In catatan isul review

" KATAKAN PUTUS "







                                                             “ KATAKAN PUTUS”


ceritanya sore itu gue abis bangun tidur siang dan gue langsung buka laptop buat nerusin tulisan gue yang serius mau gue masukin penerbit. ( ciyeee )
Belum juga selese nngetik satu halaman, ponakan gue nyamperin dan ngajakin nonton acara di TV. Tau acaranya apaan? “ Katakan putus “ di TransTV. Gue antara shock, mau ketawa, bingung sama heran. Bagaimana bisa ini ponakan gue yang masih balita gitu nontonnya reality show macam gituan. Ponakan gue yang salah kah, acara TV nya yang salah kah apa pola pengasuhan ponakan gue yang lost.
Gue nggak tinggal serumah sama ponakan sih karena ini yang gue ceritain ponakan jauh dari sodara jauh, cuman pas kebetulan dititipin di rumah karena orang tuanya lagi ada perlu di luar kota. Jadi gue nggak tau pasti gimana orang tuanya memberikan kebebasan dalam menikmati masa balitanya. Apakah memang di kasih bebas loe mau maen apa aja, nonton acara TV apa aja, bermain sama siapa aja apa keg gimana gue masih mikir pas dia ceritain dengan gamblang acara “ katakana putus “ itu acara apa. Bagaimana bisa anak seusia gitu udah ppaham pacar-pacaran, selingkuh segala macem. Meskipun secara real nya dia nggak paham pacaran sama selingkuh itu apa pas gue Tanya, tapi ya dia bisa gitu nyoh nyeritain gimana kejadian dalam acara itu.
Dalam hati gue mikir Ya Tuhaaannn, anak jaman sekarang maen nya udah maen hati bukan maen boneka sama kelereng kayak jaman gue kecil. Pantesan makin kesini makin banyak anak-anak kawin muda yeee…

Setelah gue Tanya-tanya abis acara itu selesai, ternyata setiap hari dia di rumah sama kakak nya cewek yang udah sekolah kelas 5 SD. Sementara dia nya sendiri masih sekolah taman kanak-kanak. Orang tuanya setiap hari sibuk kerja, bisa kumpulnya kalo udah malem sama weekend. Nah, pas gue Tanya tau acara “ katakan putus” itu dari mana, dia jawab dari kakak nya. Kalo sore dia nonton bareng kakaknya di kamar yang emang udah difasilitasi TV sendiri, home teather gitu lah nyooh..

Pantessann, kakak ceweknya juga gue rasa udah dewasa melebihi umur yang sesungguhnya. Lagak-lagaknya dia itu kayak orang gede gitu, dandananya juga. Pas gue Tanya-tanya juga ternyata dia sering nonton acara TV nya yang dewasa-dewasa nyooh dan dia dapet figurannya dari sana. Dia apal banget sama sinetron2 Turki an yang tayangnya di musim panas tapi judulnya musim cerry itu. Itu kan sinetron dewasa nyooh.
Gue sih nggak tau seperti apa jalan ceritanya, tapi pernah sekali nonton karena penasaran sakingf hebohnya di iklan kemudian diparodiin dii social media. Itu kan ceritanya tentang cinta-cintaan gituuh. Anak seusia dia mana paham cinta, kalopun iya paham ya palingan cinta orang tua, cinta nabi dan rosul nya serta cinta pada Tuhan yang maha Esa kan.

Gegara sinetron itu akhirnya dia paham cinta dalam makna yang lainnya, dan menjadikan dia dewasa sebelum waktunya. Pantesan kalo malam minggu dia maen ke rumah terus ngerti gue masih di rumah aja gue dii ledekin. Jiiirr…dia udah paham gitu kalo malam minggu itu malam buat pacaran. ( yaahh ngenes hati gue )

Kejadian kecil ini bikin gue mikir lagi,

Yang pertama, awasi anak anda apalagi usia-usia balita. Awasi dalam segala hal, dalam bermain, menggunakan mainannya, permainan apa yang di mainkan, pergaulannya, lingkungan sekolah dan sekitarnya, de el el deh..
Usia usia mereka kan usia emas, itu masa penting pembentukan karakter anak. Kasihan kalo usia mereka udah ngerti hal-hal yang belum sepantasnya karena kurang pengawasan. Ada batasan-batasan yang perlu dijaga kayak misalnya penggunaan permainan. Tidak semua mainan anak-anak itu aman, ada juga yang membahayakan. Lagi juga, anak jaman sekarang udah di fasilitasi segala macem termasuk mainan dalam bentuk gadget. Itu secara psikologi sebenarnya tidak dianjurkan, walopun emang banyak permainan yang mendidik dan melatih perkembangan psikomotorik tapi dampaknya juga nggak terlalu baik kalo sering di gunakan. Akan menjadikan anak lebih individual dan susah bergaul dengan lingkungan social. Itu kenapa penggunaan gadget pada anak juga perlu diawasi dan di batasi.

Yang ke dua
Masalah fasilitas pada ank tadi, mungkin maksutnya baik ingin memanjakann anak. Tapi yah sekali lagi ada batasa yang perlu dijaga. Kayak ngasih TV di kamar anak aja, itu sepele tapi kita tidak pernah tau dampak psikis yang mereka dapat dari TV itu sendiri. Karena orang tua tidak bisa mengontrol tayangan apa saja yang pantas dan tidak pantas untuk mereka tonton, akhirnya mereka dengan bebas tanpa filter menonton acara yang mereka mau bahkan yang seharusnya belum pantas mereka tonton. Kebanyakan dari dampak ini anak-anak akann dengan mudah terkontaminasi hal-hal yang tidak seharusnya mereka tahu dulu. Akhirya meniru perilaku-perilaku yang mereka saksikan. Iya kalo acaranya emag untuk usia mereka, kalo eggak kan jadinya repot. Bahkan berita pun bukan tayangan yang pantas mereka saksikan.

Yang ke tiga
Ini acara TV kita lagi nggak sehat semua. Banyak acara-acara yang sebenrnya maaf gua bilang sampah. Gue nggak tahu gmana regulasi atau prosedur sebuah stasiun TV bikin progam aacara, yang gue tahu asal ada sponsor yang membiayayi itu acara aja bakal jalan. Lain-lainnya gue nggak gitu paham meskipun gue sendiri anak komunikasi. Coba liat sinetron sinetron kita, ya allah ngelus dada. Gue mending kalo emang suruh nonton acara sinetron gue bakal milih “ Tukang Bubur naik Haji” acaranya emak-emak. Acaranya natural, banyak ilmu yang bisa diambil, banyak pelajaran yang bisa di petik. Bagus pokoknya dari kaca mata gue. 

Tapi yah gue heran aja sama RCTI, abis bikin sinetrron bagus gitu kenapa dia bikin sinetron yang ke hewan-hewan an kayak ‘ 7 manusia harimau ‘ sama ‘ Rajawali’ gitu. Ya allah itu sinetron apa-apa an banget ya. Hayal yang sangat nggak mendasar dan mendidik. Udah gitu heran se heran heran nya juga sama sinetron ‘GGS’ yang uwoow banget boomingnya padal sampe sinetron itu tamat juga gue belum tau di mana letak bagus-bagusnya. Ponakan gue juga keccanduan sama itu sinetron,



Parahnya lagi ada temen satu kampus gue yang satu kelas juga dia ngefans banget sama sinetron “ala-ala” itu sampe2 di kelas minta dipanggilnya prili. Apa-apa an yang bagaimana pula ituh, dia dah segede itu anak komunikasi juga masak ya nontonya acara kayak gitu. Mbok ya jadi penonton yang cerdas.

Lagi gue geregetan juga sama sinetron “ mak ijah pengen ke mekkah”. Udah kelar sih tapi tetep aja gue mikir keras itu sinetron apa maksutnya judul sama isinya sama sekali nggak sinkron. Bagaimana bisa mak ijah pengen ke mekah tapi ada bikin tarian ubur-ubur, dan ‘ala-ala’ yang lainnya. Nggak nyambung blas, geregetan bawaanya.. 

Terusan ya itu kenapa TV yang dulu gue kagumi acara-acaranya inovatif jadi kayak gitu juga. transTV, iya gue dulu lumayan suka sama transTV, acaranya beda dari yang lain. Tapii itu dulu, dulu yang entah sejak kapan mereka juga ikutan bikin sinetron yang ala ke setan-setan nan yang nggak masuk akal. Apa ya, namanya kalo ga salah bioskop Indonesia atau apa lupa udah lama nggak nonton transTV. Yang bikin heran se heran herannya juga demi apa sekarang transTV demen banget nayangin keluarganya Raffi Ahmad.  Ya allah anaknya presiden aja nikah nggak di live in juga, anak nya pak CT juga nikah nggak diliput. Kenapa dia yang bukan siapa-siapa bahkan dibikinin progam khusus “ janji raffi dan gigi” segala macem. Mana ada lagi itu “ bukan bintang biasa “ yang gue nggak paham maksut dan tujuan progam acara itu. Iye iyeee nyooh, bukan siapa-siapa Raffi bagi gue tapii penting bagi elo yang ngaku Raffiah. Cuman ya berlebihan banget sumpah. Lagi juga pas lahiran si gigi semua gencar memberitakan, gue geleng-geleng kepala. Segala macem bikin reality show ‘katakan putus’ apaan sih tujuannya. Putus yaudah sih putus aja ngapain pake dimasukin acara TV segala. Kalopun bikin reality show mbok ya yang kayak jaman nya ‘termehek-mehek’ gitu yang walopun dari judul progam acaranya enggak banget tapi kemasan acaranya cukup bagus. Sekalipun ya akhirnya makin keliatan kalo di setting sih ceritanya. Beneran sayang sama statisiun itu, dulu banyak acara yang emang menurut gue fresh, tapi sekarang yaaahh, komentar sendiri deh acaranya seperti apa.

Kalo sodaranya sendiri trans7 ada sih yang gue suka banget, acara talk show ‘hitam putih’ sama spotlite. Keduanya punya nilai informative yang cukup baik. Selain acara itu nggak paham lagi mereka punya progam apalagi. Dulu sih ada OVJ ya, lumayan buat hiburan. Lucunya natural sih walopun kadang berlebihan, tapi nggak se lebay acara komedi tetangga yang pake masak air masak air segala itu. You know I mean?

anTV, yah ini TV nayangin sinetron juga tpi sinetronnya import semua dari india. Emang Indo kekurangan sinetron bagus, tapi bukan berarti terus ngimport sinetron dari luar juga kan. bikin kek kalo emang niat mau ngramein sinetron, produksi sinetron yang bagus. Bukan malah import gituu. Gue jarang nonton acara di anTV ini. Yang bikin geleng-geleng lagi di stasiun itu progam acara eat bulaga sama pesbuker. Yang eat bulagai itu acara game atau reality shoe atau kuis ato apa sih nggak jelas. Jatuhnya malah kayak drama, iyakan gue pernah liat acara itu ada gimik-gimik dari Vicky yang punya salam akidah itu. Menariknya dimana? Kalo pesbuker okelah, mungkin menarik karena lucu. Tapi ya menurut gue biasa aja sih.

Kalo MNC ya , yang gue tahu dia nayangin juga sinetron tapi better lah dibanding progam sinetron yang tadi udah gue sebutin. Dia banyak nanyangin sinteron anak-anak sama kartun. Emang tahun lalu pas gue sempet KKL disana dijelasin juga kalo MNC konsen nya emang TV keluarga, jadi acara-acaranya ya nyari aman. Palingan yang sangat melekat pada tv itu acara music dangdutnya sih, tapi yah tetep better menurut gue. Lumayan buat hiburan yang suka music danggut. Seenggaknya dia nggak nanyangin sinetron murahan. Tapi ya ada juga sih gue pernah liat siang gitu mereka nanyangin sinetron yang kayak yang di Indosiar kalo siang-siang macam pintu tobat gitu. Tapi nggak sering-sering banget. Mereka malah sering nayangin sinetron nya India yang jman dulu. sejujurnya gue jarang banget nnton progam di MNC, selalu gue lewatin.

Kalo Indosiar yah paling acara pintu tobat aja yang bikin gue nggak suka. Yang lainnya nggak terlalu bisa disorotin sih, jarang juga liat progam acara di TV itu. Palingan suka ngintip dikit pas jaman D!akademi itu. Hebohnya masyaalah banget, tapi yah itu menghibur sih. Banyak lucu-lucunya, jadi mereka pinter ngemas acara music dangdut yang masih agak di hindari sama anak muda metropolitan jadi acra yang menarik karena kemasan  humornya yang ‘apalah-apalah’ itu. Semoga ‘ sukses ya say’..

Kalo Global TV, aman lah. Dia emang segmennya anak-anak kayaknya jadi banyak progam anak-anak. Kalopun pas prime time mereka paling nayangin film luar, nggak mau produksi sinetron sendiri kayak tetangga-tetangga ..

Selain sinetron, progam acara kita yang lainnya nih yang gue sorotin tentang acara musiknya. Gue tuh gemes banget ya sama dashat. Itu acara music atau apa sih, kok makin nggak jelas gitu konsep acaranya. Yang ditayangin juga Raffi lagi Raffi lagi. Eneg sumpah
Kalo Inbox sih masih mending ada manis-manisnya J
Seenggaknya dia adalah segmen-segmen yang menarik. Dulu gue suka di indox ada segmen Semprol managemen. Kayak pencarian bakat gitu tapi singkat, dan yah banyak kejutan sih menurut gue. Cuman sekarang gue udah mulai meninggalkan Inbox dan beralih ke RTV. Nama acaranya toplist. Ini bener-bener acara music, dia emang nggak nanyangin live music kecuali hari Jumat nya. Tapi informasi yang dia kasi itu bener-bener tentang music. Terutama yang nggak pernah ketinggakan music-musik dari negri Korea. Yes, gue emang lagi tertarik sama yang berbau ke Korea-Koreaan. Dan kayaknya RTV ini ngerti banget pecinta KPOP yang haus acara di Chanel-Chanel local lainnya yang nggak bisa diharepin. Jawaban nya ada di stasiun iini. Selalu di sempilin info tentang artis Korea nya. Bahkan drama korea nya full banget dari pagi siang sore sampe malem. Ajiiibb.. lagi demen sama chanel ini sama yang satu lagi NET TV..

NetTV ini baru bisa mengudara di Semarang beberapa hari terakhir ini. Tapi gue udah suka sama progam-progam acaranya. Inovatif dan kekinian banget, gue lagi suka progam mereka yang “pagi-pagi” . mereka bawain info dan tips-tips yang dikemas dalam suasana humor oleh hesti dan Andre yang bkin acaranya seger ga bosenin. Ditambah pembawaan mereka yang somplak jadi seneng liat nya. Yang lebih oke lagi acara sinetron mereka lebih dibanyakin sinetron komedi. Gue seneng banget sama ‘ tetangga masa gitu ‘. ‘ kelas international ‘ sama ‘ the east ‘. Acara ‘ the coment’ juga oke, itu acara inofativ banget cuman ngomentarin hal-hal yang menarik. Gaya komentar mereka juga asikk. Jadi nggak bosen litany. Sejauh ini acara RTV sama NET masih sangat aman dan jauh dari kata membosakan.

Kalo Kompas palingan yang sering gue lihat stand up Comedy nya sama acara talk show 11 – 12 yang dibawain sama panji. Talk show yang recommended banget menurut gue, tayangnya jam malam pas mau tidur gitu jam 11 malem sampe 12 mlem. Saat yang udah capek aja sama kegiatan sehari atau capek lihat acara yang gitu-gitu aja di stasiun TV tetangga. Ini diselingi sama stand up stand up dari panji sama pembawaan yang somplak juga ada macam kejutan konyol kayak ‘kata kunci’ yang anir banget selalu berhasil bikin ngakak. Gue suka acara itu pokoknya.
Secara keseluruhan juga cara di Kompas masih sangat aman, nggak ada sinetron di sana. Banyak berita dan informasinya.

Dan yang seneng banget gue tonton dua stasiun TV berita yakni TVONE sama METRO TV. Demi apa gue walopun cuman ngintip-ngintip aja acaranya tapi gue suka kecuali acara marketing marketingan yang property itu ye nyooh. Yang jadi langganan di acara TVONE gue harus banget nonton ‘apa kabar Indonesia pagi’ dan presenternya indy sama arif fadil. Yang lainnya suka juga tapi nggak sampe dibandrol kata harus nonton.
Kalo di Mentro bandrolan kata harus nonton gue kasih ke progam acara kick andy sama mata najwa. Dulu suka 8-11 acara pagi itu, tapi sejak presenternya diganti semua jadi enggak lagi.


Ini banyak ngomentari soal progam acara bukan apa-apa sih. Gue nge-cela sana sini kayak gue berasa pinter sendiri dan paling bisa. Bukan, bukan begitu. Gue sadar gue nggak sehebat mereka yang ada di balik acara yang gue cacatin tadi, tapi seenggaknya kita sebagai konsumen boleh kan mengajukan protes dan kritik juga saran. Mereka sudah berada disana gue yakin mereka orang pilihan, orang pilihann punya kemampuan lebih dari orang macam gue kan. Harusnya mereka bisa ngasih persembahan yang lebih juga pada kita.  Wajar kalo kita punya ekspektasi lebih untuk mereka, dan tulisan ini ada karena ekspektasi gue tentang progam acara kita yang harusnya bisa lebih baik tidak terwujud dengan baik. Pliiiisss banget, hilangin drama-drama nggak penting dalam acara yang emang bukan drama. ( banyakin drama korea aja malah nggak papa ) *run

Kadang gue juga mikir lalu bagaimana peran KPI sendiri melihat kejadian ini. Dan jawabannya gue temukan saat Gue jaman KKL dulu datang ke KPI sama rombongan dari kampus. Disana dijelaskan juga mengenai tugas kewenangan dan tanggung jawab KPI itu sendiri dalam menyikapi tayangan-tayangan yang sebenarnya melanggar. Intinya mereka hanya mengawasi dan memberikan teguran saja jika ada stasiun TV yang melanggar  pedoman perilaku penyiaran. Tapi KPI juga memiliki wewenang diantaranya nih cek dibawah
SANKSI-SANKSI YANG DAPAT DIJATUHKAN OLEH KPI
Sanksi administratif sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) dapat berupa :
a.            teguran tertulis;
b.            penghentian sementara mata acara yang bermasalah setelah melalui tahap tertentu;
c.            pembatasan durasi dan waktu siaran;
d.            denda administratif;
e.            pembekuan kegiatan siaran untuk waktu tertentu;
f.             tidak diberi perpanjangan izin penyelenggaraan penyiaran;
g.            pencabutan izin penyelenggaraan penyiaran.

Dengan regulasi yang sudah tertulis jelas seperti diatas harusnya KPI bisa kali melakukan tindakan pada poin G, yakni pencabutan izin penyelenggaraan siaran pada progam yang emang udah sama sekali tidak ada nilai manfaatnya. Kan KPI juga memilikii kewajiban untuk menjamin kita mendapatkan informasi yang baik dari media televise. Tapi yah mungkin kenapa itu masih saja terjadi karena kita nggak paham-paham amat bagaimana procedural pencabutan ijin siaran pada progam acara yang melangggar p3 itu. Dan mungkin KPI memiliki banyak alasan yang baik kenapa tidak melakukannya. Percaya lah … ( menghibur diri )



Jadi penonton yang cerdas ya gaess kalo emang acara nya yang nggak bisa cerdas…


Related Articles

10 komentar:

  1. Orang dewasa aja gak pernah nonton katakan putus hahaha. Tapi katanya sih acara itu mirip termehek-mehek kalo jaman dulu, ya sama-sama gak jelasnya sih. Kasian emang banyak anak kecil sekarang yang tontonannya gak mutu. Jaman dulu paling parah nontonnya tersayang sama tersanjung doang (ups ketauan denh generasi tua) hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya karna mungkin orang dewasa lebih ngerti mana tayangan yang punya kualitas untuk di tonton dan tidak. anak kecil mah mana ngerti kayak gitu, nah tugas kita nih yang ngerti untuk bisa ngebantu kasih pengertian ke mereka atau orang tua nya supaya bisa ngefilter tayangan TV yang mau di tonton. gitu oke? heheh

      tenaaang, jaman gue kecil juga masih musim sinetron tersanjung dan parahnya gue juga ikutan nonton sama emak gue. hahaha

      Hapus
  2. Tadi ngomong RTV ya, iya RTV lumyanlah sekarang juga lagi nayangin drama korea favorit saya Hi! School Love On, tapi yang sangat disayangkan kenapa part yang berisi konten mendidiknya malah dipotong, malah difokus kisah cinta Seulbi dan Woohyun. Padahal Hi! School Love On sebenernya dramanya bagus banget banyak mengandung pesan moralnya. Ceritanya bagus kalau diperhatiin fokus drama ini tu sebenernya mendidik remaja mengenai kedisiplinan, tanggung jawab, persahabatan, keluarga dan etika. Tapi sayangnya part2 itu malah dipotong dan fokus ke kisah cinta lagi. Padahal drama2 korea apalagi drama remaja korea kalau difokus kisah cinta bakal jadi membosankan. Kalau kayak gini mah mending gak usah ditayang udah banyak kok sinetron2 yang bikin kotor otak remaja hasil prduksi Indonesia

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai muhamad Evan, suka drama ( korea ) juga yah? kita perlu tosh nggak? hehe

      gue suka sih tapi nggak yang sampe harus banget buat nonton nya. kalo drama apa tadi, Hi! School love ya? itu kok gue nggak ngerti yah. maaf

      cuman ya gini, menurut gue kenapa bagian yang mendidiknya di cut karena yah RTV menyesuikan dengan kondisi psikologi segmen penonton mereka. yah biasalah drama-drama Indonesia kayak nggak ada yang lebih menarik dari cinta-cintaan nya, nah pola itu juga yang MUNGKIN diterapkan RTV dalam penayangan Hi! School love on. sayang banget padahal, drama KOrea banyak yang nggak sekedar cinta tapi banyak sisi kehidupan manusia yang lain di kupas disana.

      eeemm gue ngak banyak nonton drama Korea sih, cuman gue sampe sekarang belum bisa move on dari " Its Okey Its love".
      pernah nonton drama itu? bagus! ada pendidikan psikologinya.

      Hapus
  3. Kak Ira Sulistiana, boleh ayo tos #toss
    ya mungkin dengan alasan segmen penonton yang demikian tersebut sehingga RTV memotong bagian-bagian yang mengandung pesan moral tersebut, tapi sayangnya kenapa pertelevisian di negara kita tidak berpikir untuk membentuk karakter baik dari generasi kita melalui program2nya ?
    Bukan memplagiati, tapi cobalah pakai strategi mereka. Dunia entertaimen korea di dukung oleh pemerintahannya. Kenapa ?
    Karena pemerintah mereka sadar dunia hiburan itu menyenangkan, melalui dunia yang menyenangkan itulah mereka suntikkan ilmunya pada generasi mereka.
    Mereka juga punya undang-undang untuk publik figurnya, jadi tingkah laku mereka juga terjaga. Sehingga si Idola yang terkenal itu memberikan contoh baik kepada anak-anak.
    Kalau saya gak tau drama yang kakak sebutkan itu, tapi selama saya menonton drama korea biasanya memang selalu begitu. Saya sih hoby-nya menonton drama remajanya-nya seperti Dream High 1 sama 2, High School 2015, Hi! School Love On, Lard Of Study pokoknya yang sekolah2an lah, maklum saya juga masih SMA.
    Kalau drama soal dunia kerja asli jempol banget buat Pinochio saya jadi ngerti banget dunia Jurnalistik dan reporter itu apa dan gimana tanggung jawabnya. Sejak sering menonton drama korea saya jadi lebih menghargai orang lain termasuk juga orang tua saya.
    Gimana ya, suka aja patuhnya mereka sama orang tua, guru, aturan negara. Punya mimpi, berambisi, rajin. Kalau orang bilang drama korea segala glamournya berlebihan menurut saya, memang glamour tapi dibalik glamounya itu ada kerja keras yang ditekankan.
    Saya juga ingin TV di negara saya disini, sayangnya kebanyakan produser hanya memikirkan gimana filmnya laku saja tidak memikirkan dampak dari penayangannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe, sip #tos

      oh masih SMA yah, jangan deh jangan nonton drama " its okey its love ". heheh sepertinya drama itu untuk orang dewasa.

      Evan tingal dimana? Semarang juga kah?

      iya sih, betul banget kamu kalo Korea industri hiburanya sangat didukung pemerintah. setiap tahun nya pemerintah mereka menganugerahi penghargaan bagi artis-artis nya yang punya peran banyak untuk mengenalkan Korea di mata dunia. itu salah satu bentuk dukungan pemerintahnya, regulasi penyiaran mereka juga sangat jelas.

      satu hal lagi yang terpenting untuk drama korea adalah dibatasi episode yang nggak pernah menyentuh angka 30 an episode. jadi ngak bertele-tele dan bosenin.

      deram hight 1 pernah nonton, yang ke dua belum. hehe
      iya seperti pinokio deh yah, walopun emang dasar setiap drama nya cinta tapi ada latar belakang lain yang membuat cerita mereka menarik. profesi mereka di drama itu juga ikut di tampilkan, jadi kita-kita yang dari prefesi berbeda bisa tahu seperti apa dunia mereka.

      Hapus
  4. aduh mbak kita memiliki pemikiran yg sama. sumpah aku uda nggak kuat lagi liat tv. dulu ya aku suka banget dari pagi nonton tv. sekarang malah nggak banget.
    aku suka trans tv*tapi dulu. kenapa trans tv mengalami penurunan? karena pemiliknya*atau apalah itu Pak Wishnutama menjadi pemilih nya NET. makanya net skrg bagus kan.
    klo trans 7 aku suka banget sma laptop si unyil. si bolang. tau gak sih. cctv. on the spot. hitan putih. spotlite
    kalo metro always kick andy sma mata najwa sma stand up comedy.
    rtv aku gasukanya dramanya diulang2 trus. gak ada yg baru
    trus indosiar aku suka banget wkt ada drakor. yah tapi skrg digantu dangdut gaje abis
    yg lain no comment uda muak. apalagi India, mamaku sukanya nonton itu adikku juga. malahan adikku sempet suka anak jalanan, tpi skrg gak*alhamdulillah..
    trus yg aku bikin greget itu KPI, mereka gak bolehin ada tayangan sinchan, spongebob, bima, krishna. oke aku gak peduli kalo bima atau krishna. dan setuju ajalah klo sinchan gak ada karena kelakuannya. tpi klo spongbob? aku gabisa trima.
    oya. aku ga liat it's okay that's love. emang kayaknya gabaik buat anak 16th dann aku gak suka juga karena pemainnya
    *pft.. cerewet banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo dek Bulan, hehee
      ya begitulah, kemakmuran Transcorp pindah ke NETT. otak keberhasilan Trans waktu itu kan emang mas Tama ( manggilnya berasa kenal lama, mas tama. hmmpffff )

      Hapus
  5. Duh setuju mbak. Jangankan anak SD pacaran, apalah adek sepupu saya yang masih 4 tahun udah putus-nyambung sama pacarnya disekolah. Miris. Padahal saya sendiri baru berani pacaran juga SMA ini. Itupun masih monyet, aligator, kingkong-an. Apa yang diharapkan dari anak SMA haha. Mending lah kalau pacar saya Song Joongki /ngaur/. Anak bangsa kita banyak lho yang kreatif, inovatif, hanya saja pemerintah kurang memperhatikan mereka. Saya juga penggemar drakor. Secara nggak langsung mereka mengiklankan budaya mereka seperti baju tradisional, makanan, view-nya. Genrenya juga lebih variatif, ada juga drama Korea yang menceritakan dunia kedokteran, kayak bukan drama, tapi celotehan pak kepsek. Dijelasinnya panjang lebar detil banget. Pusing, hahaha. Net tv menjadi harapan baru untuk dunia pertelevisian indonesia. Saya juga penonton setia TVOne dan MetroTV. Sampa pernah ditanyain "Is, nonton berita muluk, ga pusing?" Ya nggak lah daripada saya harus nonton acara dikit makna kayak Katakan Putus :) Saya malah udah nonton It's Okay It's Love gara gara ada D.O EXO-nya, HAHAHA. Maklum, saya penikmat musik Korea juga mbak :) Pemerintah korea bener-bener mendukung industri hiburan mereka, ga segan-segan merogoh kocek yang dalam buat kepentingan entertainment. Hasilnya bisa kayak sekarang. Ada yang saya mau pertanyakan: Film atau Industri hiburan luar negri punya banyak fans berat dari Indonesia, baik karena film Hollywood, Bollywood, dramKor, KPop, Jejepangan, Taiwan-taiwanan/?, Thailand, dll, apa ada Artis/Film Indonesia yang punya fans/fandom besar diluar negri?

    BalasHapus
  6. Duuh kalah gue sama sepupunya kamu. udah ngrasain putus nyambung, padal masih seumur jangung. hihi

    ada kok pasti ada. udah mulai banyak artis kita yang berkibar diluar sana, film kita juga mulai banyak tayang di luar sana. kita aja yang nggak terllau ngerti atau malah nggak mau ngerti karena udah terlalu ngerti dengan dunia-dunia luar sana termasuk dunia Korea. eyaaaa hihi

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.

Advertisement

Popular Posts