-

Kemudian kalimat “ karena kebahagiian tidak harus di dapat diluar.” Ini ampuh banget kalimatnya buat ngungkapin bahwa elu punya kebahagiaan lain yang berbeda dengan mereka-yang menganggap malming harus keluar pacaran jalan de el el-
Kan kesannya elu eksklusiv banget nyoh, memiliki kebahagian yang berbeda. Punya dunia sendiri tidak ikut-ikutan yang udah ada. Kalo anak jaman sekarang nyebutnya anti mainstream.

Denngan kalimat manis tersebut akan menyelamatkan diri elu dari situasi anggapan menyedihkan. Meskipun bagi mereka yang memiliki tingkat intelek sedikit bagus akan paham maksut dari kalimat status macam itu, karena bagaimana pun elu bikin status itu di malam minggu yang di tradisikan sebagai malam kesenangan dan elu bikin status kayak gitu, paham dong kalo sebenrnya elu nggak bisa hang out atau mencari kesenangan di luar. Tapi seenggaknya penyampainnya elu udah bagus banget dan yah bukan kalimat sampah yang bikin orang baca recent update di BBM jadi eneg.

Menurut gue juga kalimat-kalimat indah perumpamaan macam itu akan membuat orang tertarik kemudian mungkin akan komen, mungkin ada juga yang justru BBM “ misi, ngopy statusnya ya say. Bagus.” Nah kan, jadi  ngebantu orang ngungkapin perasanya dengan baik juga kan.

Gue sendiri tipikal orang yang suka cerita, berbagi, ya curhat ya nyetatus juga jadi statusnya curhat juga, hhaaa *plak
Tapi kalopun begitu gue akan prefer buat milih kalimat yang nggak jauh beda dengan kalimat diatas. Menggunakan bahasa kiasan yang nggak langsung to the point. Akan menunjukan bahwa kita ini memiliki tutur yang baik, inget kalau karakter orang bisa dilihat dari kalimat kita ketika berbicara juga kan. Tutur kata yang baik akan memberitahukan si pemilik kata bahwa dia juga orang yang baik. Jadi orang akan menghargainya..

Selain dengan status curhat yang menggunakan bahasa kiasan, menurut gue dengan status pakai bhasa inggris juga better dan itu langsung to the point juga nggak masalah. Bagaimana pun juga status berbahasa inggris akan menyiratkan bahwa si pemilik status, bahasa inggris nya cukup baik. Yah kita sih nggak tau beneran baik apa cuman ambil dari google translit, sekarang semua serba mudah kan karena tekhnologi. Paling enggak kelihatan beda ajalah yah nggak beneran curhat gamblang gituh

Soalnya gue ada nyoh temen sosmed yang kerjaan tiap menitnya nyetatus dan itu isinya curhatan muluk. Sampe eneg gitu tiap buka recent update dia lagi dia lagi, curhat lagi curhat lagi. Kayak nggak ada temen yang bisa diajak curhat gitu, dia pikir status bbm itu buku diary apa gimana siih.



Kalo mau ngabadiin curhatan ya mending nulis dong, di blog. *ciyeee yang anak blogg * mau curhat yang model apa juga menurut gue better lah ketimbang curhat di status BBM. Nyampah men, menuh-menihin recent update. Ini yang niatnya buka recent update mau ngepoin gebetannya abis ganti DP apa ato bikin status apa jadi males gegara liat sampah bercucuran disana.. *ciyeee ngepoin gebetan apa mantan*
Bisa sih bisa aja gue delcont, cuman ya dia itu temen yang udah kenal dan lumayan sering ketemu. Kan jadi nggak lucu kalo tiba-tiba dia nanya, kok gue di delcont, salah gue apa?kan nggak lucu juga kalo geu jawab abis lo curhat mulu gue cape bacanya.

Biarpun gue orangnya kadang blak-blakan tapi masih cukup sopan untuk mengatakan sesuatu. Masih dipikir lah nyakitin apa enggak, kalo gue jawab gitu kemudian dia malah jawab lagi “ iya abisnya gue nggak ada yang diajak curhat,gue kesel juga kenapa masalah dalam hidup geu nggak ada abisnya dan bla bla bla “ yang jatuhnya malah dia curhat lanngsung. Makin cape aja..keculai kalo kita emang temen yang deket banget udah pernah makan nasi kucing sebungkus bersama.

Kaloo gue mau curhat lebih prefer buat curhat di blog, misal kita emang butuh curhat dengan media lain selain sahabat kita sendri. Di blog orang nggak bisa sembarang tau apa yang kita tulis kalo dia nggak nyari blog kita, dan orang juga nggak akan nyari blog kita kalo nggak kita kasih tau. Nah loh, hhaaa

Curhatan kita di blog juga nggak ganggu ketenangan hidup orang, lebih kefilter aja siapa yang bisa baca blog kita.


Sebenernya gue bukan mau ngejelkin orang yang suka pasang status2 di sosmed sih, gue juga manusia yang sama punya keinginan untuk bisa membagi apa yang kita rasakan saat itu dengan teman2 sosmed kita. Tapi cara yang kita gunakan berbeda, curhat yang cerdas ya nyoo jadi nggak bikin kesel yang berteman dengan kita di sosial media..

Related Articles

0 komentar:

Posting Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.

Advertisement

Popular Posts