In fiksi

Super Ego Part 8


Yang baru baca, biar nggak bingung ceritanya bisa cek dari Part I di sini ya

Part 5

Part 6

part 7 

=============================================================

Acara pertunangan Viona malam ini berjalan lancar, acaranya sederhana cuman ngundang kerabat deket dan sahabat Viona aja. Beberapa sahabat Vio yang juga kenal gue dan temen nongkrong di club, termasuk Sally. Cuman satu yang bikin gue bosen selama acara tadi, pertanyaan kapan nyusul adek gue.  Sebenernya mau ngajak Disa biar kalo ditanya kapan nyusul minimal gue udah ada gendengan, tapi  karena Naya masih belum sehat banget jadi dia nggak mau ninggal Naya dulu. Gue udah ketemu Naya kemaren sebelum balik sini, gue ke rumah ibunya Disa dan bertemu dengan mereka di sana.
   
 “ Nonton tivi apa ditonton tv sih.” Suara Kak Feli yang barusan datang ngagetin gue. Tadi setelah acara tunangan Vio, suami kak Feli langsung terbang ke Jepang dan bakal terbang entah ke mana lagi sampai 2 minggu baru balik karna kerjaanya terbang aja ke mana-mana. Suaminya pilot soalnya dan kalau ditinggal untuk waktu lebih dari 2 minggu biasanya Kak Feli milih tidur di rumah sini bareng anak-anaknya.
    “ Eh kak, belum tidur?” pertanyaan retorika. Jelas aja, kalo udah tidur nggak mungkin jalan ke sini. Kecuali kalo nglindur.
    “Belum, tadi buatin susu buat Pindo ke dapur. Liat kamu di sini kayak orang kesepian, abis nidurin Pindo Lagi ku lihat sini kamu masih gini aja.” Muka gue kelihatan banget kesepian? Padal gue lagi jatuh cinta loh, gimana kalo gue pas lagi galau coba muka gue. Pindo itu anak ke dua kak Feli,  cowok masih umur tiga tahun.
    “ Lagian tumben banget nonton TV di luar, sedirian banget lagi. TV di kamar kenaapa?” Kak Feli ikut duduk di sebelah gue sambil mengabil bantal sofa buat sandaran.
    “ Tadi ngobrol sama Vio, terus Vionya udah ngantuk. Balik ke kamar lah dia.” Gue emang deket banget sama sodara-sodara gue, kalo lagi kumpul gini emang sering baget bertukar cerita alias curhat.
    “ Ngobrolin tunangannya dia itu?”
    “ Iyalah, apalagi kak.”
Kak Feli manggunt-manggut. “ Gimana di Semarang, betah?”
    “ Betah banget, kak Feli kudu tinggal di sana barang satu atau dua bulan.”
    “ Ada apa di sana yang bikin betah?”
    “ Ada perempun kak, aku lagi jalan sama dia.”
    “ Oh, jalan aja apa jalan layaknya orang dewasa?”
Gue senyum garuk-garuk kepala. Kak Feli tahu kelakuan gue yang suka maen-maen sama cewek, karena emang seterbuka itu kita. Ya tapi bagian ONS nya nggak gue ceritain juga sih.
     “ Kayak orang dewasa lah, Devan udah terlalu tua buat maen-maen terus kak.”
    “ Terus kenapa nggak diajak ke sini buat dikenalin ke keluarga, biar nggak dicengin terus sama yang lain kayak tadi.”
    “ Nantilah, belum mau buru-buru dulu.”’’
    “ Semoga beneran serius sih, ku kira kamu malah jalan sama Sally.”
    “ Dia baiknya jadi sahabat aja sih kak, bukan buat pasangan.”
    “ Tapi dia nguber kamu terus.”
    “ Devan udah pernah kasih tau kalo kita baiknya sahabatan aja.” Tapi sahabat dalam selimut. Uhh jadi kesel sama diri gue sendiri kalo inget pernah beberapa kali tidur sama dia.
      “ Kak Fel, pendapat kakak tentang perempuan single parent gimana?”
    “ Emmmmm, keren. Hebat banget. Kakak aja ngurusin anak-anak masih dibantu mbaknya masih kadang nggak sanggup kalo nggak ada mas Findra yang nguatin. “
    “  Jadi perempuan yang sanggup mengurus anaknya sendirian itu hebat kan kak?”
    “ Hebat banget.”
    “ Terlepas dari kenapa dia single parent?”
Kak Feli sedikit mikir. “ Aku jawab dari sudut pandang perempuan dan seorang ibu ya, itu iya. Apapun alasannya perempuan yang memutuskan jadi single parent itu hebat banget. Tapi, kalau dia bisa ngurus anaknya bareng dengan bapaknya akan lebih baik. Kecuali kalau suaminya emang udah meninggal.”
    “ Kalau dia singgle parent karna emang belum pernah nikah gimana?”
Kak Feli mengkerutkan dahinya, lebih dalam mikir kayaknya. “ Gimana? Dia adopsi anak maksutnya? “
    “ Menurut kak Feli, laki-laki single yang menikahi perempuan punya anak satu gimana?” pertanyaan ini keluar gitu aja dari mulut gue.Gue bahkan sempet terkejut kenapa gue udah nyingung soal pernikahan aja.
    “  Ya nggak gimana-gimana, kalo udah saling suka ya mau gimana lagi. Cuman kalo bisa sih yang single sama yang single aja. “
    “ Kenapa gitu?”
    “ Rumit Dev, yang sama-sama single aja masih harus berproses saling menerima bahkan sampai tahun berapapun udah menikah. Apalagi yang udah punya anak, nggak mungkin mutusin hubungan sama bapak kandungnya jadi pasti masih berhubungan, keluarga besar bapak kandungnnya sana juga. Gimana ya, eh kok kamu tumben nanya-nanya gitu. Kenapa?”
    “ Nggak apa-apa kak, pengen sharing aja.”
    “ Serius? Bukan karna ini kan kamu sejak sampai sini kayak nggak lepas gitu.”
Oke gue bisa bohong sama nyokap, tapi gue nggak tau kakak gue satu ini pakai pelet apa selalu bikin gue nggak pernah berani bantah.
    “ Perempuan yang Devan pacarin sekarang single parent.”
Kak Feli diem sebentar, kemudian mengangguk pelan. “ Oke, kamu udah yakin sama pilihan kamu yang sekarang?"
Gue belum bisa jawab pasti, masih mikir.
     " Kamu kenal dia udah berapa lama?” kak Feli nanya lagi.
    “ Ke kamar Devan yuk kak.”
    “ Oke, kamu ke atas dulu. Kakak pastiin Pindo udah nyenyak tidur sama mbaknya, nanti nyusul.”

Gue cuman ngangguk tanpa suara kemudian bangkit dari sofa dan berjalan menaiki tangga. Sepecicilan apapun gue diluar sana, kalau udah masuk rumah ya gue anaknya papa dan mama dan adeknya kak Feli, abangnya Viona. Sekalem ini kelakuan gue, bukan bermaksut pamer tapi beberapa orang bilang gue tipikal family man yang deket banget sama keluarga. Sama kakak gue Feli, gue curhat apapun minus kebiasan ONS gue jaman di Singapure dan balik ke Jakarta ini. Sejak kecil emang kita bertiga dibiasakan untuk selalu cerita apapun sama papa atau mama. Gue juga dulu jaman SMP masih di Jakarta apa-apa cerita sama papa karna nggak ada sodara laki lagi, tapi sejak SMA papa mulai sibuk sama kerjaan terus temen curha gue pindah ke kak Feli sampai sekarang. Kebetulan kak Feli Psikolog juga sebelum akhirnya memutuskan untuk sementara istirahat sejak punya anak. Sama mama? Gue cuman cerita-cerita lucu aja yang sekiranya perlu tau, tapi gue tetep deket dan sayang banget sama mama. Mama juga kalo ada apa-apa curhatnya ke kak Feli.  Jadi kita punya dokter jiwa keluarga. 
Ini bukan maslaah cemen 'cowok kok  curhat banget sih Dev', bukan. Tapi ini tentang kesehatan jiwa yang orang masih belum paham betapa pentingnya. Di luar negeri aja nggak bisa tidur konsultasi ke doker Jiwa, di sini orang sampe stress aja nggak mau berobat. Curhanya ke sosial media, apa untungnya. Selesai kagak, nambah masalah dan aib iya. 
    “ Jadi udah siap cerita?”
Suara kak Feli narik pikira gue ke alam sadar setelah tadi sempet mikir nggak jelas. Gue baru sadar kalo ternyata udah sampe kamar dan malah udah duduk di sofa kamar gue.
    “ Bingung tapi mulai dari mana, kakak aja yang nanya.”
    “ Udah kenal berapa lama sama, siapa nama peremp..”
    “ Disa.” Jawab gue cepat “ Baru kenal hampir dua bulan.”
    “ Nggak terlalu cepat?”
Gue geleng-geleng.
    “ Apa yang membuat kamu tertarik sama dia?”
Gue mikir sebentar, apa jawabannya. Karena dia cantik? Kayaknya bukan, masih banyak perempuan cantik lainnya dia dilingkungan gue. Gue nggak nemuin jawaban yang pasti gue suka.
    “ Nggak tahu, pokoknya aku seneng aja kalo sama dia. Even cuman ngobrol aja nggak ngapa-ngapain.”
    “ Moment pertama ketemunya gimana?”
    “ Dia lagi mabok salah masuk ke apartemen ku. Terus kita jadi sering ketemu karena satu flat, sering renang bareng tiap pagi dan ternyata dia arsitek yang ngerjain R.O baru yang di Jalan Pandanaran Semarang.”
    “ Udah tahu dari awal kalau dia single parent?”
Gue geleng kepala, “ Tahunya pas aku proses pendekatan sama dia.”
    “ Pertama kali tahu gimana perasaan kamu?”
    “ Kaget, campur aduk. Tapi justu bikin aku makin pengen sama dia kak."
    " Kenapa?"
Gue mikir lagi, nyari alesan kenapa gue pengen banget bisa ngabisin sisa hidup gue sama Disa. Eh, gue baru ini kebanyakan mikir buat jalin hubungan sama perempuan. Ngabisin sisa hidup sama orang? gue pikir gue dulu bukan tipe orang yang akan menikah. 
     " Kamu yakin bisa menerima dia? apa adanya!" Kak Feli memberikan penekanan pada kata 'apa adanya'. Kala itu gue langsung ngangguk mantap tanpa berpikir. Tanpa balasan, kak Feli cuman senyum kemudian mengacak rambut gue. 
      " Adek kakak udah dewasa ternyata."
Gue cuman mengernyit denger tanggapan Kak Feli. Tahun ini aja gue udah 30 tahun, kurang dewasa gimana selama ini? Kenapa baru hari ini gue dianggap udah dewasa?
     " Kenalin ke kakak dulu ya, nanti kakak nilai."
     " Nggak apa-apa Devan sama Disa?" 
     " Yang jalanin kalian berdua, kakak punya hak apa?"
     " Status Disa?" 
     " Kalo itu nggak masalah buat kamu, kenapa harus masalah buat kakak."
Ya Tuhaannnn, gue langsung lega demi apa. Gue langsung meluk kak Feli.
     " Kenalin dulu sama kakak tapi."
     " Secepatnya, kakak kapan bisa ke Semarang sekalian jalan-jalan di sana."
Malam itu gue udah lumayan lega walopun nggak sepenuhnya. Gue harus menghadapi papa dan mama nantinya kalo setelah kak Feli ketemu Disa dan merestuinya.
 

 

Read More

Share Tweet Pin It +1

0 Comments

In Lifestyle review

Konsep Rumah Idaman di Kofitiere


Pernah nggak loe ngebayangin gimana rumah loe di masa depan? At least gambaran aja gimana nanti loe pengen bangun rumah? Gue punya banget. Tipe rumah yang simple, nggak terlalu besar tapi dengan halaman yang luas. Dominan warna putih, modern industrial gitu, tanpa sekat dan banyak ruang udara yang masuk lewat jendela-jendela besar berkaca juga ada banyak tanaman.

Konsep kayak gitu yang gue rasain waktu masuk sebuah kedai kopi baru di Erlangga, Semarang. Namanya Kofitiere. 

gambar dari sini
Dari luar udah keliatan adem dengan pohom kamboja di halaman depan sisi kirinya, kemudian sisi kanan bisa dibiarkan ditumbuhin rumput jepang atau ditambahin tanaman-tanaman hias.


Di halaman depan ditaruh bangku-bangku kayu buat sekedar duduk buat nyore. Untuk jendela-jendela besar di depan itu bakal gue kasih tirai coklat muda.


Gue jatuh cinta sama model pintu utama di sini, dengan kenop pintu yang besar dari entah itu kayu atau akar pohon yang besar. Keliatan keren banget.




Ruang tamu kecil yang sesimple digambar pertama itu, di depan pintu banget buat menerima tamu yang nggak terllau dekat. Dan ruang tamu bersofa sebelahnya untuk tamu yang lebihh dekat atau keluarga. 


Sebelahnya lagi langsung ruang makan kayak gini, sekat antara ruang tamu dan ruang makan cuman dibatasi sama meja setinggi satu meter buat naruh foto-foto kecil keluarga.


Dapurnya juga seterbuka ini, jadiin satu aja dapur bersih dan dapur kotor. Dengan jendela kaca yang langsung bisa lihat taman belakang rumah.


Di area outdoor belakang ini, gue bakal tambahin beberapa tanaman hydroponik biar kalo sore bisa siram-siram tanaman sambil ngeteh sore. Atau sekedar duduk dengerin musik dari headseat di kursi gantung itu. Bisa ditambahin kolam ikan juga sih yang dikasih air mengalir biar ada suara alam juga di rumah. 


Masuk lagi ke dalam rumah ya, di depan dapur itu bakal gue taruh satu sofa besar dan karpet lantai bulu-bulu buat tiduran sambil liat tivi bareng keluarga. Jadi pas suami dan anak lagi nonton, gue di belakang sambil bikin cemilan gitu. 


Ada satu sudut buat baca juga, karena gue suka sama cowok yang suka baca. Jadi bisa juga, anak-anak nonton tivi, bapaknya sambil ngawasin baca buku di sudut depan sini sementara gue emaknya bikin cemilan di belakang. Hangat banget ya kayaknya. 

Gambar dari sini
Gue suka ada tanaman hidup di dalam rumah, lebih segar dan hidup gitu.






                   

Dan beberapa sudut rumah kayak gini juga. Jadi pas gue ke sana yang ke tiga kali itu, gue baru ngeh kalau ya kayak gitu rumah yang gue pengen dari dulu. Kenapa yang ke tiga kali, karena yang pertama gue udah capek banget abis seharian muterin Semarang buat meeting sana sini, juga waktu itu masih banyak yang belum selesai pengerjan design interiornya. Kedua kalinya ke sana pas ngomongin kerjaan banget jadi nggak kepikiran sebaik itu, dan ke tiga kalinya sama orang yang kemudian nyeluk kalo asik banget ya punya rumah kayak gitu. Uhuuk, gue baru tersadarkan..

Tempat oke, gimana kopinya?


Sebelum nyeritain gimana kopi dan cakenya, gue kasih tau menunya dulu. Unik juga sih menunya udah dipasang segede gaban gini, malah jadi mural juga. Beberapa yang pernah gue coba, manual brewing Vietnam dan cold brew. Waktu itu sih masih standard rasanya, mungkin karena masih baru jadi masiih nyari signature testenya. Tapi pas gue pesen Coffe Frappe di kedatangan yang ke tiga itu udah berasa lebih enak.


Selain kopi mereka juga punya snack dan cake, 




Nice banget sih dari tempat dan makanannya juga. Kopinya nggak mengecewakan banget kok. Boleh dicoba langsung ke Jalan Erlangga Tengah VII no 15. Depannya Chanadia, sebelahnya balon bunga. 
Buka setiap hari jam 08.00 - 23.00. Colokan banyak, kamar mandi ada, wifi oke, tapi belum ada musholanya. 









Read More

Share Tweet Pin It +1

1 Comments

In Lifestyle review

Repot Bawa atau Kirim Barang ke mana-mana? Grab Expressin Ajjaahh


Diakui atau enggak, keberadaan sosial media dan kecanggihan teknologi sekarang merubah tatanan dan gaya hidup manusia. Sekarang kita dimanjain banget sama perkembangan teknologi yee kan. Apa-apa asal males tinggal buka gedget, pilih-pilih, klik dan selesai. Ada baik dan buruknya sih, tapi semoga lebih banyak baiknya. Gue ngrasain sendiri sih, dan lebih mau menikmati hal-hal baiknya.

Hal baik kali ini yang gue mau bagi adalah tentang layanan jasa kurir dari Grab. Yup, Grab Express!! Grab Expres ini sebenrnya udah ada sejak 2015 dari  layanan Grab sendiri. Cuman tahu kan kalau Grab mulai ekspansi ke Semarang aja masih awal-awal tahun lalu, jadi fokus mereka masih pada pengembangan grab transportasinya. Setelah Grab Transportationnya udah mulai 'mapan' nih di Semarang, jadilah awal tahun ini mereka mulai gebber Grab Expressnya. FYi aja nih, di Jawa Tengah sendiri sekarang sudah ada 1,1 juta mitra yang gabung dengan Grab,  dan lebih dari 50 juta pengguna.

Grab Express ini jasa kurir yang ngambil dan mengantar barang sesui pemesanan. Bisa melacak pengiriman barang secara langsung dan setiap pengiriman otomatis terasuransikan sampai Rp. 10 juta, terkecuali beberapa jenis barang yang tercantum di dalam FAQ ya. Jasa kurirnya juga beda sama kurir sebelah, lebih murah yang pasti. Nggak ada minimum tarif karena gue pernah ambil barang dengan biaya 5000. Cuman berat barang yang mau kita kirim dibatasin sih, maksimal 5 kg.

Keunggulan dari Grab ini selain harga lebih murah, adalah driver dan kurirnya semua ramah dan terpercaya. Gue tahu sendiri seberapa rumit mendaftar jadi mitra Grab karena harus ada surat catatan kelakuan baik dari kepolisian dan interview lagi di kantornya Grab sana. Bukan jadi jaminan juga sih kalau yang catatan kelakuan baiknya belum ternoda akan tetep menjadi orang baik dan terhindar dari tindakan kriminal ojol yang akhir-akhir ini sering kita dengar beritanya. Tapi, at least babang-babng preman atau maaf mantan napi nggak bisa tiba-tiba gabung jadi drivernya Grab juga kan. Mereka menyeleksi setiap pelamar yang mau gabung jadi mitra. Itu yang bikin gue lebih percaya dengan Grab daripada dengan yang sebelah.

Selain itu juga Grab nggak punya jarak maksimal pengataran, jadi bebas loe mau ngantar paketan buat calon gebetan sampai ke Demak, Kendal, Jepara? mana lagi hayo, orang nggak terbatas. Dan satu lagi, kalau males bayar ongkos Grab Expresnya  karena nganter barang kenangan dari mantan, boleh pesennya sebagai penerima. Karena kalau yang melakukan order adalah pengirim jadi payment harus sebelum mengantar paketan dan sebaliknya. Jadi pesennya tulis dulu alamat kita untuk ngambil barang, baru tujuan alamat kirim dan bayar tujuan.

Gimana Cara Pakai Grab/Grab Express??


Jadi nggak usah repot-repot lah sekarang kirim makanan ke calon mertua, Grab Expresin ajalah. Eh, belum punya calon mertua? yaudah kirim paket ke calon gebetan dulu aja biar cepet naik level jadi pacar nggak gebetan muluk.

Grab Express Experience


Masih dalam misi untuk menggeber pangsa Grab expres Jawa tengah, team mereka sekarang ini rajin bikin acara kecil tapi rutin dari tempat satu ke tempat lain. Kemaren kita baru selesai bikin Grab Expres Experience di Swalayan ADA Banyumanik dengan ngadain lomba Make Up. Menariknya dari lomba make up itu adalah peralatan make up yang ditaruh jauh dari lokasi perlomban dan peserta harus mengambil alat make up-nya dengan Grab Expres. Jadi Experience menggunakan Grab Expresnya langsung kena. Kerenlah teamnya Grab ini.

Selain ngadain lomba make up, team mereka juga sosialisasi dan langsung mengajak para pengunjung swalayan yang belanja banyak dan repot bawanya ditawarin untuk langsung menggunakan Grab Express.


Masih sambil make up dan sosialisasi penggunaan Grab Expres itu kita dihibur live musik juga yang langsung diboyong dari Jogja.


Sorenya setelah perlombaan selesai dan  pemenang sudah diumumkan, kayak biasa foto keluarga adalah wajib hukummya disetiap acara.

Jagi begitu info baik yang bisa gue share kali ini, semoga bermanfaat. Jangan lupa pakai Grab Expres untuk ngirim paket apa aja dan buat siapa aja. Buat uji coba kirim barangnya, boleh deh kirim makanan buat gue pakai Grab Expres lhoh ya!! Untuk alamat, japri lewat email aja yes. Kalau gue share di sini, gue nggak siap ngadepin banjir kiriman dari fans nanti.





Read More

Share Tweet Pin It +1

6 Comments

In review

Tips Lancar Public Speaking dari Akademi Bicara


Salah satu ciri orang sukses adalah mereka yang tidak pernah puas dengan ilmu yang dimiliki dan akan terus mengembangkan kemampuan dirinya. Harus setuju ya dengan kalimat openingnya, karena kalau enggak tulisan ini nggak bisa dilanjutin. Haha maksa amat sik

Menurut gue, mereka yang sadar dengan konsep pengembangan diri inilah calon-calon orang yang banyak dicari di industri. Dan gue salah satu orang sadar dengan konsep itu-antara pamer dan sombong sih ini-, makannya gue memutuskan untuk keluar dari kantor yang dulu dan memilih jalan sekarang yang sebenernya emang belum terlalu terang. Tapi dalam pencarian titik terang itu gue terus berusaha mengembangkan apapun potensi yang gue punya bahkan yang nggak gue punya sama sekali. Semua bisa dipelajarin kan? Jadi apa yang perlu ditakutkan.

Bentuk pengembangan diri gue beberapa bulan terakhir ini adalah belajar MC. Beberapa teman yang sudah mengenal gue pasti tahu seberapa bacotnya gue dan serame apa suasana kalo gue udah mulai bersuara. Karena suka ngomong dan terlampau over percaya diri itu, beberapa kali dimintain tolong temen untuk ngisi acara yang butuh MC amatiran. 

Sekali, dua kali sampai beberapa kali akhir-akhir ini bacot gue mulai menghasilkan. Alhamdulilah hasilnya udah bisa buat beli cilok dan batagor kesukaan. Karena udah mulai datang tawaran-tawaran untuk ngemci ke acara-acara lain yang lebih besar skalanya itu gue mulai kepikiran buat belajar lebih dalam lagi tentang gimana bikin opening dan closing acara yang baik juga bagus. Gue pikir yang terpenting dari MC adalah bagaimana kita membuka acara dan mengakhirinya, karena itu gue seringkali terbebani di dua part itu.

Alhamdulilah sekali lagi karena gayung bersambut, keinginan gue untuk belajar public speaking itu langsung diaminkan Tuhan melalui ajakan untuk ikut acara Guyub Blogger Semarang dari Akademi Bicara. Akademi Bicara ini sebuah kelas belajar untuk Public Speaking dari Mba Nessa Ghozal dan Mas Adi Siswowidjono. Dua MC kondang yang udah berpengalaman dibidangnya selama belasan tahun. Mereka berdua yang mendirikan Akademi Bicara untuk sharing pengalaman di dunia Public Speaking.

Dalam acara Guyub Blogger Semarang itu, kita belajar bagaimana menjadi speaker yang baik dalam suatu forum. Sebenarnya ilmu Public Speaking ini tidak hanya dibutuhkan dalam forum saja, kita ngobrol dengan client juga ada ilmunya bagaimana kita bisa menampilkan kesan yang baik saat berbicara. Nah hasil dari belajar Public Speaking kemaren, gue rangkum di bawah ini ya.


Materi pertama datang dari Mas Adi, yang mengajarkan tentang bagaimana Body Languange kita yang baik saat bicara di depan Public.
  1.  Jangan Menyilangkan tangan dan kaki ketika berbicara. Ini enggak banget ya, Kesannya songong. Gue juga nggak suka ngomong sama orang yang pasang badan dengan tangan dan kaki yang disilang.  
  2. Jangan Membelakangi Audience. Ini juga jangan dilakukan, jangan sering atau terlalu lama menampakan punggung kita ke Audience untuk melihat mungkin materi di slide atau di banner. Untuk mengantisipasi ini makannya usahakan selalu bawa cue card.
  3. Menghindari tatapan mata Buat gue pribadi, ini sebenernya sering bikin dilema untuk orang yang sedang berbicara di depan. Tatapan mata audience ini bisa jadi menambah kekuatan percaya diri kita tapi juga kadang bikin ancur kita. Menambah kekuatan percaya diri ketika mata-mata yang kita tatap berusaha menunjukan bahwa dia setuju dengan apa yang kita bicarakan dan dia menyukai kita. Ini bagus, fokuskan saja perhatian kita pada tatapan-tatapan seperti itu untuk menaikan PD kita ketika bicara. Nah untuk tatapan lainya yang bernada sinis dan nyinyir gitu, tatap sekali kemudian abaikan. Kadang yang kayak gitu bikin mental kita langsung jatoh. 
  4. Posisikan badan secara relax, jangan terlalu kaku biar terkesan santai dan terlihat percaya diri. 
  5. Jangan melakukan gerakan yang tidak perlu secara berulang, kayak misalnya garuk-garuk hidung atau garuk-garuk bagian tubuh lainnya. Ini terkesan kalo kita lagi gelisah, nggak tenang dan nggak nyaman. Audience juga terganggu kali kalo kita terlalu sering banyak gerakan nggak penting. 
  6. Terakhir adalah perbanyak senyum ketika kita berbicara. Ya kita juga bakal senengkan kalau kita bicara sama orang yang banyak senyum karena terkesan ramah dan menyenangkan. 

Materi ke dua disampaikan oleh mba Nessa tentang Olah Vokal. Jadi bersuara juga nggak asal nyeplos dengan suara seadanya, ada pengaturannya antara terus dan jeda.
  1.  Pengucapan harus jelas. Ini ya wajib sih, nggak mungkin kita bicara di depan umum dengan cara mendengung. kasihan yang dengerin ya, bingung.
  2.  Speed jangan terlalu cepat jangan terlalu lambat juga. Kecepeten bikin orang nggak mudeng, kelambatan bikin orang bosen. Dikira-kira aja speed yang enak didengerin seberapa.
  3. Derap atau beat dalam bicara. Ini kayak semacam mengatur tempo bicara gitu sih, jadi ngomongnya mengalun naik turun tapi pas tahu kapan hartus naik  kapan harus turun.
  4. Intonasi harus jelas. Intonasi itu nada bersuara kita yang memberikan tekanan-tekanan tertentu pada kalimat yang ingin disampaikan. Jadi ketika mau ngucapin kata yang mau diperjelas disitu berikan penekanan dengan memperlambat speed ngomong kita tapi denganm nada tegas. Intonasi ini jadi perlu karena intonasi memberikan nyawa pada kalimat yang akan kita sampaikan.
  5. Jeda. Nerocos aja dari awal sampai akhir selain bikin kita capek juga bikin orang yang dengerin kehilangan perhatian sama kita. malesin, ini orang ngomongnya kayak kereta panjang bener nggak ada jeda. Kan sayang kita udah ngomong tapi nggak sampai pesannya ya, jadi kita juga butuh jeda. Dan kadang jeda itu juga memberikan penekanan pada kalimat tertentu, jeda disini ngasih waktu buat audience buat menyerap apa yang barusan kita sampaikan.
Selain tips mengenai Body Languange dan Olah Vocal tadi, ada beberapa tips tambahan lagi yang gue catat dari hasil pertanyaan teman-teman. Kebanyakan dari mereka selalu beralasan nggak percaya diri saat tampil di depan umum karena nerveus. Nah, dibalikin lagi tuh nerveusnya karena apa harus tahu dulu. Kalau udah tahu, baru ketemu solusinya. Kebanyakan yang sering terjadi adalah karena materi yang kurang, itu kenapa sebaiknya sebelum kita bicara wajib banget menyiapkan materi.

Selain nerveus juga merasa gerogi karena audience yang dihadapi jauh lebih tinggi posisi dan pangkatnya atau karena hal-hal lainnya. Nah soal audience ini emang sedikit rumit sih karena audience ini netizen dan netizen itu nggak pernah salah. Tapi walaupun begitu ya kita harus hargai audience kita, caranya selami dulu siapa audience kita. Cari tahu topik yang sedang hangat dikalangan audience kita untuk bahan biar bisa menarik perhatian mereka diawal. Harusnya kalau diawal udah oke, selanjutnya kita lebih mudah menerukan pembicaraan kita.

Jadi begitu kira-kira sharing ilmu yang gue dapat dari acara Guyub Bareng Blogger Semarang bareng Akademi Bicara kemaren. Sangaaatttt bermanfaat terutama buat gue yang lagi menyelami dunia MC dan public spekaing. Buat loe yang butuh ilmu tambahan dan masih merasa bingung dengan apa yang gue sampaikan ditulisan ini, boleh langsung tanya dan mention akun IG Akademi Bicara, klik di sini

Read More

Share Tweet Pin It +1

7 Comments

In Lifestyle

Yuk Datang dan Belanja ke Semarang, SemarGres 2018 Udah Dibuka

Gambar dari sini
Bulan April sampai awal Juni emang bulan paling ditunggu warga Semarang termasuk gue, karena ada perayaan gede-gedean. Hari jadi kota lahir gue yang diperingati setiap tanggal 2 Mei itu jadi moment pemerintah kota bikin acara perayaan pentas seni, pagelaran sampai diskon gede-gedean. Acara pesta gede-gedean ini biasa dikenal dengan Semargres di Semarang.

Semarang Great Sale (Semargres) adalah acara tahunan yang merupakan program diskon yang diselenggarakan oleh Pemerintah Kota  bersama dengan Kadin Kota Semarang. Acara Semargres sudah dibuka kemaren tanggal 8 April 2018 dan akan berlangsung selama 1 bulan penuh sampai tanggal 6 Mei 2018.

Pembukaan Semargres di Hutan Tinjomoyo 

Gambar dari sini
Ada yang berbeda dengan pembukaan Semargres tahun ini, kalau biasanya dibuka di area jalan Pemuda, tahun ini pembukaan Semargres ada di Hutan kota Tinjomoyo. Hutan kota yang udah lama dianggurin itu, sekarang jadi ramai dan disulap jadi tempat wisata baru. Kemaren tanggal 8 April tepat pukul 19.00 WIB Walikota Semarang yang akrap disapa pak Hendi itu resmi membuka Semarang Great Sale tahun 2018.

Kalau gue perhatiin Pemerintah kota Semarang emang lagi pengen mengangkat kembali branding hutan Tinjomoyo yang dulu pernah jaya. Beberapa event tahunan Semarang mulai dipindah pelaksanaannya di sana, bahkan Pemkot bersama dengan Kadin Kota membuat destinasi wisata baru di hutan Tinjomoyo yang diberi nama Pasar Semarangan.

Gambar dari ini
Pasar Semarangan ini ada disetiap hari Sabtu sore jam 15.00 - 21.00 WIB. Ada banyak kulineran yang mewakili 4 budaya yakni Jawa, Arab, Cina dan Belanda tersedia di sana. Uniknya adalah transaksi yang diterapkan di sana tidak menggunakan uang cash tapi dengan tap cash BNI atau dengan top up aplikasi YAP dari BNI. Udah pernah ke sana? Sabtu ini ya, janjian sama teman-temannya buat malam mingguaan di sana.

Acara pembukaan Semargres kemaren juga dijadikan satu dengan launching Pasar Semarangan dan pecah di sana dengan tambahan acara peragaan busana juga.

 Semargres Tidak Lagi Menggunakan Kupon

Satu lagi yang menarik dari SemarGres tahun ini adalah pelaksanaannya tidak lagi menggunakan kupon kayak tahun-tahun sebelumnya. Jadi mengikuti konsep kekinian zaman now yang serba digital, penyelenggara juga nggak mau menggunakan cara konvensional lagi.

Jadi ada Aplikasi Semargres di Playstore yang harus diunduh, teknisnya para pembeli memperoleh satu kesempatan undian kalau melakukan pembayaran secara non tunai. Kalau dilakukan melalui bank yang mendukung Semarang Great Sale 2018, akan mendapatkan dua kesempatan undian.

Pembeli bisa dapat tiga kesempatan undian lagi kalau belanjanya pakai aplikasi YAP dari BNI. Jadi kesempatan makin besar kalau pakai YAP ini yah, satu banding 3x lah. Mau pilih yang mana, terserah pengguna. Kalau gue pasti milih yang peluangnya lebih banyak karena hadiah undian yang disediakan dalam Semargres 2018 ini ada dua unit mobil dan belasan sepeda motor. Siapa tahu pas rejeki dapat salah satu hadiahnya, jadi bulan ini udah mulai rajin nyambangin mall dan hotel buat berburu diskon juga point untuk menangin undiannya.

Nih gue kasih info merchant mana aja yang bergabung dengan Semargres 2018:
1. PHRI : 33 Hotel

2. APPS : 10 Toko

3. Angkasa Pura 18 Peserta

4. APPBI : Mall Ciputra, DP Mall, Plasa Simpanglima, Java Mall, Paragon, Sri Ratu

5. Transportasi : Garuda Indonesia, Citilink, KAI

6. Pasar : Peterongan, Bulu, Rasamala, Pedurungan, Suryokusumo

7. PKL : Simpang Lima, Taman KB, Batan, Kalisari, Stadion Diponogoro, semawis

8. Aprindo : Bali Swalayan, Ada Swalayan, Indomaret, Alfamart, Ace Hardware, Carefour, Restomart, Lottemart, Hypermart, Toko Buku Gunung Agung, Aneka Jaya, Gramedia, Merbabu, Giant, Superindo, Global Elektronik, Modern Elektronik, Atlanta Elektronik, Seroja Elektronik, Matahari Dept Store, Apotek Sarika, Chandra Kosmetik.

Catat dan ingat-ingat ya toko, mall dan hotel mana aja. Yuk, jalan dan belanja ke Semarang...









Read More

Share Tweet Pin It +1

2 Comments

In review

Solusi Kulit Sehat berawal dari Perawatan di Klinik Estetika


Jadi perempuan itu emang nggak bisa santai ya, apa-apa dipikirin apalagi yang berhubungan dengan penampilan. Penampilan diri bagian dalam atau inner beauty emang lebih baik, tapi kalau dari luar juga diperhatikan baiknya bisa jadi dobel kan?

Jadi setuju nggak kalau sebagai kaum perempuan kita harus tampil cantik, minimal keliatan bersih aja kulitnya. Risih nggak sih kalo kulit keliatan kusem apalagi sampai timbul jerawat gitu. Kalau gue iya, kulit kusem itu bikin nggak percaya diri. Apalagi sampai jerawatan, selain sakit dan ganggu bikin males ketemu orang karna gue tipe yang nggak akan ketemu orang kalau pas gue nggak oke, wkwkw Libra gitu banget emang anaknya.

Kesadaran tentang kebersihan kulit ini udah ada sejak gue masih kuliah, karena itu dulu mulai rajin ngebersihin muka dan pakai skin care dari produk yang gue lihat iklannya di TV. Tapi ternyata nggak semua produk kecantikan itu cocok dengan kulit muka kita karena jenis muka itu berbeda-beda. Makannya selama pakai produk luar itu muka gue emang bersih, tapi kadang timbul jerawat.

Walaupun nggak banyak jerawatnya tetep aja ganggu. Akhirnya sempet nggak pakai produk kecantikan apapun. Natural aja, apa adanya dan cuman rajin cuci muka. Tapi dilema lagi karena jerawat emang nggak muncul, masalah barunya adalah muka jadi keliatan gelap dan kusam. Makin malu lah kalau keluar.

Setelah itu gue sempet perawatan kulit wajah disalah satu klinik kecantikan, cuman karena beberapa alasan akhirnya nggak gue terusin. Balik lagi nggak pakai perawatan dan produk kecantikan apapun selama satu tahunan lalu. Alhamdulilh rejeki anak sholelah, dapat undangan menghadiri acara Anniversary klinik spesialis kulit Estetika dr.Afandi yang udah terkenal banget di Semarang. Klinik Estetika ini udah ada sejak 31 tahun lalu, jaman gue belum lahir malah. Dokter yang ada di sana udah pengalaman semua, jadi nggak perlu khawatir.

Gambar dari sini
Gambar dari sini
Dalam acara Anniversary kemaren tanggal 5 Maret ada acara donor darah dan santunan anak yatin yang diadakan rutin setiap kali Klinik Estetika berulang tahun. Setelah menghadiri acara ulang tahun itu gue diundang lagi untuk melakukan treatment di sana dan baru kemaren Jum'at bisa.


Nyobain Konsultasi dan Facial di Estetika

Sebelum  datang ke sana, gue udah dulu reservasi melaluii ibu Yanti manager area Semarang. Jadi pas sampai sana gue pikir nggak terlalu lama antri, ternyata pas sampai sana emang antrinya nggak banyak. Jadi santai dan nggak perlu bete karna lama nunggu.

Sebelum mulai perawatan seperti biasa kita bakal kosultasi dulu dengan dokternya. Kebetulan emang gue nggak punya masalah kulit yang rumit sih, kayak rumitnya hubungan gue sama abangnya yang sana. Jadi nggak banyak yang gue curhatin ke dokter seputar masalah kulit, dokternya saja yang aktif menjelaskan tentang gimana merawat kulit yang baik. Intinya jangan sering dibiarin kena paparan matahari secara langsungg karena efek paparan matahari itu jahat baget lebih jahat dari ibu tiri *katanya

Kusem, kering, flek-flek hitam, keriput adalah masalah kecil yang bisa ditimbulkan karena kulit wajah yang tidak dilindungi dari cahaya matahari. Masalah besarnya bisa sampee kanker kulit, kan serem ya. Jadi ke manapun kita pergi harus menggunakan sun screen dari jam 7 pagi sampai 5 sore. Selain itu masalah kurang tidur, banyak pikiran, kurang asupan air, sayur dan buah juga bikin kulit muka kelihatan makin tua. Jadi hindari hal-hal yang udah disebutin di atas tadi ya girls.

Setelah konsultasi itu selesai kita langsung dapat perawatan ekstraksi komedo, ya sekalian facial gitu. Masih facial biasa karena emang Alhamdulilah kulit muka gue masih sangat baik-baik saja, jadi belum membutuhkan perawatan khusus.

Urutan Facial tahulah ya, dibersihin dulu mukanya setelah itu dipijat sebentar pakai cream gitu terus dibersihin komedo dan jerawat kalau ada jerawatnya dan terakhir dimasker. Selama treatment itu gue ngobrol sama terapis tentang perawatan yang ada di Estetika apa aja, beberapa yang sempat gue ingat adalah :
  1. Perawatan dan pengobatan untuk kulit berjerawat (Acne Solutions).
  2. Perawatan dan pengobatan untuk menghilangkan flek di wajah (Hyperpigmentations Solutions).
  3. Perawatan untuk Rambut (Hair Treatment Solutions).
  4. Perawatan untuk Pengencangan Wajah (Skin Tightening Solutions ).
  5. Perawatan untuk kulit remaja (Teen Skin Solutions).
  6. Perawatan untuk peremajaan kulit (Skin Rejuvination Solutions).
  7. Perawatan untuk Anti Aging. (Anti Aging Solutions).
  8. Perawatan untuk menghilangkan bulu atau rambut di area tertentu (Hair RemovalTreatments).
  9. Perawatan untuk mencerahkan Kulit (Brightening Solutions).
  10. Perawatan lain-lain sekitar permasalahan kulit.
Jadi ada banyak treatment yang ditawarkan di sana dan gue baru tahu ternyata ada treatment rambut juga. Kalau untuk treatment kulit jangan ditanya, pengalaman 31 tahun udah cukup menjawab bagaimana Klinik Estetika dr.Afandi membantu mengatasi masalah kulit bagi para pelanggannya. Kakak perempuan gue aja udah perawatan hampir 12 tahun di sana. Hasilnya? ya kakak gue nggak akan bertahan selama 12 tahun kalo hasilnya nggak memuaskan dong.

Ini cerita nyata tanpa rekayasa ya -ngomongnya udah kayak diacara Reality Show - wajah kakak perempuan gue dulu jerawatnya parah gede-gede banget, dan itu tumbuh tenggelam terus karna darah kotor yang harusnya keluar melalui darah menstruasi nggak keluar lancar. Setelah perawatan 1 tahun gitu jerawatnya mulai ilang dan nggak balik lagi, tinggal ngilangin bekasnya. Sekarang setelah 12 tahun ya udah semulus wajah Syahrini gitu, licin banget dan kalau keluar nggak perlu pakai bedak macem-macem. Cuman pakai sunscreen doang udah berani jalan, karena ternyata sunscreenya dari sana udah mengandung foundation sekaligus. Di klinik kecantikan gue yang dulu sunscreennya nggak ada tambahan apa-apa lagi jadi harus tambahin BB cream atau alas bedak biar nggak keliatan polos banget mukanya, repot.

Setelah selesai facial itu, gue langsung bisa ambil paket krim yang harus gue pakai selama perawatan dan sudah disesuaikan dengan kulit muka gue. Ada krim pagi, krim malam 1 dan 2, anti iritasi, sabun, face tooner, pembersih dan face powder. Sekarang udah hampir satu mingguan gitu setelah pemakaian krimnya dan gue suka banget karena wajah gue jadi berasa lebih kenyal dan segar dari sebelumnya. Tambah putih dan bersih, dan yang terpenting lagi gue sekarang pede jalan ke luar cuman pakai sunscreen dari Estetika.

Bedah Ruangan di Klinik Estetika dr.Afandi

Ruang tunggunya nyaman banget, nggak ramai dan antri banyak banget.


Ada playgroundnya juga kalau yang bawa balita, bisa di sini sebentar sambil nunggu.



Ruang konsultasi dokternya juga banyak dan nyaman juga kan.



Ruang perawatannya bersih, dan nyaman.

Setelah selesai treatment, bisa merapokan diri di sini dulu nih.

Suka banget sih treatment di sana, selain pelayanan prima juga suasana klinik yang nyaman dan nggak terlalu banyak orang jadi tenang juga. Cobain deh biar bisa bandingin dengan klinik kecantikan loe yang sekarang dan biar beralih pakai perawatan klinik kecantikan buat yang masih pakai skin care dari luar.

Datang dulu aja, karena nggak hanya untuk mempercantik tapi juga mengobati dan memperbaiki kulit. Di jalan Kyai Saleh nomor 9, depan JNE kyai saleh itu.






Read More

Share Tweet Pin It +1

2 Comments

In Lifestyle review

Nongkrong Cantik di Rosti Resto & Cafe Semarang


Tempat makan lainnya yang baru di Semarang, izinkan gue mengulas ala Catatan Isul yang suka-suka becanda kadang rada gila. Tempat makan ini sebenernya udah gue datangi beberapa kali sejak berdirinya bulan Januari lalu, cuman tiap kali ke sana selalu pas acara ketemu orang yang nggak mungkin gue selain waktu banget buat foto-foto tempatnya. 

Jadi pas kemaren ke sana lagi dalam rangka nongkrong cantik sama sahabat deket yang lama terpisah karena dia yang memutuskan untuk meninggalkan kota Semarang demi pendidikannya ke Surabaya, gue bisa dengan leluasa foto dari datang matahari masih terang sampe petang mau balik matahari udah nggak kelihatan. 

Rosti Resto & Cafe, tempatnya ada di tengah kota banget, di jalan Pandanaran nomor 40. Sebelahnya MC donald, keliatan banget dengan gaya bangunannya yang sedikit nyentrik ala kedai pinggir jalan Eropa. 

Gambar dari sini

Cafe

Rosti ini terbagi menjadi 2 bagian yaitu Cafe dibagian depan dan Resto dibagian belakang. Bagian Cafenya, tampak dari gambar diatas full kaca dan kalau siang hari pas teriknya matahari cukup bikin silau karena sinar matahari bisa langsung menembus masuk ke dalam. Mungkin akan asik nongkrong di sore harinya karena bisa sambil menikmati suasana jalan sore yang pasti macet daerah jalan Pandanaran dengan secangkir kopi dan snack-snack yang ada di sana. 

Gambar dari sini
Gambar dari sini
Gambar dari sini

Jadi selain menu snack yang ada di buku menu, di Rosti cafe kita bisa juga menikmati jajanan pasar yang tersedia di pojokan ruangan cafe. Menunya variatif dari jajan pasar tadi yang udah langsung di display juga ada snack ala-ala western. Menu yang pernah gue cobain di sana ada wafle yang super gede, roti bakar lupa namanya haha, terus kentang goreng disiram sous bolognais sama ada resoles gitu. Untuk coffenya lumayan sih, waktu itu pernah pesen coffe Vietnam. Pernah juga thai tea, nah kalo thai tea ini nggak recomended sih karena pas gue coba kemaren itu rasanya susu banget gue pengen muntah. Smoothiesnya yang pernah gue coba dan enak itu tropicana something gitu namanya lupa. 

ini namanya French Toast Bites. Rasanya ya standard roti bakar sih, enak tapi ya enak aja nggak terlalu spesial.


Ini yang gue bilang tadi kentang goreng disiram saus bolognais ditambah chees, namanya loaded fries. Pas pesen yang pertama enak banget, pesen ke dua kalinya rasanya asin banget. Ternyata baru sadar kalau pesen yg dulu itu emang pas lagi laper.

Resto

Setelah dipermukaan luarnya gue bedah tentang cafe, kita masuk lagi ke dalam sekarang. Setelah cafe itu kita masuk ke dalam ada ruangan-ruangan di kanan kiri jalan yang menyempit. 

Gambar dari sini



Keliatannya emang ruangan yang bisa di book untuk acara-acara khusus dengan suasana privat. Kita teruskan lagi ke belakang restonya, waah nampak cantik nuansa biru dongker kesukaan gue.





 
Sukak banget dengan nuansa biru dongker yang keliatan elegan gini. Bersih juga dan terasa nyaman karena nuansa warna gelap biasanya emang menyerap udara jadi kesannya adem. Di bagian luarnya lagi ada area outdoor yang asik banget kalo nongkrongnya di sana pas malam hari gitu, karena kalo siang kayaknya bising banget sama kendaraan yang lewat dan juga panas. 

Kamar mandinya juga lucu sih, 

Jadi pengen foto-foto karena tempatnya secantik itu buat foto






Setelah puas selfie, yuk mari kita review menu dan rasanya. Beberapa aja ya yang udah pernah gue coba. 


Gambar dari sini
Gambar dari sini
Gambar dari sini
Gambar pertama itu nasi bebek apa ya lupa, rasanya standard sih nggak yang enak banget. Yang ke dua itu lupa, tahu cabe apa ya. Itu ya nggakk terlalu istimewa sih, dan yang terakhir itu ayam ditepungin di siram sous asam manis. Emang nggak terlalu istimewa sih rasa masakan restonya, tapi mungkin pas gue yang pesen cheefnya pas lagi nggak enak badan jadi ngaruh ke masakan kali ya. Kata temen yang udah ke sana nyobain Golden Salted Egg Chicken itu enak banget. Juara malah katanya, jadi coba loe ke sana dan ceritain gimana pengalamannya..

Udah tahu kan tempatnya? iyes jalan Pandanaran sebelum perempatan MC Donald itu. Buka dari jam 7 pagi sampai 12 malam. Colokan banyak, wifi kenceng, toilet bersih. Cuman kalo mau sholat, musholanya masih ikut hotel Aston Inn yang ada bersebelahan dengan area belakang.





Read More

Share Tweet Pin It +1

5 Comments

Diberdayakan oleh Blogger.

Popular Posts