In catatan isul fiksi

MENCARI JATIDIRI MENUJU JATIDIRI (1 )





Gue masih terduduk lemas di emperan toko bersama keempat temen gue. Bingung mau kemana dan ngapain. Pengennya sih makan karena kita berlima laper banget dari semalem nggak makan, tapi nyata kita nggak punya duit sama sekali habis kecopetan di kereta kemaren. Semua ludes diambil tukang copet termasuk handphone dan semua barang-barang yang kita taroh jadi satu dalam satu tas dan tas itu dibawa kabur sama orang nggak jelas di stasiun Poncol Semarang. Padahal di tas itu kita taroh semua harta benda kita selama kita ada di kota lumpia ini, dan yang tersisa hanya  handphone butut punya Gery yang diselipin di saku jaketnya. Itu HP juga udah kita jual buat makan kita kemaren sore, sekarang sisa goceng doang di tangan. Padahal kita masih butuh duit, selain buat makn kita juga butuh duit buat jalan ke Jatidiri untuk nyaksiin pertandingan Final Liga Djarum Indonesia antara PERSIJA jakarta vs PSIS Semarang sore ini. Kita sengaja jauh-jauh dari Jakarta ke sini satu hari sebelum pertandingan buat liburan dulu mau jalan-jalan dan ngambil gambar di Lawang Sewu sama kota lama. Anjiiir, mana laptop sama kamera gue ikutan kebawa sama itu copet juga. Bener-bener sisa nyawa sama baju dibadan gini, alamat jadi gembel di Semarang nih. Buseettt, kalau mau nyopet kira-kira dong mas. Pakai cara apalagi kita buat dapetin duit hari ini, ngamenn?? Nggak ada modal alat musik buat nyanyi. Jangankan gitar, ecek-ecek dari tutup botol aja nggak ada. Masak cuman nyayi diiringi tepuk-tepuk tangan doang, mana ada yang mau ngasih duit. Mau ngemis masak iya ada orang yang kasihan sama kondisi kita yang masih keliatan mampu gini. Apalagi kalau liat tampang kita yang sama sekali nggak liatin orang nggak punya. Jadi sia-sia kan kita ngemis, nambahin malu iya!apa kata emak gua kalau tau anak semata wayangnya ke Semarang cuman buat ngamen. Terus, ngapain dong? Nyopet? Nggak mungkin kan, selain nggak ada bakat gue juga nggak mau mati konyol kalau-kalau nanti ketahuan. Mana nggak adaorang yang kita kenal di kota ini buat dimintain tolong.
            “ Jadi mau ngapain kita?” tanya Oyon sambil nendang kaleng kosong. Kesel kayaknya itu anak nggak bisa ngapa-ngapain.
            “ Makan yok.” Rengek Gery kayak anak kecil minta dibeliin mainan. Nggak mikir apa dia kalau kita nggak ada duit sama sekali. Minta makan lagi, kita juga laper kali.
            “ Pulang aja yok.” Ini lagi si Oen minta pulang. Kita juga pengennya gitu, tapi mau naek apaan kita sampe Jakarta lagi. Cukup emangaduit goceng buat naik bus ke Jakarta berlima gini? Hallooo, gunakan otak kalian sesuai fungsinya dong.
            “ Jual apalagi ya kita buat makan hari ini.” Gumam Gery.
            “ Jual diri aja lu.” Balas gue sekenanya. “ Udah tau kita nggak punya apa-apa selain badan. Kerja kek, apaan gitu. Malah mikir mau jualan.” Semprot gue. Yang disemprot malah cengar cengir.
            “ Jadi kuli panggul sementara yok. Kita kumpulin duitnya buat pulang.” Si kokoh sumbang saran. Hemmm, masuk akal dan ini gue setuju. Apalagi coba yang bisa kita kerjain buat dapetin duit. Nggak apalah jadi tukang panggul, yang penting bisa balik. Tapii ...      
            “ Biaya kita balik ke Jakarta nggak sedikit loh Koh. Kalaupun kita pakai bus, paling enggak harus ngumpulin duit 70 rebu per orang. Mau jadi kuli panggul berapa hari kita buat negumpulin duit segitu.”
            “ Terus gimana?” Kokoh balik nanya.
            “ Emmm.” Semua kompakan diem. Gue sih mikir ya, nggak tau deh yang lain.
            “ Eh kita tetap jadi kuli panggul dulu buat ngumpulin duit. Tapi duitnya kita pake ke Jatidiri, bukan ke Jakarta. Kan nggak perlu ngumpulin duit banyak-banyak tuh.” Saran gue.
            “ Lu gila Nad? Kondisi genting kayak gini masih mau liat PERSIJA.” Oyon ngamuk.
            “ Bukan gitu maksut gue Yon, kita ke Jatidiri buat nyari anak Jackmania biar nanti kita pulangnya bisa nebeng bareng truck yang mereka bawa. Lebih gampang kan ketimbang kita harus ngumpulin duit banyak buat beli tiket ke Jakarta.”
            “ Wah oke juga ide lu Nod. Yaudahlah buruan kita nyari pelanggan biar cepet dapet duit.” Si Kokoh udah bergegas berdiri dari tempat duduknya.
            “ Butuh berapa duit kita buat sampe ke Jatidiri?” tanya Oen, dia juga ikutan berdiri.
            “ Ngak taulah, yang penting kumpulin duit sebanyak-banyaknya.” Balas gue.
            “ Yaudah kita langsung melencar aja, ntar siang jam dua kita ngumpul lagi disini. Sekarang masih jam delapan. Semoga aja cukup waktu buat ngumpulin duit sebanyak-banyaknya.”
            “ Sip lah pokoknya.” Jawab kita barengan. Dan semuapun mulai berjalan terpisah untuk nyari pelanggan. Ke barat, timur, selatan mana aja di sekitar poncol ini asal ada yang mau pakai jasa dadakan kita. Semoga aja kita bisa jadi tukang panggul yang baik, yang mengerti dan memahami kemauan pelanggan. Kalau liat kerjaan kita tiap hari yng cuman kuliah, jalan-jalan sama maen sih agak sanksi ya bisa jalanin pekerjaan ini. Tapi gue percaya sih kalau kita bisa nglakuin apa aja kalau udah kepepet. Tau kan the power of kepepet!
            Pelanggan pertama, gue dapat nenek-nenek yang kesusahan mengangkat beberapa tas besar ke becak. Yaudah, gua bantuin angkat aja. Buseet! Berat juga ternyata, seumur-umur gue baru ini loh ngangkat-ngangkat gini. Gue biasa dilayanin di rumah, ini belajar melayani deh. Emm, gue kan cowok! Masak cuman ngangkat beginian aja ngeluh sih. Ingat Unod, mgeluh itu nggak menyelesaikan apapun! Gua jalanin aja deh, sampai tas ke sembilan akhirnya selesai juga.
            “ Makasih ya nak.” Kata neneknya sambil berjalan ke becak satunya. Gue bantuin juga deh, kasian udah susah jalan gitu. Dan begitu dia berhasil duduk, becak dengan santainya jalan gitu aja. Lah, gue gimana? Upahnya?
            “ Makasih ya naaaak, kamu baik sekali. Dibanyakin rejeki dan digampangin jodoh ya.” Balas neneknya sambil melampaikan tangan kayak putri Indonesia yang gue liat di tipi-tipi. Haaahh? Gue bengong. Gokil! Gue udah angkat sembilan tas sama koper! Upahnya cuman makasih aja? Tau nggak sih nek, gue nyari duit bukan nyari pahala. Hhhaaa, gue ketawain diri gue sendiri. Ffiiuuuhh gue usap keringat gue yang udah ke mana-mana ini. Gue iklasin deh yang tadi, anggap aja amal.
            “ Mas bantuin angkat ini dong.” Gue balik badan. Kayak ada yang ngomong sama gue. Eh, ada cewek loh dibelakang gue.
            “ Gue?” gue tunjuk diri gue sendiri, meyakinkan kalau dia cewek ngomong sama gua.
            “ Iya kamu. Siapa lagi, tadi aku lihat kamu bantuin nenk-nenek tadi. Baik banget ya. Boleh dong aku minta angkatin ini juga.” Buseett! Ni cewek cakep sih. Coba nggak kayak gini kondisinya, gua ajak kenalan juga dia. Hha, jadi malu sama keadaan gue yang sekarang. Memalukan.
            “ Tapi bayar yah.” Gue bunuh deh rasa malu gue. Inget Nod, demi sesuap nasi dan Jatidiri.
            “ Hah? Kok bayar sih.” Yaelah mba, bayarnya nggak sampai jual rumah elu juga kali. Kaget gitu sih.
            “ Gue lagi butuh duit, gue kecopetan di kereta kemaren. Yaa, berapa aja gue terima deh. Plis bantuin gue.” Bener-bener ngrendahin harga diri gue sendiri. Jiirr!
            “ Oh, nguli dadakan nih?” Anjir nanya nya sih santai, tapi kena banget! Nguli dadakan! Hah, sambil senyum nggak enak gitu. Gue sih cuman bisa nyengir sambil garuk-garuk kepala.
            “ Yaudah deh, sekarang bantuin dulu ini masukin ke taxi.”
            “ Okelah kalo begitu.” Gue terima deh, cuman dua koper sama satu bingkisan kardus doang.
            “ Selesai.”
            “ Oke makasih, ini buat kamu.” Balasnya sambil ngasih beberala lembar uang. Dan begitu gue lihat jumlahnya, hhaah?? Serius ini? Tiga rebu! Kucel lagi duitnya. Cakepan dikit kenapa mbak kayak orangnya.
            “ Kenapa? Kok kaget gitu.” Tanya nya.
            “ Ini serius cuman tiga rebu?”
            “ Ya mau minta berapa? Emang segitu upah tukang panggul.” Dia sudah mulai berjalan mendekati taxi nya dan membuka pintu untuk masuk. Songong gila! Gue cuman diem nelen ludah ngeliatnya. Gue tenteng tuh duit tiga ribu, gua perhatiin bener-bener. Ya Tuhaaan, baru kali ini duit tiga rebu berarti banget buat gue. Biasanya sehari ngabisin cepek juga nggak berasa.
Eh dia buka pintu terus jalan keluar ke arah gue lagi loh. Mau ngapain? Lupa nanyain pin gua ya?
            “ Kamu beneran butuh duit??” dia tanya lagi, kali ini sambil liatin gue lekat-lekat dari atas sampai bawah. Hihh, sumpah gue risih banget.
            “ Iya kenapa? Mau ngasih gue duit?.”
            “ Ikut aku mau?” kali ini diikuti senyum, kalau gue boleh nangkep si senyumnya agak nakal. Heemmm
            “ Kemana?”
            “ Ikut aja dulu, ntar aku kasih duit.” Wahh, nggak bener nih cewek. Gue emang butuh duit ya, butuh banget. Tapi bukan berarti gue bisa tempuh segala cara.
            “ Enggak deh, gue disini aja. Jadi tukang panggul cukup kok buat gue. Makasih.” Balas gue halus.
Dia melipat tanganya di dada. “ Oh gitu. Hemm, sombong. Yaudah, nih buat kamu. Uang yang tadi Cuma becanda.” Dia ngasih selembar uang ke tangan gue, yaudah sih gue terima. Gue butuh duit ini.
            “ Oh iya, di rumah makan sebelah situ lagi butuh tukang cuci. Kalo mau kesitu aja, daripada jadi tukang panggul gini. Cakep-cakep kok mau sih.” Tutupnya sambil pergi dan bergegas dengan taksinya. Heemm, biarin deh yang penting duit gue halal. Buru-buru gue deh gue buka tangan gue, liat berapa duit yang barusan dia kasih. Tadi sih sempet gue lirik duitnya merah-merah gitu. Siapa tau cepek. Dan hahh? Cuma cemban! Wuu, cakep-cakep ngeselin juga tuh cewek, pelit pula. Tapi yaudahlah, makasih yee. Sekarang gue jalan kerumah makan padang yang tadi dia tunjukin. Semoga aja dia gak ngerjain gue. Begitu masuk gue langsung laper nyium aroma rendang sama daun singkongnya. Huhh, perut gue udah gak gue urusin dari tadi malem. Sabar yaa, gue juga lagi berjuang kok. Tapi gue tepis deh tu rasa laper, gue buru-buru nyari yang punya rumah makan dan gue nawarin diri buat jadi pekerja disini. Gue terima tapi cuman sehari dan itu Cuma sampaijam tiga sore nanti. Gue dibayar 20 ribu, tapi karena gue pamit jam dua dipotong goceng. Gue terima dah, lagi lagi demi sesuap nasi dan jatidiri.
            Gue mulai bekerja beresin meja sama ngambilin piring terus dicuci. Cukup banyak yang datang kesini, sempet malu lagi sih kalau ketemu anak-anak seumuran gue. Tatapan mereka keliatan banget kalau mau ngetawain gue. Tapii..yaudah sih malu sama ngeluh itu nggak nyelesaiin apapun. Huufft..mulai dari nol lagi. Gue nggak pernah nyuci piring seumur hidup, ini yang pertama kali.bener-bener ini hari nguji gue. Awalnya gue pikir hari ni bakalan jadi liburan membawa petaka, tapi setelah gue jalanin nggak seburuk yang gue bayangin. Gue jadi banyak belajar jadi orang yang terpinggirkan. Jadi tukang panggulyang biasa dianggap sampah sama sebagian orang, tapi ternyata itu pekerjaan paling mulia. Kerjanya kan bantuin orang, dapat upah dapat pahala pula.
^^^

Related Articles

1 komentar:

  1. aku suka cerpen yang ini dari kesemuanya..
    good luck for next chapter sistaa
    sumpah ini diterbitin bagus, cuman mungkin adalah yg perlu diganti

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.

Advertisement

Popular Posts