In catatan isul Lifestyle

CINTA, NULIS, MUSIK dan FOTOGRAFI



       
            Happy atau enggak hidup kita itu tergantung bagaimana kita sendiri menjalani dan menyikapinya. Setiap orang yang hidup di dunia pasti punya masalah kok. Apapun dan sekecil apa, nggak peduli siapa itu bahkan orang yang mengaku hidupnya bahagia belum tentu mereka benar-benar bahagia. Jadi jangan ngrasa bagi yang hidupnya penuh dengan msalah itu nggak punya manis-manis nya hidup, mereka yang terlihat manis juga belum tentu bebas dari masalah. Hanya saja mereka pandai bagaimana menyikapi permasalahan yang ada.

Percayalah bahwa masalah itu akan selalu datang bergantian dalam hidup entah kapan itu. Tinggal bagaimana kita menyikapinya saja. Ada yang benar-benar terpuruk, sedih berlebihan, galau berkepanjangan, nggak doyan makan, hidup jadi berantakan de el el.

Kalo elu termasuk yang demikian dalam ngadepin masalah, gua kasih tau lo RUGI men kalo lo pake hidup yang singkat ini untuk hal-hal mubadzir kayak gitu. Sedih karena ada masalah boleh, manusiawi lah. Mikir bagaimana jalan keluarnya, ikhtiar sambil berusaha juga berdoa. Bukannya Tuhan menciptakan masalah sepaket dengan solusinya, tinggal bagaimana kita aja manusianya pinter apa enggak nyari solusi.

Tapi sedih nya itu jangan sampai bikin kita yang sampai drob juga. Tetap semangat, masih ada jalan lain yang bisa dicapai, Tuhan sudah mengatur semua dengan baik. kita jalani dan berusaha saja. Pasti ada jalan, percayaalah. Sering-sering ngobrol sama Tuhan biar akrap. Kita kalo udah akrap sama orang juga kan mau minta tolong atau apa orang itu nggak sungkan untuk ngasih kan, berlaku hukum yang sama juga dengan Tuhan. Sering mendekatkan diri sama Tuhan biar paling enggak hidupnya jadi tenang.

Bisa jadi lo banyak masalah karena udah jauh dari Tuhan, lupa sama Tuhan jadi Tuhan merasa terabaikan dan mencari cara biar lo bisa inget lagi sama Tuhan. Ini bukan Tuhan yang warga Banyuwangi itu loh ya, ini Tuhan ya bener Tuhan yang ngasih kita hidup. Kaaan, jadi ngaco kosentrasi itu kan bapak tuhan. Bagaimana bisa itu orang tuanya kepikiran ngasih nama tuhan juga, ( stoop bahas bapak tuhan nya, nanti jadi berkepanjangan nerusin tentang bapak tuhan)

Ini kenapa juga postingan makin ngawur ya judulnya apa ngomonginnya apa. –udaah biasaaa- gue emang gitu hhaa
Tadi niatnya mau nyambungin kalimat “ Happy atau enggak hidup kita itu tergantung bagaimana kita sendiri menjalani dan menyikapinya “ dengan “ cinta, musik dan fotografi “. Ini kenapa bisa nyabung sama masakah dalm hiduo dan tuhan. Tapi yah anggap saja gue lagi baper gegara maslaah yang ada dalam hidup gue, jadi curhat yang nggak tepat pada tempatnya. Mianhe ( maaf dalam bahasa Koriyah :D )

Cara ampuh menikmati hidup ini adalah dengan menekuni hobby. Sekali lagi masalah emang pasti ada dan nggak bisa kita hindari, tapi kita masih bisa menikmati hidup ditengah permasalahan yang sedang kita hadapi. Ini bukan berarti kita mengabaikan masalah kita begitu saja, tetap berusaha mencari solusi. Tapi selain itu kita juga perlu untuk merelaksasi diri dengan hal-hal yang kita sukai supaya tidak terlalu stres atau sedih berlebihan.

Menekuni hoby salah satunya. Gue sekarang ini dalam masalah yang yah cukup besar lah bagi gue. Gue udah yang setua ini tapi masih aja belum punya sesutau yang bisa bikin gue apa keluarga gue bangga. Terlebih sekarang gue nggak ada pekerjaan, gue nganggur sementara gue biasa nyukupin kebutuhan hidup sendiri. Yah katakan gue ini cewek mandirilah ya, lah giaman nggak masalah ketika loe terbiasa nyuki kebutuhan hidup sendiri tiba-tiba lo nggek punya penghasilan buat nangung hidup lo. Pusing sih, lebih dari itu malah. Cuman gue nggak mau yang ngeluh terusan. Cukup ngeluh sesekali sama Tuhan.

Rasanya miris kalo lihat temen se usia gue udah banyak yang berhasil, ada yang jadi pramugari, ada yang udah jadi perawat, ada yang jadi pegawai bank, polwan dan angkatan udara, bahkn artis ibu kota ( kalo kalian ada yang kenal artis Alodya Desy, itu temen senagkatan jaman SMA gue. Temen SMA, dia kenal gue juga kok ) hhaaa, kenapa ya dijelasin kalo dia kenal gue juga.
Yah gue sih mikirnya berhasil itu juga relatif. yang dipikir orang itu pekerjaan bagus dan enak belum tentu yang menjalaninya merasa sama dengan yang dipikikan banyak orang. Tapi seenggaknya dengan posisi pekerjan tersebut bisa sedikit membuat mereka bangga ketika di tanya. ‘ kerja dimana sekarang? ‘ gitu kan pas ketemu entah dimana. Semarang nggak luas kan nyooh. Nah klo gue yang ditanya ‘isul sekarang sibuk apa? ‘ jlep aja gitu rasanya. Gue cuman bis cengar cengir sambil jawab ‘ lagi sibuk kuliah aja sih ‘ terus sana balik nanya lagi ‘ loh belum kelar kuliah nya?’ ini tambah jlep banget. Hhaa dalam hati pengen nagis rasanya.

Tapi its okey, gue terima kenyataan aja emang kayak gini kondisinya. Kita kalo mikirin hidup nggak aka nada habisnya kan nyoh. Yaudah dipikinya santai aja sambil minuman es kelapa muda di pinggiran pantai.

Ngomongin soal hobby, pengalihan kegundahan hati paling ampuh nih nyoh. Coba aja buat kalian yang lagi galau gundah gulana merana, kembali pada rutinitas hobby kalian bisa memberikan energy baru lagi untuk menambah semangat. Seenggaknya klian akan menemukan diri kalian seseungguhnya ketika kalian melakukan hal yang bener-bener kalian suka. Refresing gratis juga kan, siapa tahu jika hobby kalian bener-bener ditekuni justru jadi profesi. Yah banyak sih yang udah kayak gini, awalnya hoby sekarang jadi penghidupan. Tinggal kita yang harus lebih pinter mengelolanya jaa kayak gimana. Hidup jaman sekarang kalo nggk pandai improvisasi mah kelar kita.

MASUK KE TAHAP CURHAT
Kalo hobby gue nulis, udah pasti itu. Kalo enggak mungkin blog ini nggak akan ada. Gue suka nulis dari TK. Hebat ya gue dari TK aja udah bisa nulis. Ya iyalah, dari TK kan udah diajarin nulis sama bu guru, nulis angka 1 sampe 10 sama nulis huruf A sampai Z. pffhh%@$%#&^%$



Kalo nulis cerita nah itu, baru mulai SD. Nggak tahu sih sejak kelas berapa  pastinya tapi yang gue inget banget kelas 6 SD gue udah punya cerpen tentang persahabatan gue sama sahabat gue. Gue tulis di kertas folio (jaman dulu mah computer apa laptop masih jadi barang yang sangat mahal, dan orang tua gue belum cukup kaya buat beliin barang begituan. Lagian belum tahu juga anaknya kalo demen ngetik. ). Setelah itu lebih banyak lagi nulis di buku-buku tulis. Ada beberapa tapi sekarang lupa, cukup banyak sih dulu. Jaman kecil kan kerjaannya belum banyak selian cuman sekolah sama belajar jadi kesempatan nulisnya lebih banyak.

Begitu masuk SMA kebiasaan nulis nya tiba-tiba ilang. Sama sekali nggak nulis sampe kelas 2. Kesenengan maen sana sini sama temen kayaknya, lagi asik-asiknya nikmatin jaman SMA. Justru pas mulai kelas 3 mau ujian kepikiran buat nulis lagi. Pas nulis lagi itu baru kepikiran buat serius dan masukin ke penerbit. Januari 2011 tulisan gue masuk penerbit Granedia, tapi tiga bulan setelahnya di balikin belum layak muat. Gue nggak berkecil hati, gue coba lagi bulan September masukin ke Gagas Media dan tiga bulan berikutnya dibalikin lagi juga belum bisa. Sejak itu mulai mengurangi nulis, bukan Karena putus asa atau apa tapi kesibukan mulai banyak. Kuliah sama kerja itu nyita waktu banget nyoh, belum lagi tugas-tugas kampus gue banyakan praktek di lapangan yang bikin acara dan segala macem ngabisin waktu libur dan uang. Jadi hiatus lagi agak lama. Baru awal tahun kemaren pas gue cuti dari kuliah, jadi berasa longgar banget waktu gue, balik lagi nulis. Langsung serius bikin novel judulnya ‘ A Child ‘ yang udah pernah gue posting sebelum-sebelumnya.
 Di awal nulis sih ngoyo banget, pengen gue target sebulan kelar biar bisa langsung masuki npercetakan. Tapi yah nulis itu susah-susah gampang, gue udah sampe chapter 10 sekitar 100 an lebih halaman tiba-tiba writing block. Alurnya sih udaah tau mau dibawa kemana, cuman tata kalimatnya aja mulai bingun lagi. Akhirnya dongkrok lagi naskah itu, masih sesekali gue perbaiki kalo ada waktu luang. ( aeelaaah kayak sibuknya yang gimana aja segala nyari waktu luang )



Sambil nyicil novel itu gue sesekali nulis cerpen sederhana atau curhat-curhat ga penting di blog buat pengalihan kegundahan hati beberapa bulan terakhir ini. Nyata, berhasil banget buat nambah spirit baru pas gue mulai down atau merasa drop. Intinya kita harus mencintai sesuatu dulu supaya sesuatu itu bisa mencintai kita dan menjadi pengalihan kita ketika gundah gulana melanda.

 Yang kedua dengerin music. Sebenrnya dengerin music nggak patut dibilang sebagai hobi sih, menurut gue itu kayak rutinitas aja. Semua orang di dunia gue rasa jug aseneng dengerin music kan,  dan itu  cukup ampuh buat sedikit penawar ke gundahan dalam hati. Music itu udah kayak sabu-sabu sih menurut gue, nyandu banget. Ya bayangin aja sih hidup ini kalo nggak ada music, se sepi dan se hampa apa. 



Kalo pas lagi gundah gulana merana gitu coba juga degerin music deh. Kadang music justru bisa mewakili perasaan yang sedang kita rasakan saat itu. Nggak usa pake curhat biasanya kalo dengerin lagu yang sesuai banget sama suasana hati biasanya udah sedikit lega.

Sekarang-sekarang ini gue lagi seneng dengerin music-musik dari Korea. Ya I’m kpopers now. Playlist lagu yang sering gue dengerin lagu-lagu dari negri gingseng sanah, terutaman lagu-lagu dari artis nya SM entertainment. Ini yang anak kpopers pasti tau lah SM ent itu makanan apa. Kalo yang bukan kpopers SM entertaiment itu agency artis yang menaungi boyband Super Junior, Girls Generation, TVXQ, Shinee, F(x), Red Velved dan yang lagi gue demen banget EXO. Saking seneng nya sama EXO gue bikin fanfiction buat mereka dan beberapa artis SM ent lainnya. Cek di postingan gue sebelumnya di laman CERPEN ada judul ‘ ME and SM ENTERTAIMENT STORY ‘

Selian dengerin lagu-lagu mereka, nyari tahu tentang kehidupan mereka juga kayak jadi hobi baru gue sekarang. Kalo anak Kpopers bilang itu nge ‘ fangirl ‘namanya. Hhaa
Jadi ya ngepoin mereka lewat segala macam social media, ikut gabung di grub-grub kpop terus ngobrol bareng anggota lainnya di chat room ngomingin idola macam kita kenal mereka aja. Yah gitu sih dulu kalo gue pikir norak dan wasting time.tapi sekarang justru gue terjerembab ke dunia nista itu dan parahnya gue sangat menikmatinya.

Itu juga ampuh banget buat ngilangin gundah hati buat gue nyoohh.

Selanjutnya lagi ada fotografi. Ini hobi muncul sejak gue kuliah semester pertama. Awalnya karena gue yang di foto sama adalah satu fotografer media cetak gitu, pas dilihat hsilnya kok gue berasa cantikan di kamera ketimbang aslinya ya. Hhaa
Jadi penasaran , dan sejak itu belajar tentang foto. Kebetulannya lagi gue dibeliin kamera Nikkon 3100 jadi bisa langsung belajar motret. Gue belajar sama beberapa orang, sampai akhirnya sekarang hobi satu ini kadang jadi profesi. Belum banyak sih tappi sebulan dua atau tiga job lumayan buat tambahan uang jajan. Cuman sayang aja sekarang-sekarang ini gue agak yang biasa aja gitu sama fotografi. Nggak yang ngoyo kayak dulu sering hunting. Gue juga nggak yang dalem banget belajar ilmu fotografi ini,cuman dasar-dasar aja. Jadi kayak nanggung sih sebenrnya, cuman ya nggak ada waktu terlambat untuk belajar lagi kan.
Sekarang masih kok suka motret tapi ya nggak sering kayak dulu. Dan nggak tahu kenapa terakhir motret event trail motocross gitu fell gue nggak yang uwah bangt kayak dulu. Nggak bisa menimbilkan kesenangan kayak kalo pas gue nge ‘fangirl’ apa pas nulis gini. 




Dan yang terakhir CINTA. Intinya bahagia itu tercipta karena ada CINTA. Apapun itu, lo bahagia sama pasangan apa keluarga karena ada cinta terkandung di dalamnya. Lo bahagia sama pekerjaan juga karena loe mencintain pekerjaan lo. Lo bahagia sama hoby jug akarena lo mencintai hobi lo.

Makannya tebarkan banyak cinta biar tumbuh banyak kebahagiaan. Sekarang udah nggak jaman sedih itu ngeluh, kalo sedih do something minimal ngerjain hobi biar tumbuh spirit baru dan lo bisa bikin sesuatu yang berharga buat hidup lo.


( ini permisi buat gambar yang gue jadiin cover adalah hasil jepretan abang gue. suka sam ahasil yang itu. )


Related Articles

0 komentar:

Posting Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.

Advertisement

Popular Posts