In catatan isul fiksi

MENCARI JATIDIRI MENUJU JATIDIRI bag.II ( end chapter )



BAGIAN II
            Gue mulai pamitan sama bu Utami yang punya rumah makan Padang tempat gue kerja hari ini karena udah jam 2 sing. Sesuai janji sama anak-anak tadi pagi kalu kita bakalan ngumpul lagi di emperan toko tempat semalem kita tidur. Gue terima gaji di tangan sejumlah 15 r ibu ditambah 13 ribu dari cewek nggak jelas tadi pagi. Jumlah semuanya 28 ribu. Semoga anak-anak yang lain bisa dapat lebih dari yang gue dapat deh biar bisa sampe jatidiri sore ini juga, kalau enggak kita bakalan tinggal lebih lama di sini.
            “ Gimana Nod, dapet berapa?” tanya Kokoh begitu gue sampai di tempat kita ngumpul tadi pagi. Anak-anak yang lain juga udah pada sampai, lagi pada duduk sambil minum es teh satu bungkus rame-rame.
            “ Ini gue cuman dapat 28 ribu doang. Kalian?” gue ikutan duduk dan ngambil es teh yang jadi rebutan. Buseeet, baru kali ini gue ngarasa es teh seplastik gini nikmatnya tiada tara. Uhh bener-bener hidup nih, kadang diatas tapi bisa juga tiba-tiba dibawah gini.
            “ Banyak banget 28. Kita rata-rata cuman 8 rebu. Si Kokoh noh paling banyak dapet 12 ribu. Nah elu 28 rebu, terusin aja bkat loe jadi tukang pangul Nod.” Banyoel Oen. Biarin deh dia mau koar-koar model gimana. Malesin ngurusin, capek berat gue.
            “ Dapet banyak banget Nod.” Kata Kokoh, dia lagi ngitungin jumlah uang kita yang dikumpulin ke dia.
            “ Iya tadi gua jadi buruh tukang cucui piring di rumah makan seberang jalan sana. Lumayan lah daripada angkat-angkat kayak loe pada.”
            “ Sumpah demi cinta gue laper banget Koh, beli makan dulu yok.” Ajak Gery.
            “ Anjiir, pakai demi cinta segala lagi lu. Hhaa,,” Oyon dan Oen ketawa.
            “ Lah demi apa lagi, kata emak gua nggak boleh sebut-sebut nama Tuhan kalau lagi nyumpah gitu. Sebut nama cinta aja yang gue ngerti. Eh beneran deh, makan dulu yuk. Baru kita nyari Jatidiri itu. Sumpah gue laper banget.” Pintanya lemas. Gue juga laper. Nasi bungkus juga nggak apa deh.
            “ Ayok Koh, nyari nasi bungkus nggak papa deh. Dapet berapa uang kita.” Tanya gue.
            “ Dapet 59 rebu. Cukup nggak kalau kita buat makan dulu?”
            “ Yaudah beli makan sebungkus aja nanti kita makan rame-rame kayak nasib es teh tadi. Saran Gery.
            “ Yaudah gitu juga boleh dari pada nggak makan sama sekali. Gue juga laper. Ini Yon, gue kasih duit 9 ribu buat beli satu bungkus nasi sama es teh. Ini masih ada gocap buat ongkos kita jalan ke Jatidiri. Gimana? Deal?” tawar Kokoh.
            “ Deal.” Balas kita barengan. Asiiik, dapat makan kita. Hhaaa, dari semalem jam delapan sampai sekarang jam dua siang lebih baru dapat nasi. Beneran nge gembel kita hari ini. Hhhaa, gokil! Dramatis gini ceritanya.
            Selesai makan kita beneran ke stasiun Jatidiri sesuai rencana tadi pagi, tapi ternyata nggak ada satupun dari kita yang tahu di mana stasiun Jatidiri berada. Yang pasti ada di Semarang gitu aja. Rese kan, dikira Semarang tuh segede jempol apa asal tau Jatidiri di Semarang aja. Haalloooo, duit kita cuman gocap ya apa kabarnya ntar kalau habis dijalan buat nyari letak Jatidiri terus nggak ketemu. Kita marah-marah kan akhirnya sama si Kokoh yang ngajakin kita nekat ke sini.
            “ Ya sory, gue emang dul pernah ke Jatidiri sama anak-anak Jackmania. Makannya gue berani ngajakin kalian ke sini. Tapikan dulu kita pake truck bareng-bareng, ya gue nggak inget detal jalannya dong. Lagian kan rencananya kita mau jalan-jalan dulu ke lawang semu, yaudah gue minta temen anak Jackmani buat ngampirin kita di lawang semu. Kalau kyak gini ceritanya ya siapa yang tau.”
            “ Terus ini gimana solusinya?kalau soreini kita nggak ketemu anak Jackmania kita bakalan lebih lama nyari duit di sini buat pulang.” Kata gue.
            “ Yaudah lah kita nanya aja sama orang sini, bus mana yang bisa bawa kita sampai Jatidiri.”
Oke akhirnya kita seyuju nanya nanya sama orang sekitar, bus mana yang bisa sampe kestadiun Jatidiri. Kita naik deh tuh bus yang katanya satu jurusan sama Jatidiri. Kampret, setelah si kernet nanya kita mau kemana sambil minta ongkos ternyata bus nya nggak nyampe Jatidiri.kita disasarin sama orang yangngasih tau kita di poncol tadi. Sialan, mana kernetnya ngotot tetep minta ongkos lagi. Berkurang deh duit kita. Akhirnya kita nanya-nanya lagi sama orang-orang dimana Jatidiri berada. Kata orang sih kita nyasarnya udah kejauhan dari Jatidiri. Makin shock aja kita dengernya. Selain duit mepet, kita juga ngejar waktu biar nyampe Jatidiri sebelum petang kalau nggak mau ditinggal anak Jackmania pulang. Padahal ini dah hampir jam empat, haduuh beneran puyeng pala gue.
            “ Eh kata bapak-bapak tadi kita harus naik bus ini nih biar sampe di Rumah sakit Karyadi.” Kata Kokoh sambil nunjuk bus yang lagi berhenti di depan kita nyari penumpang.
            “ Terus sampai rumah sakit Karyadi kita naik bus lagi jurusan Banyumanik. Nah, kita turun di Jatingaleh. Sampainya sana kita naik angkot lagi noh baru sampai.” Lanjut Kokoh.
            “ Yakin? Kita nggak disasarin lagi?” tanya Gery ragu-ragu.
            “ Enggak, gue udah nanya empat orang dan jawabannya sama semua. Masak bohong kompakan gitu.” balas Kokoh yakin.
            “ Bang ini sampai Jatidiri nggak?” tanya gue langsung ke kernet nya aja. Repot ini orang pada.
            “ Enggak dek, tapi kalau mau ke Jatidiri naik ini dulu nggak papa. Nanti turun di Karyadi terus naik bus lagi jurusan Banyumanik.”
            “ Nggak disasarin kan bang?”
            “ Enggak, ayok naik. Nanti dikasih tau deh bus mana yang bisa sampai Jatidiri.” Ajak abangnya.
Okelah, akhirnya kita masuk ke bus tadi dansetelah beberapa menit akhirnya kita sampai juga di rumah sakit Karyadi semarang. Sama abang kernet nya juga dicariin bus yang nyampe di Jatingaleh, kasian sama kita katanya soalnya tadi di bus kita sempat curcol. Katanya nanti kita suruh turun di kantor PLN Jatingaleh sana terus naik nagkot biar sampai Jatidiri. Yaudah kita nurut. Asal tau aja kita sempet was-was sama duit kita yang tinggal cemban.
            “ Gimana Nod, duitnya tinggal cemban.” Kata Kokoh.
            “ Wah alamat nggak enak nih.” Balas Oen.
            “ Ini masih ada goceng di gue. Sisa uang makan kita kemaren sore.” Gue kasih duit lecek di kantong sisa uang makan kemaren sore, sisa jual HP buntut Gery. Sekarang 15 rebu dipegang sama Kokoh. Kalau masih kurang ya nasib deh, lemes gue jadinya. Berdiri di bus kota sambil desak-desakan gini, fiiuhh baru kali ini gue naik angkutan umum.
Setelah beberapa menit naik bus Banyumanik, akhirnya kita di turunin di depan kantor PLN Jatingaleh sesuai permintaan kita dengan sopan. Itu artinya uang kita tidak kurang. Tapi sekarang masalahnya sisa uang kita berapa??
            “ Tinggal berapa Koh?” tanya gue.
            “ Ludes.” Balas Kokoh lemes. Wah, beneran alamat nggak nyampe Jatdiri nih.
            “ Terus kita ini gimana?” tanya Oyon.
            “ Yang pasti kita nggak bisa jadi tukang panggul lagi kayak tadi, ini jalan raya bukan stasiun. Orang ngak mungkin butuh jasa panggul.”
            “ Nanya orang dulu deh, Jatidiri jauh apa enggak dari sini. Kalau enggak jalan kaki aja, kalau jauh ya kit nyari tumpangan.” Kata gue.
            “ Mau kemana mas?” tanya bapak-bapak tukang angkot.
            “ Jatidiri om, jauh nggak dari sini? Ini bener jalan ke Jatidiri kan?”
            “ Iya, sepuluh ribu deh berlima sampai depan stadiun.”
            “ Aduh makasih om, kita nggak mau ngangkot. Mari, permisii.” Pakit Kokoh.
            “ Kita jalan kaki aja sambil nyari tumpangan di jalan.” Bisik Kokoh ke anak-anak.
            “ Pak ini jalan ke Jatidiri lurus aja atau belok-belok nih?” tanya gue sama bapak-bapak di pinggiran jalan.
            “ Lurus aja nak, lumayak jauh sih. Nanti nanya lagi aja sama orang sana.”
            “ Makasih ya pak,” balas kita barengan. Terus kita jalan kaki deh sambil nyari tumpangan. Waaah, bener-bener ini hari. Keramat! Cuapeknya double luar dalem. Capek hati, capek pikiran capek badan juga. Kita jalan udah jauh banget tapi nggak dapet-dapet tumpangan juga. Ini udah hampir jam 5, padahal pertandingan biasa selesai setengah enam. Kalau kita telat nyampai Jatidiri kita bakal jadi gembel lebih lama disini. Kita mempercepat jalan kita, setengahberlari malah biar sepet sampai. Kita udah nanya tiga orang katanya bentar lagi bentar lagi sampai tapi nggak sampai-sampai juga. Ini hari juga udah mulai gelap, ya Tuhan bantu kita kali ini aja yaa. Nyata, kalau nggak malu sama diri sendiri dan temen pengen banget gue nangis kenceng. Gue udah nggak kuat kayaknya. Kaki gue kayak mau patah, mana haus banget lagi nggak ada air buat minum. Nggak ada duit pula. Lengkap banget paketan penderitaan kita.
            “ Yah nod, ini ada banyakanak bawa baju biru-biru gini anak panser bukan sih? Kok udah pada budal, udah selesai apa ya pertandingannya?”
            “ Tau, tanya aja.” Balas gue singkat. Habis tenaga buat jawab pertanyaan Kokoh.
            “ Udah selesai sob pertandingannya?” tanya Kokoh sama salah satu anak panser. Panser itu supporternya PSIS Semarang.
            “ Yah nanya pertandingan jam segini, udah kelar lah.”
            “ Bah, Jatidiri mana?”
            “ Noh, belok kanan aja udah keliatan kok stadiunnya.” Dia nunjuk ke arah jalan sebelah kanan.
            “ Anak Jackmania udah pada balik belum?” tanya Oyon ikut nimbrung.
            ” Tau deh, anak Jackmania tanyain kita.” Balasnya sambil berlalu jalan. Yaaah, semoga aja masih ada harapan Tuhan. Guekomat kamit berdoa sambil jalan semoga anak Jackmania masih ada di tempat.
            “ Koh, Kokoh.. woi.” Panggil seseorang dari kejauhan.
            “ Siapa Koh?” tanya gue.
            “ Tau.” Pelan-pelan orang itu mulai mendekat dan begitu sadar siapa dia..
            “ Wuuuuaaaaa elu Jhon?” seru Kokoh sambil memeluk temennya yang dipanggil Jhon tadi. Wuua gue ikutan berseru dalam hati. Semoga ini kabar yang menggembirakan.
            “ Ih ngapain elu meluk-meluk gue. Najis banget.” Balas si Jhon tadi sambil ngibas-ngibasin tangan Kokoh.
            “ Gue terharu, hhaaaa. Sumpah beruntung banget gue ketemu elo disini. Rombongan belum pada balik kan?” gue perhatin mata Kokoh berkaca-kaca loh, hhaaa...miris banget nasib kita.
            “ Belum, ini baru mau berangkat balik. Gue pikir loe nggak jadi ke Semarang soalnya geu telfonin HP loe nggak aktif mulu.”
            “ Ah sukur deh. Kita berlima nebeng balik Jakarta ya. Ntar gue ceritain di jalan kenapa HP gue nggak aktif.” Wah, ini orang pasti Jackmania temennya Kokoh nih.
            “ Yaudah ayok buruan ke trucknya di sebelah sana.” Ajak si Jhon tadi. Namanya siapa sih? Jhojon? Ah nggak penting deh, yang paling penting kita bisa blik Jakarta lagi. Nggak ngegembel kayak gini.
            Setelah sampai di trucknya kita baru dikenalin sama si Jhoni, temen Kokoh tadi sama beberapa anak Jackmania yang lainnya. Huufftt, selesai juga perjalan panjang kita di Semarang ini. Wuh, sangat menyedihkan sih. Niatnya mau liburan sambil liat pertandingan Final Liga Djarum Indonesia, yang ada malah petaka. Oh iya, yang menal final kali ini tuan rumah PSIS Semarang. Selamat deh buat PSIS. Biarpun Persija kalah kita terima kok, nggak pakai aksi tawur tawuran segala. Kampungan!
Sekarang trucknya udah mulai jalan dan anak-anak yang lain semangat nyanyiin yel-yelnya Jackmania. Salu deh, biarpun kalah tapi tetap semangat. Gue diem merenung sambil berdiri berdesak-desakan di trusk yang akan membawa kita pulang ke Jakarta. Ngurutin kegiatan gue hari ini, banyak pelajaran yang harusnya gua ambil hikmah. Gue jadi bisa ngerti bagaimana rasanya jadi pekerja yang biasa direndahin seperti tukang pangul sama buruh cuci piring. Jadi menghargai semua bentuk pekerjaan apa aja asal halal uangnya. Toh tujuannya sama kan, mencari sesuap nasi. Kalau disuruh milih gue lebih bangga jadi tukang panggul yang mungkin hidup pas-pasan tapi banyak pahala dan bahagia daripada jadi pejabat yang dekat dengan tipu-tipu dan korupsi. Hidup sengsara dikejar-kejar dosa! Aaaiiih, omongan gue canggih bener ya yang barusan. Hhaaa, gara-gara Jatidiri.
            “ Jadi, ceritanya mencari jatidiri nih? Hhaaa..?” canda si Jhoni sama anak-anak setelah Kokoh nyeritain petualangan kita sehari ini.
            “ Tau deh, iya kali. Sialan tu tukang copet. Gue sumpahin deh cepet kaya!” umpat Kokoh sambil menghisap rokok hasil rampasan dari temannya.
            “ Wah gokil, baru hari ini gue ngrasain nasi bungkus senikmat nasi padang pake rendang. Lebih nikmat malah. Makan bareng-bareng gitu kayak anak kucing nggak dikasih makan lima hari sama pemiliknya.” Tambah Oen.
            “ Tapi banyak pelajaran loh yang harus kita ambil hikmahnya hari ini. Tentang perjuangan, persahabatan, kerja keras dan jatidiri kita masing-masing pastinya.” Ucap Gery sok bijak. Biarpun begitu harus gue akui gue sependapat sih.
            “ Iya tapi tetep aja kamera SLR sama laptop gue ikutan kabur sama tuh copet. Asal tau aja, semua materi skripsi gue ada di situuuu. Kampret!!”  balas gue. “ Makin lama aja gue jadi sarjana!”
            “ Hhaaaaha itu sih derita lu.” Jawab anak-anak kompakan.
            “ Eh tapi kita kan masih belum ketemu stadiun Jatidirinya. Jadi ceritanya masih mencari Jatidiri dong. Hha” tambah Kokoh. Yang lain ketawa, gue juga ikutan ketawa. Semua ketawa. Gara-gara Jatidiri? 

Related Articles

0 komentar:

Posting Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.

Advertisement

Popular Posts